Benarkah Minum Air Es Setelah Makan Membuat Gemuk?

Pernahkah kalian mendengar atau bahkan dilarang teman kalian sendiri untuk minum air es? Mereka beralasan bahwa air es dapat membekukan lemak dalam pencernaan. Ada juga yang mengatakan kebiasaan minum air es dapat mengendapkan uap es yang diminum ketika didalam perut dan alasan – alasan lainnya. Tapi apakah benar demikian?

Dalam artikel ini akan ada 3 fakta baru yang dipecahkan yaitu, benarkah minum air es dapat membuat perut buncit?, Benarkah setelah makan tidak boleh minum air es?, dan Benarkah setelah makan gorengan tidak boleh minum air es? Berikut penjelasan ilmiahnya.

Air adalah salah satu unsur penting yang dibutuhkan oleh tubuh kita, setidaknya 2 liter (8-12 gelas) sehari yang biasa dikonsumsi oleh manusia.

Dr. Natasha Alexander mengatakan pada dasarnya air tidak mempunyai kalori, karbohidrat, lemak, dan protein tiap tetesnya, baik air dingin maupun hangat. Sedangkan mengkonsumsi makanan yang mengandung lemak dan karbohidrat berlebihlah yang dapat menyebabkan perut buncit. Jadi air tidak dapat menyebabkan perut buncit atau kegemukan [1].

Ada yang beranggapan bahwa air es dapat membekukan lemak dalam pencernaan. Ada juga yang mengatakan kebiasaan minum air es dapat mengendapkan uap es yang diminum ketika didalam perut, anggapan – anggapan inilah yang harus diluruskan. Organ tubuh manusia dapat secara otomatis mengatur suhu makanan atau minuman yang masuk ke lambung. Jadi, jika kita mengkonsumsi minuman dingin, lambung kita secara otomatis dapat menyesuaikannya seperti suhu sistem organ dalam tubuh (artinya minuman dingin yang sampai ke lambung sudah tidak dingin lagi).

Konsultan gizi Leona Victoria Djajadi yang lulus dari Master of Nutrition and Dietetics (Ahli Gizi) dari University of Sydney mengatakan bahwa di dalam lambung, makanan dicerna kira-kira 2-3 jam dalam suhu 37°C dan menggunakan asam lambung yang mempunyai pH sangat rendah (sekitar pH 2). Akibatnya makanan dan minuman yang masuk, otomatis akan menjadi hangat sesuai tubuh dan hancur karena asam lambung [2].

Saat makanan dan minuman diserap oleh tubuh dari usus, yang diserap sudah merupakan zat-zat yang sangat kecil (bentuknya sudah seperti ion atau molekul terkecil) dan bukan makanan utuh lagi. Sementara itu lemak yang mengendap dalam tubuh merupakan konsekuensi dari makan yang terlalu banyak (terutama makan minyak/lemak) ditambah kurangnya olahraga, bukan karena minum air dingin.

Namun ada benarnya juga. Secara ilmiah, suhu es dari minuman akan membekukan partikel lemak atau minyak dari makanan yang anda konsumsi. Pembekuan ini menyebabkan dinding usus menyempit, sehingga proses pelumatan dan penyerapan makanan akan terganggu. Selain itu, tubuh akan berusaha lebih keras lagi untuk menghangatkan kembali suhu es di pencernaan dengan bantalan lemak hasil asupan makanan yang tertimbun di perut. Jika minum air dingin jadi kebiasaan Anda, dibutuhkan bantalan lemak yang banyak untuk proses pemanasan setiap harinya. Metabolisme yang lambat, bantalan lemak yang bertambah, plus minim olahraga dapat menyebabkan perut buncit dan gendut. Jika Anda berencana diet, yang pertama harus dilakukan adalah mengganti minuman dingin dengan air hangat setiap makan. Air hangat dapat membantu melarutkan endapan – endapan lemak pada saluran pencernaan dan dapat membanu detoksifikasi racun pada tubuh.

