Optimalisasi Jaringan 6G Untuk Masa Depan Teknologi Komunikasi

Ditulis oleh Maratus Sholikah

Teknologi 5G kini telah menjadi arus utama dalam dukungan jaringan pada penjualan ponsel. Meskipun penyebaran jaringan 5G masih terbatas di negara-negara maju. Namun beberapa negara berkembang juga mengupayakan jaringan generasi kelima itu.

Seiring derasnya arus perbaruan teknologi, menimbulkan tantangan baru untuk jaringan masa depan. Sehingga beberapa negara melakukan studi terkait pengembangan jaringan nirkabel 6G. Untuk saat ini ada empat negara yang melakukan riset jaringan 6G tersebut, diantaranya Korea Selatan, China, Finlandia dan Amerika Serikat.

Kementrian Sains dan Teknologi China baru-baru ini meluncurkan persiapan pengembangan jaringan masa depan 6G. Menurut pendapat beberapa ahli, kecepatan 6G bisa mencapai 1 TB per detik, atau sekitar 8.000 kali kecepatan 5G. China telah membentuk dua kelompok kerja untuk mengembangkan penelitian pada 6G. Salah satu kelompok terdiri dari beberapa eksekutif dari kementrian sektor terkait yang bertanggung jawab untuk mendukung upaya kelompok kedua yang murni teknis. Kelompok kedua terdiri atas 37 ahli dari universitas, lembaga penelitian dan perusahaan teknologi.

Riset dan pengembangan ini masih pada tahap awal, mengingat 5G masih dalam masa pertumbuhan. Namun, untuk mengembangkan jaringan internet generasi baru dibutuhkan sekitar 10 tahun. Teknologi 6G rencana akan diperkenalkan pada tahun 2030.

Menurut Dr. Mahyar Shirvanimoghaddam dari University of Sydney, secara teori, jaringan 6G dapat menawarkan kecepatan hingga 1 terabyte per detik atau 8.000 gigabit per detik. Kecepatan ini akan membuka pintu bagi jenis penggunaan internet yang benar-benar baru dan merevolusi hubungan manusia dengan teknologi.

Era 6G, misalnya, dapat menawarkan perspektif baru dalam hal antarmuka otak-komputer. Sebagai contoh, adalah kemungkinan untuk menggunakan perangkat “melalui otak kita,” kata Shirvanimoghaddam. Sebagai gambaran dalam penggunaan internet sehari-hari, 6G mampu mengunduh lebih dari 142 jam video berkualitas tinggi per detik. Namun, seiring berjalannya waktu, para peneliti masih harus menghilangkan hambatan signifikan untuk mencapai tujuan ini.

“Kecepatan 6G ini akan membutuhkan peningkatan yang signifikan dalam ilmu material, arsitektur komputer, desain chip dan penggunaan energi. Kita harus memikirkan cara aman untuk memasok semua perangkat ini tanpa risiko membakar Bumi,” ujar Shirvanimoghaddam.

Keunggulan 6G

Inggris mendirikan pusat inovasi khusus untuk mengembangkan 6G di University of Surrey yang menjadi pusat inovasi kedua terkait 6G, selain Finlandia. Pusat inovasi ini berhasil mengembangkan teknologi 5G sejak 2013, dan kini universitas tersebut ingin memperluas cakupannya.

blank
Pusat inovasi University of Surrey (Sumber: www.surrey-research-park.com)

Di pusat inovasi itu, para peneliti memfokuskan pengembangan 6G dengan tujuan agar jaringan seluler dapat menyatukan dunia fisik dan dunia virtual. Direktur Pusat Inovasi 6G University of Surrey, Profesor Rahim Tafazoli mengatakan bahwa jaringan 5G memungkinkan virtual reality atau augmented reality, namun visual yang ditampilkan yakni video tiga dimensi. Jadi apa yang kami lakukan di 6G, kami menjadikannya empat dimensi dan dimensi keempat adalah indera manusia.

Teknologi 6G nantinya memungkinkan adanya sensor yang mengirimkan sentuhan, indera penciuman dan perasa. Menurut Prof. Rahim, kemampuan seperti itu bisa berdampak signifikan, salah satunya untuk teknologi perawatan kesehatan. Dokter memungkinkan untuk merawat pasien meskipun jarak jauh. Selain itu, pertemuan virtual pun akan terasa asli.

