Resensi Film 21: Alur Cerita, Peran Matematika, dan Pesan Moral yang Dapat Dipetik

Film 21 mengisahkan tentang seorang mahasiswa MIT, Ben Campbell, yang bergabung dalam tim blackjack yang dipimpin oleh seorang profesor, Mickey Rosa.

blank

“21” adalah film yang diadaptasi dari buku non-fiksi “Bringing Down the House” karya Ben Mezrich. Film ini mengisahkan tentang seorang mahasiswa MIT, Ben Campbell, yang bergabung dalam tim blackjack yang dipimpin oleh seorang profesor, Mickey Rosa. Mereka menggunakan keterampilan matematika untuk menghitung kartu dan memenangkan uang besar di kasino-kasino di Las Vegas. Namun, keberhasilan mereka menarik perhatian keamanan kasino dan FBI. Alur cerita mencakup persahabatan, persaingan, dan konsekuensi dari kegiatan ilegal mereka.

Alur Film

Baik, mari saya jabarkan lebih detail alur ceritanya:

  1. Pengenalan Karakter: Film dimulai dengan memperkenalkan Ben Campbell, seorang mahasiswa MIT yang pintar tapi kekurangan uang untuk kuliah. Dia juga memiliki minat dalam matematika.
  2. Penawaran dari Profesor: Ben diperkenalkan kepada seorang profesor matematika, Mickey Rosa, yang memimpin tim blackjack yang menggunakan teknik menghitung kartu untuk memenangkan uang di kasino. Mickey mengajak Ben untuk bergabung dengan timnya.
  3. Bergabung dengan Tim: Ben bergabung dengan tim dan dilatih dalam teknik menghitung kartu serta strategi permainan blackjack.
  4. Misi di Las Vegas: Tim pergi ke Las Vegas pada akhir pekan untuk melakukan misi pertama mereka di kasino-kasino terkenal. Mereka berhasil memenangkan jumlah uang yang besar.
  5. Ketegangan dan Konflik: Hubungan di antara anggota tim mulai tegang karena persaingan dan ketegangan. Ben juga menemui kesulitan dalam menjaga rahasia kegiatan ilegal mereka dari teman-temannya di luar tim.
  6. Peningkatan Pengawasan: Keberhasilan tim menarik perhatian keamanan kasino dan juga agen FBI. Mereka mulai memantau gerak-gerik tim.
  7. Konfrontasi: Ben dan teman-temannya dihadapkan pada konfrontasi dengan keamanan kasino dan agen FBI. Mereka harus berjuang untuk keluar dari situasi yang semakin berbahaya.
  8. Resolusi: Akhirnya, tim menghadapi konsekuensi dari tindakan mereka. Beberapa anggota ditangkap, sementara yang lain melarikan diri. Ben memutuskan untuk meninggalkan tim dan mengakhiri kegiatan ilegalnya.
  9. Pembelajaran: Film berakhir dengan Ben menyadari nilai sebenarnya dari persahabatan dan kejujuran, serta memilih jalan yang benar untuk masa depannya.

Peran Matematika dalam Film 21

Dalam film “21”, matematika memainkan peran utama dalam strategi permainan blackjack. Tim menggunakan konsep matematika untuk menghitung kartu yang telah dikeluarkan dan memprediksi kemungkinan kartu yang akan datang. Mereka menggunakan strategi ini untuk meningkatkan peluang mereka dalam memenangkan permainan blackjack di kasino-kasino di Las Vegas. Jika Ben Campbell hidup di era sekarang, kemungkinan Ben akan menggunakan platform kasino online seperti Crazy Time.

Lebih spesifik, teknik yang digunakan oleh tim blackjack mengharuskan mereka untuk mengingat kartu-kartu yang telah dikeluarkan dari geladak, yang kemudian digunakan untuk menghitung “jumlah berjalan” yang menggambarkan apakah sisa kartu di geladak cenderung menguntungkan bagi pemain atau dealer. Dengan memahami peluang dan menggunakan strategi taruhan yang tepat, mereka dapat meningkatkan kemungkinan mereka untuk menang.

Namun, peran matematika tidak terbatas pada strategi permainan. Matematika juga digunakan dalam analisis risiko, perencanaan keuangan, dan dalam memahami probabilitas keberhasilan atau kegagalan dari tindakan-tindakan mereka. Dengan menggunakan matematika, mereka dapat membuat keputusan yang lebih terinformasi dalam perjalanan mereka sebagai tim blackjack.