Penyebab Perut Buncit

Perut buncit disebabkan oleh tumpukan lemak yang berlebih pada bagian perut. Hal yang paling umum menjadi penyebab perut buncit adalah konsumsi makanan dan minuman yang tidak seimbang dan gaya hidup yang tidak sehat. Ada beberapa faktor penyebab perut buncit, antara lain :

Mengkonsumsi Alkohol

Meminum minuman beralkohol sangat tidak dianjurkan dan berdampak buruk bagi kesehatan tubuh

Rata – rata orang yang mengkonsumsi minuman beralkohol mempunyai perut yang buncit karena kebisaan dan gaya hidup yang buruk menyertainya.

Jarang Bergerak dan Beraktivitas

Sering – seringlah bergerak agar lemak dalam tubuh tidak menumpuk

Faktor ini menjadi salah satu penyebab perut buncit yang paling umum. Jika seseorang jarang beraktivitas atau mager alias malas gerak akan berakibat menumpuknya lemak di beberapa tempat di tubuh. Karena lemak dari makanan yang dimakan tidak akan terbakar tanpa melakukan aktivitas.

Mungkin kebanyakan dari kita lebih memilih minum minuman dingin karena segar dan menyejukkan. Namun kebiasaan itu tidak baik karena suhu tubuh yang panas seketika dikejutkan dengan suhu dingin dari minuman akan menyebabkan pembuluh darah mengkerut sampai seukuran helai rambut yang mengakibatkan peredaran darah akan terhambat. Jika penyempitan ini terjadi di area perut, akan terjadi kejang otot dan kontraksi diperut. Penyempitan pembuluh darah di area jantung atau menuju ke otak dapat mengakibatkan efek yang lebih berbahaya untuk jangka panjang seperti jantung koroner, pembekuan otak, atau bahkan stroke.

Walau begitu, tetaplah biasakan untuk meminum air dengan suhu ruang atau minumlah dengan air hangat karena dapat membantu penyerapan sari – sari makanan. Karena minum air es juga akan menyebabkan pusing dan sakit kepala sebelah. Ketika suhu es membuat metabolisme berjalan lambat, sistem syaraf pusat tidak siap menerima respon dari perubahan suhu tubuh. Organ-organ tubuh yang membutuhkan oksigen dan makanan akan terganggu karena suplai yang lambat. Suplai darah ke otakpun akan berkurang dan menyebabkan otak tidak mampu beradaptasi dengan cepat. Akibatnya, Anda akan merasa pusing. Bagi penderita darah tinggi atau darah rendah sebaiknya lebih berhati-hati dan mulai ganti kebiasaan minum air dingin dengan air hangat.

Kesimpulan

Jadi tidak sepenuhnya benar jika kebiasaan minum air es, minum air es setelah makan, maupun minum air es setelah makan gorengan dapat menyebabkan perut buncit gara – gara mengendapnya lemak di saluran pencernaan. Kebiasaan minum air es dapat menyebabkan perut buncit hanya dalam kondisi tertentu saja seperti yang telah dijelaskan diatas. Bijaklah dalam memelihara kesehatan Anda agar masa tua Anda tidak menyesal karena kesehatan tidak ternilai harganya.

Referensi :

1. Alodokter.com. Apa benar minum air es bisa membuat perut buncit? Diakses dari pada 8 April 2018.

2. health.detik.com. Benarkah habis makan tidak boleh minum air dingin? Diakses pada 8 April 2018.

3. Lifestyle.okezone.com. Minum air es bikin perut buncit Diakses pada 8 April 2018.

Baca juga artikel saya yang lain :

Artikel Berhubungan:

Sponsor Warstek.com:
Fauzan Shani

Fauzan Shani

Pecinta perkembangan teknologi

4 tanggapan untuk “Benarkah Minum Air Es Setelah Makan Membuat Gemuk?

  • 19 April 2018 pada 21:38
    Permalink

    Sukses terus ya kak artikelnya😸

    Balas
  • 26 Mei 2018 pada 21:25
    Permalink

    Maaf mau nanya, benarkah air hangat dapat melarutkan lemak? Apakah air hangat mempunyai kepolaran yg mirip dgn lemak? Trimakasih

    Balas
    • Fauzan Shani
      03 Juni 2018 pada 16:16
      Permalink

      Terima kasih atas pertanyaannya, akan saya jawab di artikel saya selanjutnya.

      Balas

Yuk Ajukan Pertanyaaan atau Komentar