Jaringan 6G pertama juga diharapkan akan memberikan peningkatan kecepatan, kapasitas, dan latensi lebih daripada 5G. selain itu, pusat inovasi juga menargetkan teknologi integrasi antara kecerdasan dan penggunaan jenis spektrum baru, seperti pita terahertz.

Jaringan 6G diperkirakan mendukung kecepatan unduh 1 terabyte per sekon (Tbps). Dengan kecepatan itu, pengguna bisa mengunduh 142 jam film dalam sedetik. Jika menggunakan 5G, butuh beberapa detik.

Adu Cepat Pengembangan Jaringan 6G

Tiongkok memulai penelitian jaringan teknologi 6G sejak November 2019. Melansir dari Reuters pada November 2 tahun lalu, teknologi yang berkaitan dengan ultra-fast network ini yang menjadi titik konflik utama antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Jaringan seluler 5G menjadi topik yang telah dipolitisasi dalam perseteruan antara dua negara tersebut.

Adu cepat penemuan jaringan ini juga melibatkan Huawei Technologies, perusahaan perangkat telekomunikasi dan jaringan telekomunikasi asal Tiongkok. Di sisi lain, pemerintah AS khawatir peralatan Huawei digunakan oleh Tiongkok sebagai aksi mata-mata. Sehingga AS memasukkan Huawei dalam daftar hitam sejak Mei 2019 dan tak lagi dapat membeli suku cadang buatan Amerika. Sanksi ini tetap diberikan meski perusahaan membantah tuduhan tersebut.

Korea Selatan juga merupakan negara yang serius mengembangkan teknologi 6G. Mereka siap menginvestasikan US$ 169 juta atau setara dengan Rp 2,4 triliun selama periode 2021 dan 2026. Rencananya, teknologi 6G asal Korea Selatan memiliki kecepatan transmisi data hingga satu terabyte per detik. Teknologi tersebut memiliki kecepatan lima kali lebih cepat dibanding layanan 5G.

Penerapan jaringan 6G pada proyek percontohan pada 2026 mendatang meliputi mobil otonom, teknologi imersif untuk layanan kesehatan digital, smart city, dan smart factories. Pemerintah Korea Selatan menggandeng Samsung Electronics merancang jaringan teknologi 6G. Dalam laporannya, Samsung menyebutkan bahwa persyaratan kinerja 6G adalah kecepatan data tertinggi mencapai 1.000 Gbps dengan latensi kurang dari 100 mikrodetik dan juga penggunaan pita frekuensi teraherz untuk meningkatkan jangkauan sinyal.

Finlandia yang telah menerapkan teknologi 5G juga sedang mengembangkan penelitian jaringan 6G. proyek tersebut dipimpin oleh University of Oulu dan berkolaborasi dengan perusahaan internasional. Melansir dari Business Finland, program 6G Flagship memiliki anggaran sebesar 251 juta euro atau senilai dengan Rp 3,6 triliun selama periode 2018-2026. Sebagian dana tersebut dibiayai oleh Academy of Finland dan dioperasikan bersama dengan Nokia, VTT Technical Research Center of Finland, Aalto University, Business Oulu, dan Oulu University of Applied Sciences.

Menurut Direktur Program 6G Flagship Matti Latva-aho, program pengembangan jaringan 6G ini menawarkan peluang bisnis baru. Dan terbuka untuk melakukan kolaborasi terhadap semua perusahaan yang tertarik dengan jaringan nirkabel pada generasi mendatang. Proyek 6G Flagship tidak hanya terbuka untuk perusahaan ICT. Terlebih proyek tersebut telah memiliki kolaborasi berkelanjutan dengan perusahaan di bidang energi, kesehatan, industri 4.0, logistic, media, transportasi, dan pengembangan smart city.

REFERENSI:

  • F. Tariq, M. R. A. Khandaker, K. K. Wong, M. A. Imran, M. Bennis, and M. Debbah, “A Speculative Study on 6G,” IEEE Wireless Commun. vol. 27, no. 4, pp. 118–125, 2020.
  • J. O’Halloran, “Huge uptick in global 5G deployment across 2020,” www.computerweekly.com/news/252493760/Huge-uptick-in-global-5Gdeployment-across-2020. Diakses pada tanggal 13 Juni 2021
  • W. Saad, M. Bennis, and M. Chen, “A vision of 6G wireless systems: Applications, trends, technologies, and open research problems,” IEEE Netw., vol. 34, no. 3, pp. 134–142, 2019.

.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 5 / 5. Banyaknya vote: 50

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Baca juga:
Warung Sains Teknologi
Artikel Berhubungan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *