Artificial Human Embryo: Masa Depan Manusia, Benarkah?

blank

Gambarr 1. Are we ready for the artificial worm?(1)

Akankah masa depan manusia menjadi buatan sepenuhnya? Atau hal ini hanya sebagian saja yang menyetujui sebagai suatu perubahan wajar karena tuntutan zaman di mana kian hari telah menjadikan manusia mereproduksi generasinya secara instan. Hal tersebut diperkuat dengan adanya sebuah penelitian yang dilakukan oleh ilmuwan asal Rockefeller University akhir-akhir ini.

Ahli biologi Cambridge Magdalena Zernicka-Goetz yang karyanya berfokus pada pengembangan garis keturunan sel telah lama mencari pengembangan artificial embryo. Tetapi tanpa menggunakan telur dalam beberapa cara para ilmuwan mengalami kesulitan mendapatkan sel untuk berkomunikasi satu sama lain di awal pengembangan. Misalnya, para ilmuwan berhasil mengkloning domba Dolly tanpa memerlukan sperma domba jantan tetapi mereka masih membutuhkan sel telur untuk memadukan DNA dewasa hasil kloning. Tim Cambridge menyelesaikan penelitian dengan mengambil sel-sel induk embrionik (sel-sel yang ditemukan dalam embrio yang dapat matang menjadi semua jenis jaringan tubuh) dan menumbuhkannya bersama sel-sel induk tropoblast (sel-sel yang menghasilkan plasenta). Setelah menumbuhkan kedua jenis sel secara terpisah, mereka menggabungkannya dalam matriks gel. Dua jenis sel mulai bercampur dan berkembang bersama. Setelah empat hari, embrio mulai menyerupai embrio tikus normal(2).

Embrio buatan diamati dan mengalami gastrulasi serta mengorganisir diri menjadi tiga lapisan dasar tubuh, yang dikenal sebagai endoderm, mesoderm dan ektoderm. Sel-sel dari endoderm – lapisan terdalam – terus membentuk sistem pencernaan, hati, pankreas dan bagian dalam paru-paru. Mesoderm, atau lapisan tengah, menghasilkan sistem peredaran darah, permukaan paru-paru, kerangka dan sistem otot. Ectoderm luar berisi cetak biru untuk rambut, kuku, kulit dan sistem saraf. Penelitian ini dilaporkan dalam jurnal Nature Cell Biology(3).

Pemisahan embrio juga dapat digunakan untuk membuat garis sel induk embrionik manusia (hESC). Baru-baru ini, sebuah tim peneliti dari perusahaan bioteknologi Advanced Cell Technology di Massachusetts berhasil memproduksi garis hESC dari blastomer yang dibiopsi yang diperoleh dari embrio pada tahap delapan sel(3). Jika sel yang dibiopsi dan tujuh sel yang tersisa masih bisa berkembang menjadi manusia dewasa tanpa diagregasi atau dikombinasikan dengan embrio lain mereka totipoten. Tidak pasti apakah blastomer dari embrio tahap delapan sel telah cukup terdiferensiasi untuk kehilangan totipotensi. Jika blastomer yang dibiopsi memiliki kapasitas untuk berkembang menjadi manusia dewasa, maka itu akan menjadi embrio dan mereka yang peduli terhadap embrio sebagai “salah satu dari kita” akan menemukan penghancuran blastomer untuk produksi sel induk.

Gambar 1. Are we ready for the artificial worm?(1)

Gambar 2. Perkembangaan embrio pada tikus sebagai percobaan(4)

Sekarang, dengan mengatur seikat stem cells untuk bertindak seperti embrio manusia yang sebenarnya, para peneliti telah memperoleh gagasan yang jauh lebih baik tentang biokimia di balik bagaimana proses ini terjadi dalam tubuh manusia yang sedang berkembang. Tim ilmuwan yang beragam dari Rockefeller University menggabungkan latar belakang dalam fisika dan biologi untuk mendorong model embrio manusia berusia 10 hari untuk berubah dari bola sempurna menjadi sesuatu yang kurang simetris(5).

Batasan untuk mempelajari embrio yang lebih dari 14 hari saat ini menjadikan penelitian saat-saat paling awal dalam perkembangan kami sebagai tantangan praktis dan etis. Sayangnya, model-model hewan hanya dapat melangkah sejauh ini ketika memisahkan campuran kompleks dari aktivitas genetik dan biokimia yang mengubah sel yang dibuahi menjadi manusia yang terbentuk sepenuhnya. Untuk lebih dekat dengan menentukan urutan tepat dari perubahan awal yang diperlukan untuk membentuk jaringan blank slate menjadi manusia, para peneliti dapat mengambil jenis stem cells yang sama yang membentuk embrio dan mengaturnya untuk mewakili tahap kunci dalam perkembangan.

Langkah penting ini, yang disebut gastrulasi, terjadi pada semua mamalia. Dua tahun lalu, para peneliti menemukan bukti proses dalam bola sel-sel induk embrionik manusia, menunjukkan kemungkinan untuk mempelajari embrioid yang dirancang untuk tugas itu. Sekarang kita memiliki cara untuk mensimulasikan perkembangan embrio dalam cawan budaya, jadi harus mungkin untuk memahami dengan tepat apa yang terjadi selama periode yang luar biasa ini dalam kehidupan embrio, dan mengapa kadang-kadang proses ini gagal.

Christophe Galichet, seorang ilmuwan peneliti senior Francis Crick Institute di Inggris yang tidak terlibat langsung dalam pekerjaan ini setuju bahwa hasilnya menjanjikan. Menurutnya, walaupun (penelitian ini) tidak menggunakan sel induk manusia, tidak terlalu jauh untuk berpikir teknik ini suatu hari dapat diterapkan untuk mempelajari embrio manusia purba. Embrio manusia yang dirakit sendiri ini akan menjadi alat yang sangat berharga untuk memahami perkembangan manusia purba(6).

Namun, bagaimana jika maksud atau tujuan dari penelitian berbasis stem cells ini merambah hingga melampaui ekspektasi impian manusia itu sendiri. Reproduksi sebagai basis alamiah manusia yang memiliki naluri harafiah sebagai makhluk hidup, tentunya dalam (perakitan) embrio manusia buatan memiliki keuntungan ketika seorang wanita ingin mempunyai keturunan tetapi harus menunggu jangka waktu lama ataupun tidak dimungkinkan bahwa dirinya akan memiliki seorang anak. Penelitian tanpa bantuan sel induk manusia ini menjadikan sebuah polemik etis atau tidaknya suatu perbuatan manusia sepanjang dia masih mengedepankan nilai-nilai kemanusiaan yang ada.

Para ilmuwan Rockefeller University setuju bahwa para peneliti dan ahli bioetika perlu mendiskusikan masalah yang diangkat oleh penelitian ini. Tetapi mereka bersikeras bahwa model-model itu tidak memiliki status moral yang sama dengan embrio manusia dan sama sekali tidak mendekati apa pun yang bisa menjadi bayi. Menurut Simunovic, ini bukan embrio manusia yang sebenarnya dan mereka tidak akan pernah menjadi embrio manusia jika kita membiarkannya tumbuh. Tetapi para peneliti berencana untuk mencoba mengembangkan embrio yang lebih canggih. Hal itu dilanjutkan demi membangun model stem cells dengan kompleksitas untuk mempelajari peristiwa yang lebih kompleks.

Perdebatan mengenai etis tidaknya mengenai dampak dari penelitian stem cells ini kaitannya dengan artificial human embryo di mana negara-negara lain sedikit lebih liberal memungkinkan penggunaan embrio yang tersisa dari perawatan infertilitas dan tidak lagi digunakan dalam proyek calon kedua orangtua tetapi menolak penciptaan embrio semata-mata untuk tujuan penelitian sel induk. Di sisi lain, pandangan bahwa embrio memiliki status moral yang tidak sesuai dengan penggunaan instrumentalnya sebagai sumber sel induk tidak didukung, dengan argumentasi yang kuat dan tidak dapat dipertahankan secara konsisten dengan nilai-nilai lain(7). Banyak orang mungkin memiliki rasa hormat dan perhatian terhadap semacam perlindungan terhadap embrio, tetapi perasaan ini dapat berubah dan sering kali bergantung pada niat orang khususnya pada apakah embrio itu termasuk dalam proyek calon kedua orangtua.

Cara untuk menunjukkan rasa hormat kepada embrio adalah dengan memastikan bahwa embrio digunakan dengan hati-hati dalam penelitian yang memasukkan nilai-nilai substantif, seperti pengentasan penderitaan manusia yang sesuai dengan prinsip-prinsip kebaikan yang diterima secara luas, non-kejahatan dan proporsionalitas. Penelitian artificial human embryo diatur dengan baik dapat konsisten dengan prinsip-prinsip yang diterima secara luas ini. Ketidaksepakatan masih bisa terjadi pada ruang lingkup prinsip. Namun, argumen untuk menetapkan ruang lingkup, seperti yang menyatakan bahwa perlindungan embrio termasuk dalam ruang lingkup prinsip non-kejahatan seperti prinsip itu sendiri harus memenuhi standar kecukupan dan validitas yang diperlukan agar argumen tetap benar(8). Pertama, embrio adalah entitas yang ambigu menimbulkan keraguan serius pada argumen yang mengklaim perlindungan penuh. Kedua, mereka yang mengklaim embrio harus dilindungi seolah-olah orang itu berkomitmen pada suatu posisi bahkan mereka tidak menjunjung tinggi praktik mereka. Tidak ada masyarakat yang memperlakukan embrio sebagai salah satu dari kita ataupun pernah melakukannya. Ketiga, pandangan membela perlindungan embrio berdasarkan potensinya untuk menjadi yang orang gagal dan akhirnya embrio tidak memiliki hak atau kepentingan apa pun untuk dilindungi.

Baca juga:

Kemungkinan teknis baru untuk memanipulasi embrio dan mengumpulkan serta merakitnya akan terus menantang pandangan kita tentang embrio dan apa yang merupakan nilainya, seperti bukti ilmiah dan analisis karakteristik (perubahan) embrio manusia purba. Bahkan jika pandangan-pandangan ini tidak dapat secara meyakinkan terbukti keliru, mereka setidaknya dapat terbukti tidak konsisten salah atau dicurigai. Mengompromikan status moral embrio adalah hal yang mustahil. Begitu seseorang menerima penggunaan embrio tertentu akan selalu sulit jika bukan tidak mungkin untuk membenarkan pelarangan penggunaan lain untuk tujuan yang setara secara moral. Ini adalah alasan utama mengapa posisi kompromi dalam debat hESC tidak dapat dipertahankan(10). Mengingat bahwa banyak yang bersedia memperlakukan embrio sebagai sarana dalam praktik lain, dan bahwa penelitian hESC memiliki potensi besar untuk memberi manfaat bagi banyak orang dan tidak dapat menyimpulkan bahwa penelitian hESC diperbolehkan mengingat janji besarnya untuk meringankan penderitaan manusia(10). Keragaman moral pada keyakinan yang dipegang teguh tentang embrio harus dihormati. Tetapi alasan moral yang kuat untuk melakukan penelitian tidak boleh ditenggelamkan oleh alasan kuat kita harus menghormati pandangan dasar orang(9). Menghormati pandangan yang beragam secara moral tidak mengharuskan kita sebagai masyarakat melarang atau sangat membatasi penelitian artificial human embryo. Mengejar dan mendukung penelitian artificial human embryo adalah demi kepentingan semua orang, sekarang dan di masa depan. Kompromi yang membatasi penelitian tidak dapat dipertahankan dan karenanya tidak dapat menawarkan dasar moral yang sah untuk kebijakan embrio manusia. Moralitas ini harus diproyeksikan ke prinsip-prinsip yang kita anut. Jika reaksi kita dalam situasi kehidupan nyata tidak konsisten dengan kepercayaan yang kita anut, maka prinsip-prinsip ini dan ruang lingkupnya mungkin harus ditinjau serta dimodifikasi dengan mempertimbangkan moralitas yang kita terima atau ingin pertahankan.

 Daftar Pustaka

 (1)Warmlash, David. 2018. Are we ready for the artificial worm?. [Online dari] https://geneticliteracyproject.org/2018/10/12/are-we-ready-for-the-artificial-womb/ [Diakses pada] 10 Oktober 2019.

(2)Brown, Kristen V. 2017. Scientists Have Created the First Artificial Embryo Without Using an Egg or Sperm. [Online dari]. https://gizmodo.com/scientist-have-created-the-first-artificial-embryo-wit-1793058724. [Diakses pada] 10 Oktober 2019.

(3)Stein, Rob. 2019. Scientists Make Model Embryos From Stem Cells To Study Key Steps In Human Development. [Online dari] https://www.npr.org/sections/health-shots/2019/07/01/736297990/scientists-make-model-embryos-from-stem-cells-to-study-key-steps-in-human-develo. [Diakses pada] 11 Oktober 2019.

(4)Harrison, Sarah dan Gaelle Recher. 2017. Scientists create artificial mouse ‘embryo’ from stem cells for first time. [Online dari] https://www.cam.ac.uk/research/ news/scientists-create-artificial-mouse-embryo-from-stem-cells-for-first-time. [Diakses pada] 9 Oktober 2019.

(5)Mcrae, Mike. 2019. A Lab-Made Human ‘Embryo’ Has Revealed a Truly Magical Step in Human Development. [Online pada] https://www.sciencealert.com/scientists -made-a-stem-cell-model-of-a-human-embryo-develop-a-key-phase. [Diakses pada] 10 Oktober 2019.

(6)Kelland, Kate dan Andrew Heavens. 2018.Scientists take step towards creating artificial embryos. [Online dari] https://uk.reuters.com/article/uk-health-embryos/ scientists-take-step-towards-creating-artificial-embryos-idUKKBN1KD1XK. [Diakses pada] 9 Oktober 2019.

(7) Klimanskaya, Irina Y., S. Chung, S. Becker, J. Lu, and R. Lanza. 2006. “Human Embryonic Stem Cell Lines Derived from Single Blasto meres”. Nature 444, no. 7118:481-85.

(8) Harris, John. 2005a. “Global Norms, Informed Consensus and Objectivity in Bioethics. Paper presented at the Symposium on Global Bioethics, Dartmouth College (16-18 October).

(9) Harris, John.2005b. “Scientific Research Is a Moral Duty”. Journal of Medical Ethics 31, no. 4:242

(10) Devolder, Katrien, and Julian Savulescu. 2006. “The Moral Imperative to Conduct Cloning and Stem Cell Research”. Cambridge Quarterly of Healthcare Ethics 15, no. 1:7-21.

Mitakun Ulfah
Latest posts by Mitakun Ulfah (see all)
Artikel Berhubungan:

Sponsor Warstek.com:

Yuk Ajukan Pertanyaaan atau Komentar