Soli Project: Sensor Pendeteksi Gerakan Tanpa Sentuhan

Oleh: Sofika Dwi Karnila

Laju perkembangan teknologi dan dunia digital bergerak lebih cepat dari yang diperkirakan. Di era modern seperti ini, manusia semakin dipermudah dengan adanya penemuan teknologi. Salah satunya adalah sensor, beragam jenis sensor telah dibuat dengan fungsi yang berbeda-beda. Penelitian dan pengembangan laboratorium Google, ATAP (Advanced Technology and Projects), dipimpin oleh Dr. Ivan Poupyrev, menciptakan Soli.

Sumber: Quora, 2017

Soli merupakan teknologi penginderaan baru yang membuat gerakan atau mendeteksi gerakan tanpa sentuhan dengan bantuan radar. Soli menggunakan sensor yang dapat melacak gerakan jari tangan yang sederhana atau secara umum dengan sub-milimeter pada kecepatan tinggi dengan akurasi yang tinggi.

Contoh penggunaannya, misalkan pada perangkat ponsel Anda dipasang sensor tersebut, Anda dapat mengontrol volume pembicara hanya dengan menggosokan ibu jari dan jari telunjuk, seolah-olah pengatur volume suara berada di kedua jari Anda tersebut. Contoh lainnya, Anda dapat menekan tombol tanpa harus menyentuh pada layar perangkat. Hanya dengan menggerakan ibu jari dan jari telunjuk yang seolah-olah Anda sedang menekan tombol. Meskipun kontrol ini bersifat virtual, interaksi tersebut terasa fisik dan responsif.

Sumber: Google ATAP, 2015

Teknologi sensor Soli bekerja dengan memancarkan gelombang elektromagnetik dalam sinar yang luas. Benda-benda di dalam sinar menghamburkan energi ini, memantulkan sebagian kembali ke antena radar. Seluruh sensor dan antena array dimasukkan ke dalam chip ultra-compact wadah kecil berukuran 8mm x 10mm. Chip Soli dapat disematkan pada perangkat yang dapat dikenakan, telepon, komputer, mobil, dan perangkat IoT di lingkungan kita. Chip ini tidak terganggu oleh kondisi cahaya.

Radar yang dipancarkan oleh chip, menyimpan jejak gerakan dengan akurasi sub-milimeter. Project Soli ini memungkinkan untuk menangkap gerakan hingga 10.000 frame per detik sangat akurat sehingga tidak hanya mendeteksi bagian luar objek, tetapi juga struktur internal dan permukaan belakangnya.

Properti dari sinyal yang dipantulkan, seperti energi, waktu, dan pergeseran frekuensi menangkap informasi yang kaya tentang karakteristik dan dinamika objek, termasuk ukuran, bentuk, orientasi, material, jarak, dan kecepatan.

Soli melacak dan mengenali gerakan-gerakan dinamis yang diekspresikan dengan gerakan halus jari-jari dan tangan. Untuk mencapai hal ini dengan sensor chip tunggal, mereka mengembangkan paradigma penginderaan radar baru dengan perangkat keras, perangkat lunak, dan algoritma yang disesuaikan. Tidak seperti sensor radar tradisional, Soli tidak memerlukan bandwidth besar dan resolusi spasial tinggi. Sebenarnya, resolusi spasial Soli lebih kasar daripada skala gerakan jari yang paling bagus. Sebaliknya, prinsip-prinsip penginderaan mendasar kita bergantung pada resolusi gerak dengan mengekstraksi perubahan halus dalam sinyal yang diterima dari waktu ke waktu. Dengan memproses variasi sinyal sementara ini, Soli dapat membedakan gerakan jari kompleks dan bentuk tangan deformasi di dalam bidangnya.

Manfaat fitur pengenalan gerakan di atas input multi-sentuh saat ini adalah kita tidak lagi membutuhkan layar. Masukan pengenalan gerakan akan menjadi fitur revolusioner dan inovatif di bidang perangkat VR dan play station. Ukuran soli yang kecil ini cocok dipasang pada perangkat elektronik Anda. Sehingga lebih mudah dibawa bersama perangkat Anda. Proyek ini juga dapat lebih membantu dalam meningkatkan keselamatan operator di tempat kerja. Jika tangan operator tidak mendekati bagian yang berbahaya dari mesin, maka ada peluang besar untuk mengurangi kecelakaan di tempat.

Proyek Soli selamanya akan mengubah perspektif kita tentang bagaimana kita berinteraksi dengan mesin, khususnya yang nirkabel. Soli tidak hanya bertujuan untuk mengukur dan menginterpretasikan gerak tubuh manusia, tetapi juga bertujuan untuk menyempurnakannya bahwa mereka dapat menggunakan gerakan tanpa menerima gangguan apa pun dari lingkungan.

Proyek Soli akan terlihat memiliki dampak besar pada realitas virtual dan augmented. Saat ini, ketika menggunakan headset VR kita harus memegang controller, dengan proyek revolusioner ini, kita dapat menggunakan gerakan gerakan untuk menentukan bagaimana pengguna menjelajahi dunia virtual. Google, akan mulai mengirim paket pengembangan di seluruh dunia untuk proyeknya, konfirmasi para pejabat ATAP di Konferensi Pengembang Game. Akan menarik untuk melihat di mana perkembangan Soli akan membawa kita.

Referensi

 

Artikel Berhubungan:

Sponsor Warstek.com:
Warung Sains Teknologi

Warstek Media

Warung Sains Teknologi (Warstek) adalah media SAINS POPULER yang dibuat untuk seluruh masyarakat Indonesia baik kalangan akademisi, masyarakat sipil, atau industri. Sampai saat ini, sains dan teknologi berkesan ekslusif yang hanya ada di laboratorium dan tidak mampu secara langsung berdampak kepada masyarakat. Akibatnya masyarakat, pemerintah dan industri tidak menjadikan sains sebagai sarana mengatasi permasalahan atau membuat kebijakan. Untuk itu, warstek hadir untuk menjawab tantangan tersebut.

Yuk Ajukan Pertanyaaan atau Komentar