Baca juga: Peluang dalam Statistika dan Matematika: Pengertian, Konsep Dasar, dan Aplikasinya

Fakta Menarik Film 21

  1. Inspirasi dari Kisah Nyata: “21” didasarkan pada kisah nyata dari tim blackjack MIT yang benar-benar ada. Tim ini terdiri dari mahasiswa MIT yang menggunakan teknik menghitung kartu untuk memenangkan uang di kasino-kasino di Las Vegas.
  2. Peran Nyata: Karakter utama, Ben Campbell, diperankan oleh Jim Sturgess. Namun, nama sebenarnya dalam kisah nyata adalah Jeff Ma. Jeff Ma juga berperan sebagai salah satu anggota tim blackjack MIT yang sebenarnya dalam film.
  3. Lokasi Syuting: Sebagian besar film ini difilmkan di lokasi yang sebenarnya di Las Vegas, termasuk di beberapa kasino terkenal seperti Planet Hollywood Resort & Casino, Hard Rock Hotel & Casino, dan Caesars Palace.
  4. Perubahan dalam Narasi: Beberapa detail dalam film diubah untuk dramatisasi. Misalnya, dalam kehidupan nyata, tim blackjack MIT memiliki lebih dari satu lulusan MIT di tim, sementara dalam film, karakter utama, Ben Campbell, adalah satu-satunya lulusan MIT.
  5. Kehadiran Pemain Terkenal: Kevin Spacey memerankan Profesor Mickey Rosa, yang merupakan karakter yang terinspirasi dari sosok nyata, Kevin Lewis, yang merupakan mentor dari tim blackjack MIT.
  6. Reaksi dari Kasino: Setelah film dirilis, beberapa kasino mengambil tindakan untuk mencegah penggunaan teknik menghitung kartu seperti yang ditunjukkan dalam film. Beberapa bahkan memperkenalkan langkah-langkah baru untuk mengurangi kemungkinan keberhasilan strategi semacam itu.
  7. Respon Kritik: Meskipun film menerima tanggapan campuran dari para kritikus, ia berhasil meraih kesuksesan komersial yang baik di box office.

Pesan Moral Film 21

Pesan moral yang dapat dipetik dari film “21” antara lain:

  1. Pentingnya Integritas: Film ini menyoroti pentingnya menjaga integritas dalam melakukan segala hal, termasuk dalam mencapai kesuksesan. Karakter Ben Campbell mengalami dilema moral antara keberhasilan finansial dengan kesetiaan pada nilai-nilai pribadi dan kejujuran.
  2. Tanggung Jawab atas Tindakan: Film ini mengingatkan kita bahwa setiap tindakan memiliki konsekuensi. Meskipun mencari keuntungan mungkin menggiurkan, kita harus siap menghadapi akibat dari tindakan kita, baik itu baik atau buruk.
  3. Persahabatan dan Kepercayaan: Hubungan antar anggota tim blackjack menyoroti pentingnya persahabatan dan kepercayaan. Meskipun mereka bekerja sama untuk mencapai tujuan yang sama, persahabatan mereka diuji oleh tekanan dan konflik internal.
  4. Kebijaksanaan dalam Pengambilan Risiko: Film ini mengajarkan pentingnya kebijaksanaan dalam mengambil risiko. Meskipun mencari keuntungan bisa menjadi hal yang menggiurkan, penting untuk mempertimbangkan konsekuensi dari setiap tindakan yang diambil.
  5. Ketulusan dalam Pilihan: Akhirnya, film ini menekankan pentingnya membuat pilihan yang tulus dan sesuai dengan nilai-nilai pribadi. Meskipun keberhasilan mungkin terlihat menggiurkan, mencapai tujuan dengan cara yang jujur dan bertanggung jawab akan memberikan kepuasan yang lebih besar dalam jangka panjang.

Kritik terhadap Film 21

  1. Perubahan Fakta: Beberapa kritikus dan penonton menyoroti bahwa film ini mengubah banyak detail dari kisah nyata untuk keperluan dramatisasi. Hal ini dapat dianggap sebagai pengurangan akurasi historis.
  2. Pemrosesan Karakter yang Dangkal: Beberapa karakter dalam film dianggap kurang dikembangkan dengan baik, terutama karakter-karakter di luar Ben Campbell (Jim Sturgess) dan Profesor Mickey Rosa (Kevin Spacey). Hal ini dapat mengurangi tingkat empati atau keterlibatan penonton terhadap cerita.
  3. Pembingkaian Kecerdasan yang Berlebihan: Beberapa penonton mengkritik cara film ini membingkai kecerdasan karakter utamanya, Ben Campbell, sebagai sesuatu yang terlalu sempurna atau tidak realistis. Ini bisa membuat cerita terasa kurang autentik.
  4. Pesan Moral yang Ambigu: Meskipun film ini memiliki beberapa pesan moral, beberapa kritikus menganggap bahwa pesan moralnya agak ambigu. Beberapa penonton mungkin merasa sulit untuk menarik kesimpulan moral yang jelas dari cerita.
  5. Klise dalam Genre: Sebagian kritikus menganggap bahwa “21” mengandalkan terlalu banyak pada konvensi genre dan tidak menawarkan sesuatu yang baru atau segar dalam genre drama kejahatan.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *