Review Film Interstellar: Penjelasan Mengenai Pelebaran Waktu Pada Planet Miller

Review Film Interstellar: Penjelasan Mengenai Pelebaran Waktu Pada Planet Miller
Bagikan Artikel ini di:

Adegan Film Ketika Berada di Planet Miller.

Konsep Relativitas yang sering sekali dalam dunia Fisika para Ilmuwan berdiskusi tentang ini, bukanlah sebuah perdebatan, namun konsep relativitas ini sudah sangat menjangkar manfaat dan dapat di implementasikan pada berbarbagai bidang. Sebagaimana kita tahu bahwa Hukum Newton yang dahulu dianggap sebuah teori rendahan namun sekarang hukum Newton telah luas implementasikannya, akhirnya orang-orang pun menganggap inilah hukum terbaik. [1]

Berapa banyak, orang-orang salah mengartikan bahwa Inilah sedikit hal menarik tentang Relativitas Waktu [2] seperti yang terlihat di Interstellar.

Gambar terkait

foto Kip Thorne bersumber: nobelprice.org

“Antarbintang didasarkan pada ide-ide fisikawan teoretis Kip Thorne – khususnya gagasan bahwa ketika kita mengamati alam semesta dalam tiga dimensi, setidaknya ada lima dimensi. Dalam teori-teori tertentu, terdapat kekuatan-kekuatan tertentu (dalam hal gravitasi) berdarah melalui dimensi – yang berarti bahwa, berdasarkan Hukum Newton, apa yang kita anggap sebagai perhitungan yang terbatas sebenarnya dapat memiliki implikasi yang tak terbatas.

Konsep ini dicontohkan langsung di planet pertama yang dikunjungi oleh tim Endurance. Secara umum, waktu di sisi wormhole kita bergerak lebih cepat daripada waktu di sisi yang belum dipetakan. Karena kedekatannya dengan anomali gravitasi dari lubang hitam terdekat (Gargantua), waktu di sisi lain secara eksponensial lebih lambat – relatif terhadap jarak antara objek dan tarikan gravitasi lubang hitam. Akibatnya, waktu di planet Miller bergerak jauh lebih lambat: untuk setiap jam yang dihabiskan tim di planet air, tujuh tahun berlalu kembali ke rumah – alasan utama mengapa Cooper termotivasi untuk keluar dari planet ini sesegera mungkin (bahkan sebelum mereka menyadari itu adalah jebakan maut). Cooper tahu bahwa tiga jam di permukaan planet akan menghabiskan waktu puluhan tahun bersama keluarganya.

Seperti yang dikemukakan Amelia, efek gravitasi dari lubang hitam tepat waktu adalah yang patut disalahkan atas kunjungan tim Endurance yang malang ke planet Miller – sejak mereka menganggap sebagai pembacaan suar positif bertahun-tahun sebenarnya hanya beberapa menit untuk Miller (terbunuhnya oleh ombak sesaat setelah dia mendarat).

Konsep ini lebih lanjut diputuskan, setelah misi, Amelia dan Cooper bersatu kembali dengan Romilly, yang tinggal di belakang di Endurance untuk mengumpulkan data (jauh dari Gargantua) – dan, dalam tiga jam timnya pergi, telah hidup dua puluh tiga tahun penuh sendirian tanpa mereka. Demikian pula, kru menerima pesan video dari rumah dan kami melihat bahwa anak-anak Cooper, Tom dan Murph juga telah berusia lanjut – sekarang sudah dewasa, masing-masing (dimainkan oleh Casey Affleck dan Jessica Chastain).

Ketika tim bergerak lebih jauh dari lubang hitam, disproporsi dalam ruang waktu berkurang – yang berarti bahwa ketika mereka tiba di planet Mann, ada urgensi yang jauh lebih sedikit (meskipun astronot yang dulu pemberani telah dipelintir oleh rentang waktu yang lebih lama sendirian).

Efek nyata gravitasi pada ruang waktu juga bertanggung jawab atas kemampuan Cooper untuk berkomunikasi dengan Murph muda ketika berada di dalam Tesseract. Di dalam mesin, gravitasi mengalir ke dimensi lain dalam ruang dan waktu, memungkinkan Cooper untuk mengeja pesan (“TINGGAL”) dengan mendorong buku-buku dari rak Murph – atau mengomunikasikan koordinat peta ke versi masa lalu dirinya dengan menyebarkan debu di seluruh lantai (dalam bahasa biner). Yang paling penting, komunikasi lima dimensi melalui gravitasi (dibuat terlihat oleh objek tiga dimensi di Bumi) memungkinkan Cooper untuk dengan lembut memanipulasi tangan pada jam tangan Murph – mentransfer data yang diperoleh TAR dengan kutu arloji yang diberi kode jam. Selanjutnya, menerjemahkan data kode itu memberi Murph semua informasi yang ia butuhkan untuk memajukan pemahaman manusia secara dramatis tentang ruang dan waktu – serta melengkapi Rencana A.

Baca juga:

Adapun bagaimana Cooper bertahan waktu di dalam Tesseract, dan bagaimana ia berniat untuk bersatu kembali dengan Amelia? Nolan hanya menerapkan kembali teori yang sama yang telah hadir di seluruh film. Mengingat bahwa waktu bergerak lebih lambat di dekat tarikan gravitasi lubang hitam, ejeksi Cooper dari Tesseract hanya beberapa detik untuknya, tetapi lebih dari setengah abad untuk umat manusia. Perlu diingat, jika rasio waktu di planet Miller adalah 1 jam untuk setiap 7 tahun di Bumi, proporsinya akan miring secara eksponensial di pusat absolut singularitas Tesseract. Akibatnya, meskipun tampaknya bagi manusia yang terikat Bumi bahwa TARS dan Cooper telah mengambang di ruang angkasa selama hampir sembilan puluh tahun, mereka sebenarnya hanya berada di luar sana selama beberapa detik karena mereka merasakannya.

Gambar terkait

Foto Wormhole bersumber dari : livescience.com

Relativitas yang tidak proporsional memungkinkan Cooper bertahan dan bersatu kembali dengan Murph – yang, hidup di sisi lubang cacing yang bergerak lebih cepat, kini berusia lebih dari seratus tahun. Mengetahui bahwa Cooper tidak punya sisa untuk hidup dalam keberadaan pasca-Bumi (karena putranya Tom dianggap mati dan Murph akan segera bergabung dengannya), Murph mengingatkan ayahnya bahwa, melalui lubang cacing, Amelia baru saja mulai menyiapkan Rencana B di planet Edmonds. Pada saat yang sama, terungkap bahwa meskipun planet Edmond sebenarnya dihuni, astronot sendiri tidak selamat dari pendaratan – meninggalkan Amelia sendirian di lokasi penjajahan.

Menggunakan pembalikan teori relativitas primer film, Cooper melompat ke kapal, dengan pengetahuan bahwa meskipun hampir seratus tahun telah berlalu sejak Ketahanan pertama kali ditetapkan, waktu di sisi lain wormhole bergerak jauh lebih lambat – yang berarti bahwa perjalanan kedua harus memungkinkan dia untuk bersatu kembali dengan Amelia di planet Edmonds hanya dalam waktu singkat setelah Cooper pertama mengorbankan dirinya dan jatuh ke singularitas. Kami tidak benar-benar melihat reuni, jadi nasib Cooper yang sebenarnya diserahkan pada beberapa interpretasi, tetapi ada alasan untuk optimis bahwa ia mencapai Amelia dan membantu menyiapkan koloni bagi umat manusia.

Footnote:

[1] Relativitas Khusus dan Mekanika Kuantum Sebagai Sokoguru Fisika Masa Kini= Special Relativity and Quantum Mechanics as Pillars of Modem Physics, Zahara M., Muslim, 1992
[2] Penjelasan relativitas waktu bisa di kunjungi halaman website: www.sciencemag.or

Referensi:

Penjelasan artikel diatas bersumber dari website https://scifi.stackexchange.com/questions/72173/was-the-time-dilation-caused-by-millers-planet-or-the-close-proximity-to-the-ga & website https://www.quora.com/What-is-an-explanation-for-time-dilation-on-Millers-planet-in-%E2%80%9CInterstellar%E2%80%9D

Yoga Pratama Hidayat

Yoga Pratama Hidayat adalah seorang Mahasiswa yang sedang menempuh S1 di Universitas Islam Negeri Jakarta Jurusan Fisika semester 1, Aktif Menulis di beberapa website diantaranya adalah warstek.com
Yoga Pratama Hidayat
Artikel Berhubungan:

Sponsor Warstek.com:
Bagikan Artikel ini di:

Tinggalkan Balasan

nine + 8 =