Meluruskan Argumentasi Greenpeace Indonesia Tentang Limbah Nuklir dan PLTN yang Menyesatkan

Meluruskan Argumentasi Greenpeace Indonesia Tentang Limbah Nuklir dan PLTN yang Menyesatkan

Terdeteksinya paparan radiasi di atas dosis normal di Perumahan Batan Indah, Setu, Tangerang Selatan, beberapa waktu yang lalu, memancing histeria di berbagai lapisan masyarakat. Sebagian memang karena tidak paham tentang aspek-aspek kenukliran termasuk radiasi, dan yang seperti ini patut dimaklumi dan diberi pemahaman. Namun, masalah lebih besar adalah dari kalangan anti-nuklir. Khususnya LSM lingkungan seperti Greenpeace.

Sebagai LSM yang memiliki visi untuk menentang perkembangan nuklir [26], Greenpeace tidak ketinggalan pasti akan turut mengomentari penemuan radioaktivitas asing di Perumahan Batan Indah. Benar saja, postingan Instagram Greenpeace Indonesia memuat tulisan yang ujung-ujungnya mengkriminalisasi limbah nuklir dan menolak PLTN [1]. Tidak ada yang baru dari “argumentasi” mereka sejak awal berdiri, hanya halusinasi usang yang diulang-ulang seperti radio rusak. Namun, halusinasi Greenpeace harus dihentikan, supaya masyarakat tidak terus menerus dibodohi.

View this post on Instagram

Ditemukannya radiasi nuklir oleh Bapeten di sebuah tanah kosong di dalam kawasan Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, dan serpihan radioaktif dengan kandungan Caesium 137 atau Cs-137, membuktikan bahwa penanganan limbah radioaktif di Indonesia dilakukan secara serampangan, tidak dilakukan dengan semestinya sesuai aturan yang ada, dan sangat membahayakan masyarakat Harus dilakukan investigasi menyeluruh bagaimana limbah radioaktif tersebut bisa sampai di tengah-tengah perumahan padat penduduk. Selain harus diteliti sejauh apa cemaran radiasi tersebut pada tanah dan tanaman yang ada di lokasi, Cs-137 bersifat mudah teroksidasi dan larut dalam air. Juga apabila Cs-137 berbentuk serbuk, ia akan juga dengan mudah terhirup oleh masyarakat Saat ini tidak ada solusi yang kredibel untuk pembuangan limbah nuklir jangka panjang yang aman. Amerika selama ini menempatkan pembuangan limbah nuklirnya di Carlsbad, New Mexico dengan kedalaman 655 m dibawah permukaan, dan mengajukan Yucca Mountain sebagai tempat penyimpanan berikutnya tetapi mendapatkan begitu banyak tentangan. Tidak hanya reaktor nuklir yang harus benar-benar aman dari kesalahan teknis dan manusia, juga bencana alam; tetapi penyimpanan limbah nuklir juga selalu meninggalkan jejak ketakutan tersendiri Nuklir bukanlah pilihan energi masa depan Indonesia. PLTN adalah investasi berbahaya dan juga sangat mahal. Mengacu pada data Lazard 2019, biaya modal pembangunan PLTN adalah yang tertinggi saat ini dimana secara maksimal dapat menyentuh angka $12.250/kW. Sedangkan energi terbarukan, baik itu angin dan surya telah mencapai grid parity (harga yang sama dengan pembangkit konvensional pemasok sistem grid) di banyak negara di dunia Sudah seharusnya pemerintah Indonesia mulai berpikir jernih dengan fokus berinvestasi pada energi terbarukan yang lebih aman, murah, bersih, dan bukan PLTU Batubara apalagi PLTN.

A post shared by Greenpeace Indonesia (@greenpeaceid) on

Berikut adalah “argumentasi” Greenpeace yang sangat menyesatkan, disertai kritikan terhadapnya.

Ditemukannya radiasi nuklir oleh Bapeten di sebuah tanah kosong di dalam kawasan Perumahan Batan Indah, Serpong, Tangerang Selatan, dan serpihan radioaktif dengan kandungan Caesium 137 atau Cs-137, membuktikan bahwa penanganan limbah radioaktif di Indonesia dilakukan secara serampangan, tidak dilakukan dengan semestinya sesuai aturan yang ada, dan sangat membahayakan masyarakat

Pengelolaan limbah radioaktif di Indonesia semua dilakukan oleh Pusat Teknologi Limbah Radioaktif (PTLR) BATAN. Semua instansi yang menggunakan sumber radioaktif, entah BATAN sendiri, Bapeten, PT Inuki, hingga berbagai industri dan rumah sakit, ketika sudah selesai menggunakannya, semua wajib dilimbahkan ke PTLR. Praktik ini telah berlangsung puluhan tahun dengan sebagaimana mestinya. Semua dilaksanakan sesuai dengan regulasi perundang-undangan yang berlaku [2].

UU No. 10 Tahun 1997 Tentang Ketenaganukliran, Pasal 23 Ayat 1 menyebutkan, “Pengelolaan limbah radioaktif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22 ayat (1) dilaksanakan oleh Badan Pelaksana.” [2] Siapa Badan Pelaksana yang dimaksud dalam UU ini? BATAN, melalui salah satu pusatnya yakni PTLR. Pengelolaan limbah radioaktif telah diatur melalui UU, yang merupakan ketetapan hukum tertinggi ketiga dalam konstitusi Indonesia.

Baca juga: Menguak Mitos Bahaya Limbah Radioaktif

Masih di UU yang sama, Pasal 24 ayat (1) mengatakan, “Penghasil limbah radioaktif tingkat rendah dan tingkat sedang wajib mengumpulkan, mengelompokan; atau mengolah dan menyimpan sementara limbah tersebut sebelum diserahkan kepada Badan Pelaksana, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23.” [2] Artinya, yang berkewajiban menyerahkan adalah penghasil limbah. BATAN hanya bertugas menerima dan mengelola.

Dasar hukum pengelolaan limbah radioaktif sudah jelas. BATAN telah melakukan tugasnya dengan konsekuen. Tidak ada industri yang pengawasannya lebih ketat daripada industri nuklir; terdapat pengawas pada tingkat nasional (Bapeten) maupun internasional (IAEA). Kemungkinan penyelewengan dalam proses pengelolaan limbah radioaktif, dengan demikian, diminimalisir sampai pada taraf nyaris tidak ada.

Gambar 1. Tanah terkontaminasi di Perumahan Batan Indah (sumber: BATAN)

Maka, jika ada satu kejadian ditemukannya material radioaktif yang tidak berada di tempat yang seharusnya, lalu kemudian dikatakan pengelolaannya sebagai serampangan, tidak semestinya, tidak sesuai aturan, dan sangat membahayakan masyarakat, pernyataan seperti itu tidak kurang dari penyesatan publik, kebohongan yang nyata, dan tidak memiliki landasan data maupun fakta empiris.

Jelas saja bahwa kejadian di Batan Indah merupakan sebuah keteledoran. Namun, jika kejadian itu dijadikan justifikasi untuk mengatakan bahwa pengelolaan limbah radioaktif di Indonesia dilaksanakan secara serampangan dan tidak sesuai aturan, sembari mengabaikan sekian banyak limbah lain yang dikelola dengan baik oleh PTLR, maka sesungguhnya Greenpeace sedang berhalusinasi. Sebuah halusinasi yang menyesatkan dan berlawanan dengan amanat UUD untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.

Baca juga: Bagaimana Pengelolaan Limbah Radioaktif PLTN?

Harus dilakukan investigasi menyeluruh bagaimana limbah radioaktif tersebut bisa sampai di tengah-tengah perumahan padat penduduk. Selain harus diteliti sejauh apa cemaran radiasi tersebut pada tanah dan tanaman yang ada di lokasi, Cs-137 bersifat mudah teroksidasi dan larut dalam air. Juga apabila Cs-137 berbentuk serbuk, ia akan juga dengan mudah terhirup oleh masyarakat

BATAN telah melakukan dekontaminasi terhadap petak tanah berukuran 10×10 m (100 m2) di samping lapangan voli depan Blok J. Lokasi tersebut adalah lokasi yang tidak ditinggali manusia, bahkan aktivitas manusia pun tidak ada. Per 18 Februari 2020, tingkat radioaktivitas tanah terkontaminasi telah turun hingga 90%, menjadi 7 µSv/jam [3]. Padahal, per 15 Februari 2020, paparan radiasi masih sebesar 98,9 µSv/jam [4]. Artinya, sebagian besar kontaminan sudah berhasil dikeruk pada petak tanah yang kecil tersebut. Apa implikasinya? Kawasan yang terkontaminasi sangat sempit. Bahan kontaminan tidak bermigrasi terlalu jauh.

Cs-137 memang bersifat volatil, mudah mencair dan menguap. Namun, mengingat sempitnya daerah terkontaminasi di Batan Indah, bisa dipastikan bahwa migrasi sumber radioaktif tidak jauh. Apalagi tidak terdeteksi adanya radioaktivitas tambahan di sumber air penduduk sekitar [5]. Fakta yang entah kenapa diabaikan oleh Greenpeace. Sekali lagi, banyak pernyataan-pernyataan yang tidak memiliki landasan dan mengarah ke pseudosains.

Jika migrasi bahan tidak jauh, kemungkinan terserap oleh vegetasi di sekitarnya juga rendah. Lagipula, tidak ada juga yang mengonsumsi vegetasi di sekitar petak terkontaminasi. Hal tersebut tidak sulit dipahami jika paham yang namanya risk assessment. Namun, Greenpeace sepertinya tidak peduli soal risk assessment.

Cs-137 tidak dijual dalam bentuk serbuk. Biasanya dalam bentuk encapsulated bahkan double-encapsulated. Tidak ada relevansinya dengan kasus penemuan di Batan Indah. Pernyataan Michael Connolly dalam technical report-nya menjadi tervalidasi, Greenpeace memiliki tugas untuk sengaja menakut-nakuti publik akan bahaya yang tidak ada [26].

Saat ini tidak ada solusi yang kredibel untuk pembuangan limbah nuklir jangka panjang yang aman. Amerika selama ini menempatkan pembuangan limbah nuklirnya di Carlsbad, New Mexico dengan kedalaman 655 m dibawah permukaan, dan mengajukan Yucca Mountain sebagai tempat penyimpanan berikutnya tetapi mendapatkan begitu banyak tentangan. Tidak hanya reaktor nuklir yang harus benar-benar aman dari kesalahan teknis dan manusia, juga bencana alam; tetapi penyimpanan limbah nuklir juga selalu meninggalkan jejak ketakutan tersendiri

Para nuclear engineer sudah tahu bagaimana membuang limbah radioaktif dengan selamat. Mereka tahu bagaimana membuat kontainer limbah yang memadai dan lokasi repositori yang cukup baik. Limbah radioaktif dari PLTN, jika ini yang dimaksud, dikonversi menjadi gelas borosilikat yang kemudian dimasukkan dalam kontainer yang terdiri dari berlapis-lapis bahan, mulai dari logam hingga beton. Kemudian, limbah ini disimpan dalam repositori abadi [6].

Gambar 2: Penampungan limbah bahan bakar bekas PLTN Connecticut Yankee

Setidaknya ada tujuh lapis pertahanan pada repositori abadi limbah PLTN, sebagaimana dijelaskan oleh Prof. Bernard L. Cohen [7]. Pertama, ketiadaan air pada lokasi repositori limbah, sehingga korosi bisa dicegah. Kedua, batuan yang tidak larut oleh air. Ketiga, material penyegel tambahan berupa tanah liat, yang telah terbukti mencegah migrasi produk fisi. Keempat, material casing kontainer limbah yang tahan korosi.

Kelima, limbah radioaktif dalam bentuk gelas borosilikat tidak larut oleh air. Keenam, migrasi air tanah dalam menuju permukaan tanah membutuhkan waktu yang sangat lama. Ketujuh, filtrasi dari bebatuan untuk memerangkap limbah yang somehow lolos dari level-level berikutnya.

Baca juga: Mengganti Energi Nuklir dengan Energi Terbarukan Bukanlah Ide Bagus–Setidaknya di Inggris dan Swedia

Cohen juga mengungkapkan rendahnya probabilitas kebocoran kontainer limbah radioaktif dalam menyebabkan korban jiwa. Disebutkan bahwa kematian yang mungkin diakibatkan oleh kebocoran limbah radioaktif adalah 0,0014 kematian dalam 13 juta tahun pertama setelah pembuangan limbah dan 0,0018 kematian dalam jangka waktu tak terhingga [7]. Ini adalah bahasa statistik. Dalam bahasa awam, secara praktis repositori abadi limbah radioaktif tidak dapat menyebabkan kematian akibat kebocoran limbah.

Reaktor nuklir alam di Oklo, secara praktis menjadi bukti sahih efektivitas pengungkungan limbah radioaktif. Sekitar dua milyar tahun lalu, ketika kadar isotop fisil U-235 masih berkisar 3% (saat ini 0,7% karena peluruhan alami), terbentuk reaktor nuklir alami di daerah yang saat ini merupakan bagian dari negara Gabon, Afrika. Kandungan uranium di Oklo ditemukan lebih rendah daripada yang seharusnya, serta ditemukan adanya produk fisi serta elemen transuranik di dekatnya.

Penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar produk fisi penting dan seluruh elemen transuranik tidak bermigrasi terlalu jauh dari lokasi reaksi fisi terjadi [8,9]. Hal ini luar biasa mengesankan, karena selama dua milyar tahun, pergeseran produk fisi dan transuranik tidak signifikan. Dengan teknologi kontainer abad 21, pengungkungan limbah radioaktif secara praktis lebih kuat dan tidak menjadi persoalan. Khususnya ketika produk fisi sudah lenyap dalam 300 tahun dan elemen transuranik yang tersisa tidak bisa larut oleh air.

Ini belum termasuk insinerasi elemen transuranik di reaktor maju, entah reaktor thorium maupun reaktor cepat. Kedua jenis reaktor tersebut dapat ‘menghabisi’ transuranik penyumbang radiotoksisitas limbah radioaktif sembari menghasilkan energi yang bersih, murah, selamat, andal, dan berkelanjutan [10-15].

Pengelolaan ini jauh lebih baik daripada, katakanlah, pengelolaan limbah panel surya dan turbin angin. Limbah panel surya 300x lebih beracun daripada limbah radioaktif karena kontaminasi kadmium, antimoni, dan timbal [16]. Panel surya sulit didaur ulang, dan diperkirakan pada tahun 2050, jumlah limbah panel surya dapat mencapai 78 juta ton [17]. Tanpa ada rencana jelas bagaimana mendaur ulangnya.

Pengelolaan limbah turbin angin tidak lebih mudah, mengingat bahan fiberglass yang digunakan sebagai bahan kincir angin tidak bisa didaur ulang dan akan menimbulkan masalah di masa depan [18]. Diperkirakan bahwa pada tahun 2050, limbah bilah turbin angin akan mencapai 43 juta ton [19]. Lagi-lagi tanpa ada solusi bagaimana menanganinya, selain ditumpuk begitu saja sembari mengotori lingkungan.

Dibandingkan limbah panel surya dan turbin angin, yang notabene merupakan dua moda pembangkit yang didukung Greenpeace, pengelolaan limbah nuklir jauh lebih canggih, terstruktur, memiliki rencana yang jelas, dan sebagian langkah telah dilaksanakan dengan sukses.

Masalah pengelolaan limbah radioaktif tidak pernah menjadi masalah teknis. Semua masalah yang ada merupakan masalah politis, yang sebagian disumbangkan oleh LSM semacam Greenpeace yang mengambil fakta dari sudut pandang yang sangat sempit dan tidak holistik, dan sekali lagi tidak berpijak pada data-data empiris.

Baca juga: Bagaimana Jika Proyek Energiewende Dialihkan Saja Untuk Energi Nuklir?

Nuklir bukanlah pilihan energi masa depan Indonesia. PLTN adalah investasi berbahaya dan juga sangat mahal. Mengacu pada data Lazard 2019, biaya modal pembangunan PLTN adalah yang tertinggi saat ini dimana secara maksimal dapat menyentuh angka $12.250/kW. Sedangkan energi terbarukan, baik itu angin dan surya telah mencapai grid parity (harga yang sama dengan pembangkit konvensional pemasok sistem grid) di banyak negara di dunia

Paragraf ini merupakan bukti nyata cherry-picking yang dilakukan oleh Greenpeace. Mereka hanya mengutip satu angka yang merupakan anomali bahkan dalam industri nuklir sendiri. Meski memang Greenpeace mengatakan “dapat menyentuh angka,” Greenpeace tidak jujur dengan tidak menyampaikan sisi lain dari rentang tersebut.

PLTN Hinkley Point C (HPC) di Somerset, Inggris Raya, merupakan PLTN termahal di dunia. Nyatanya, overnight cost HPC ‘hanya’ $9.070/kW [20]. Angka ini memang tinggi, tetapi tidak sampai $12.200 sebagaimana disebutkan dalam laporan Lazard [21]. Sementara, PLTN Vogtle yang kemungkinan menjadi basis angka tertinggi di laporan Lazard, merupakan anomali yang khas hanya terjadi di Amerika Serikat dan desain AP1000 [22].

Greenpeace sama sekali mengabaikan bahwa vendor PLTN lain tidak mengalami hal serupa. KEPCO sukses membangun PLTN Shin Kori unit 3 dan 4 dengan overnight cost $2.400/kW [23]. Mengapa bisa rendah? Karena standardisasi desain dan pengalaman pembangunan [24], sehingga KEPCO dapat mereduksi biaya konstruksi dengan baik.

Lagipula, menggunakan overnight cost belaka merupakan penyesatan argumen. Greenpeace sama sekali mengabaikan faktor kapasitas yang menentukan berapa besar harga listrik yang dihasilkan [25]. PLTN mampu mencapai faktor kapasitas 90%, sementara PLTS dan PLTB bisa mencapai 20% di Indonesia saja sudah beruntung. Butuh 4-5x kapasitas terpasang PLTS dan PLTB untuk bisa menyamai luaran listrik dari PLTN.

Greenpeace pun mengabaikan sama sekali akan berapa banyak listrik yang sebenarnya dapat dihasilkan selama usia pakainya. PLTN memiliki usia pakai standar selama 60 tahun, bisa diperpanjang hingga 100 tahun. Sementara, PLTS dan PLTB hanya bisa beroperasi maksimal 30 tahun sebelum harus diganti, itupun kalau tidak rusak terlebih dahulu. Sehingga, butuh 2-3x pembangunan PLTS dan PLTB untuk menyamai usia pakai PLTN.

Total, PLTS dan PLTB butuh biaya 6-8x dari biaya aslinya untuk bisa menyamai luaran listrik PLTN. Artinya, PLTS dan PLTB tidak semurah yang diklaim Greenpeace. Khususnya bahwa angka tersebut mengabaikan sama sekali energy storage dan grid upgrade yang sangat diperlukan untuk bisa menampung energi bayu dan surya. Artinya, banyak additional cost yang tidak diungkapkan sama sekali dengan Greenpeace.

Mengingat mahalnya PLTN merupakan fenomena unik di dunia Barat dan tidak muncul di Asia, tidak ada alasan untuk menganggap fenomena tersebut akan terjadi di Indonesia, jika Indonesia memutuskan untuk go nuclear. Kedatangan PLTN Generasi IV pada dekade 2020-an akan memangkas biaya PLTN lebih rendah dan menjadikan argumentasi Greenpeace tersebut tidak valid.

Sudah seharusnya pemerintah Indonesia mulai berpikir jernih dengan fokus berinvestasi pada energi terbarukan yang lebih aman, murah, bersih, dan bukan PLTU Batubara apalagi PLTN.

Jika Indonesia ingin menjadi negara industri yang maju, salah satu hal yang wajib dipastikan adalah suplai energi yang murah, melimpah, dan andal. Energi terbarukan tidak bisa memenuhi satupun dari kriteria ini. Ketika full-cost diterapkan, energi terbarukan akan menjadi mahal. Tanpa adanya energy storage dan grid upgrade yang mahal, energi terbarukan tidak bisa menghasilkan listrik yang melimpah dan andal. Apa hal seperti ini yang mau ditawarkan pada Indonesia?

Hanya nuklir yang dapat memenuhi kriteria murah, melimpah, dan andal. Ditambah lagi nuklir itu selamat, bersih, dan berkelanjutan. Untuk memenuhi salah satu syarat sebagai negara maju, Indonesia mau tidak mau harus memanfaatkan energi nuklir semaksimal mungkin. Utopia energi terbarukan belum realistis untuk diwujudkan dalam dunia abad 21.

Referensi:

  1. Greenpeace Indonesia. Diakses dari https://www.instagram.com/p/B8u4qmoBgPi/?igshid=16xoq97szaeen
  2. Undang-Undang No. 10 Tahun 1997 Tentang Ketenaganukliran
  3. Paparan Radiasi di Perum Batan Indah Tangsel Turun hingga 90%. Diakses dari https://megapolitan.okezone.com/read/2020/02/18/338/2170242/paparan-radiasi-di-perum-batan-indah-tangsel-turun-hingga-90
  4. BATAN Lakukan Clean Up Daerah Terpapar Radiasi. Diakses dari http://batan.go.id/index.php/id/publikasi-2/pressreleases/6267-batan-lakukan-clean-up-daerah-terpapar-radiasi
  5. Bapeten: Radiasi Nuklir di Serpong Tidak Cemari Air Tanah. Diakses dari https://koran.tempo.co/read/metro/450191/bapeten-radiasi-nuklir-di-serpong-tidak-cemari-air-tanah
  6. R Andika Putra Dwijayanto. Bagaimana Mengelola Limbah Radioaktif PLTN?
  7. R Andika Putra Dwijayanto. Menguak Mitos Bahaya Limbah Radioaktif. Diakses dari https://warstek.com/2018/01/30/mitoslimbah/
  8. Francois Gauthier-Lafaye. “2 billion year old natural analogs or nuclear waste disposal: the natural nuclear fission reactors in Gabon (Africa),” Applied Physics, vol. 3, pp. 839-849, 2002.
  9. R. Hagemann and E. Roth. “Relevance of the Studies of the OKLO Natural Nuclear Reactors to the Storage of Radioactive Wastes,” Radiochimica Acta, vol. 25, pp. 241-247, 1978.
  10. C. Yu et al., “Minor actinide incineration and Th-U breeding in a small FLiNaK Molten Salt Fast Reactor,” Ann. Nucl. Energy, vol. 99, pp. 335–344, 2017.
  11. T. Takeda, “Minor actinides transmutation performance in a fast reactor,” Ann. Nucl. Energy, vol. 95, pp. 48–53, Sep. 2016.
  12. S. Şahin, Ş. Yalçin, K. Yildiz, H. M. Şahin, A. Acir, and N. Şahin, “CANDU reactor as minor actinide/thorium burner with uniform power density in the fuel bundle,” Ann. Nucl. Energy, vol. 35, no. 4, pp. 690–703, 2008.
  13. B. A. Lindley, F. Franceschini, and G. T. Parks, “The closed thorium–transuranic fuel cycle in reduced-moderation PWRs and BWRs,” Ann. Nucl. Energy, vol. 63, pp. 241–254, 2014.
  14. K. Insulander and V. Fhager, “Comparison of Thorium-Plutonium fuel and MOX fuel for PWRs,” in Proceedings of Global 2009, 2009, p. 9449.
  15. H. N. Tran, Y. Kato, P. H. Liem, V. K. Hoang, and S. M. T. Hoang, “Minor Actinide Transmutation in Supercritical-CO2-Cooled and Sodium-Cooled Fast Reactors with Low Burnup Reactivity Swings,” Nucl. Technol., vol. 205, no. 11, pp. 1460–1473, Nov. 2019.
  16. Jemin Desai and Mark Nelson. Are we headed for solar waste crisis? Diakses dari http://environmentalprogress.org/big-news/2017/6/21/are-we-headed-for-a-solar-waste-crisis
  17. Michael Shellenberger. If Solar Panels Are So Clean, Why Do They Produce So Much Toxic Waste? Diakses dari https://www.forbes.com/sites/michaelshellenberger/2018/05/23/if-solar-panels-are-so-clean-why-do-they-produce-so-much-toxic-waste/#5fd65602121c
  18. Unfurling The Waste Problem Caused By Wind Energy. Diakses dari https://www.npr.org/2019/09/10/759376113/unfurling-the-waste-problem-caused-by-wind-energy
  19. P. Liu and C. Y. Barlow, “Wind turbine blade waste in 2050,” Waste Management, vol. 62, pp. 229-240, 2017.
  20. Hinkley Point C cost rises by nearly 15%. Diakses dari https://world-nuclear-news.org/Articles/Hinkley-Point-C-cost-rises-by-nearly-15
  21. Lazard’s Levelized Cost of Energy Analysis—version 13.0
  22. Vogtle Electric Generating Plant. Diakses dari https://en.wikipedia.org/wiki/Vogtle_Electric_Generating_Plant
  23. R Andika Putra Dwijayanto. Bagaimana Jika Investasi Energi Terbarukan Dialihkan Ke Energi Nuklir? Diakses dari https://warstek.com/2019/09/07/investasi/
  24. M. Berthelemy and L. E. Rangel, ”Nuclear reactors’ construction costs: The role of lead-time, standardization and technological progress,” Energy Policy, vol. 82, pp. 118-130, 2015.
  25. R Andika Putra Dwijayanto. Meluruskan Salah Kaprah Tentang Membaca Kapasitas Terpasang dalam Membangun Pembangkit Listrik. Diakses dari https://warstek.com/2018/05/19/pembangkitlistrik/
  26. Connolly, Michael & Connolly, Ronan & Soon, Willie & Moore, Patrick & Connolly, Imelda. (2018). Analysis of Greenpeace’s business model & philosophy: Greenpeace wants a piece of your green.

Bagaimana Jika Proyek Energiewende Jerman Dialihkan Saja Untuk Energi Nuklir?

Bagaimana Jika Proyek Energiewende Jerman Dialihkan Saja Untuk Energi Nuklir?

Ancaman perubahan iklim menjadi salah satu isu lingkungan terkuat pada abad 21. Emisi CO2 dari aktivitas manusia memicu pemanasan global, yang kemudian akan berimbas pada perubahan iklim. Dengan laju emisi CO2 saat ini, temperatur permukaan bumi dapat naik hingga 3°C pada akhir abad 21. Dampaknya adalah bencana iklim; cuaca ekstrem makin merajalela, kekeringan, kebakaran hutan, penyebaran penyakit, hingga krisis pangan [1-3].

Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) merekomendasikan untuk mengerem laju kenaikan temperatur permukaan bumi dibawah 2°C, walau Hansen et al menganggap pembatasan itu masih kurang memadai [4]. Namun, berapapun tergetnya, untuk mencapai target tersebut, emisi CO2 harus direduksi dalam jumlah signifikan. Energi fosil, sumber utama emisi CO2, harus direduksi konsumsinya dan diganti dengan energi bersih. Itulah yang sedang dilakukan oleh sebagian negara, termasuk Jerman.

Namun, walau lembaga-lembaga seperti IPCC merekomendasikan energi nuklir sebagai bauran energi bersih untuk reduksi karbon, Jerman memilih untuk phase out energi nuklir mereka. Jerman berencana untuk menutup PLTN terakhir mereka pada 2022. Hal ini merupakan bagian dari program Energiewende. Program ini berencana untuk mencapai bauran 80% energi terbarukan pada 2040 tanpa menggunakan energi nuklir sama sekali [5].

Baca juga: Bagaimana Jika Investasi Energi Terbarukan Dialihkan ke Energi Nuklir?

Apakah Jerman berhasil? Sayangnya tidak. Walaupun Jerman akan menghabiskan hingga USD 580 milyar hingga 2025 untuk program Energiewende [6], mereka dipastikan gagal memenuhi target reduksi emisi CO2 pada tahun 2020, dengan margin cukup tinggi [7]. Selain itu, Jerman masih sangat tergantung dengan batubara, khususnya lignite yang merupakan bentuk batubara paling boros dan paling kotor [8-9].

Gambar 1. Bauran energi Jerman (sumber: Environmental Progress)

Gambar 2. Kegagalan Jerman mencapai target reduksi emisi pada 2020

Memang aneh. Alih-alih menutup PLTU batubara terlebih dahulu, justru PLTN yang pertama-tama ditutup oleh Jerman, dengan dalih reduksi emisi CO2. Padahal energi nuklir hanya melepaskan emisi CO2 sebesar 12 g/kWh sementara batubara sebesar 820-1100 g/kWh [10].

Gambar 3. Sumber pembangkitan listrik Jerman 2018 (sumber: Fraunhofer ISE)

Ah, andai saja Jerman tidak anti nuklir. Mungkin mereka akan lebih sukses dalam mereduksi emisi CO2. Tapi, benarkah?

Mari kita buktikan. Mari kita asumsikan bahwa dana yang akan dihabiskan oleh Jerman untuk Energiewende dialihkan seluruhnya untuk energi nuklir alih-alih energi terbarukan.

Sulit untuk memperkirakan berapa biaya membangun PLTN di Jerman. Mengingat, PLTN paling muda di Jerman mulai beroperasi tahun 1989, 30 tahun yang lalu [11]. Karena itu, diasumsikan bahwa biaya pembangunan PLTN di Jerman setara dengan Amerika Serikat. US EIA (Energy Information Administration) mengestimasikan overnight cost PLTN Amerika Serikat sebesar USD 5.224/kW, atau sekitar USD 5,2 milyar per GW [12].

Baca juga: Membongkar Mitos Negative Pricing Listrik Jerman

Energiewende akan menghabiskan dana USD 580 milyar hingga 2025. Kalau dana ini dialihkan untuk membangun PLTN dengan biaya di atas, maka akan didapatkan PLTN dengan daya total 111,03 GWe. Artinya, ada tambahan lebih dari 10 kali lipat kapasitas PLTN di Jerman saat ini yang sebesar 9,44 MWe [11].

Pada tahun 2018, berdasarkan data BP Statistical Review of World Energy, Jerman memproduksi listrik sebesar 76,1 TWh dari PLTN [12]. Angka ini setara dengan faktor kapasitas (capacity factor/CF) sebesar 91,92%. Namun, Fraunhofer ISE mengajukan data berbeda, yakni hanya 72,1 TWh [8]. Di sini, angka dari BP Statistical Review of World Energy yang digunakan, untuk menghindari bias politis.

Menggunakan faktor kapasitas 91,92%, didapatkan bahwa PLTN baru yang dibangun dari dana Energiewende akan menghasilkan listrik sebesar 894,65 TWh. Itu belum termasuk dari PLTN yang telah ada sebesar 76,1 TWh. Sehingga, total energi nuklir menghasilkan 970,75 TWh.

Angka ini lebih besar dari pembangkitan listrik Jerman secara keseluruhan pada tahun 2018 sebesar 648,7 TWh, atau lebih tinggi 50%. Menilik tren konsumsi listrik Jerman selama 10 tahun terakhir, kecil kemungkinan konsumsi listrik Jerman akan naik drastis pada 2025. Jadi, angka ini masih sangat berlebih.

Gambar 4. Pembangkitan listrik Jerman 2008-2018 dalam terawatt-jam (sumber: BP Statistical Review of World Energy)

Dengan demikian, dana yang diinvestasikan ke Energiewende dapat digunakan secara efektif dan efisien seandainya Jerman bersikap lebih “cerdas” untuk mengalihkannya ke nuklir. Secara praktis, energi nuklir dapat menggantikan seluruh energi fosil dan energi terbarukan sekaligus dalam pembangkitan listrik Jerman, itupun masih surplus 50%.

Baca juga: Mengukur Dampak Iklim Dari Pemanfaatan Energi Nuklir

Hal ini berarti emisi CO2 Jerman dari sektor kelistrikan dapat dipangkas habis-habisan. Mari kita buktikan.

Pertama, hitung berapa emisi CO2 dari sektor kelistrikan Jerman. BP Statistical Review of World Energy hanya menyediakan data emisi karbon dari seluruh sektor energi, bukan hanya kelistrikan. Sehingga, emisi dari sektor kelistrikan perlu dihitung secara manual. Untuk emisi dari energi fosil, data pembangkitan energi diambil dari BP Statistical Review of World Energy dan Fraunhofer ISE, yang terakhir untuk pembagian antara lignite dan hard coal.

Faktor emisi untuk energi fosil dan biomassa diambil dari IPCC Guidelines for National Greenhouse Gas Inventories [13], sementara untuk energi nuklir dan terbarukan diambil dari IPCC Annex III: Technology-specific cost and performance parameters dari dokumen Climate Change 2014: Mitigation of Climate Change [10]. Pembagian emisi biomassa diambil dari Bioenergy in Germany: Facts and Figures 2019 [14].

Hasilnya adalah sebagai berikut.

Tabel 1. Emisi CO2 dari energi fosil dan biomassa

Tabel 2. Emisi CO2 dari energi nuklir dan terbarukan

Tabel 3. Total emisi CO2 kelistrikan Jerman 2018

Total, sektor kelistrikan Jerman melepaskan 127 juta ton CO2 ke atmosfer pada tahun 2018, sekitar 17,53% dari emisi CO2 total. Menggunakan standar emisi nuklir dari IPCC, didapatkan bahwa 970,75 TWh listrik energi nuklir melepaskan 11,65 juta ton CO2 ke atmosfer. Dengan demikian, peralihan investasi Energiewende ke energi nuklir dapat mereduksi emisi CO2 hingga 90,84% dari level 2018!

Perolehan ini dengan asumsi biaya pembangunan PLTN setara Amerika Serikat, yang notabene cukup mahal. Pembangunan secara konsisten dan berkesinambungan, sebagaimana pengalaman Korea Selatan, akan menurunkan biaya secara cukup signifikan [15-16]. Artinya, dapat dibangkitkan lebih banyak lagi energi dari nuklir dengan dana yang sama atau lebih sedikit dana yang dibutuhkan untuk mengganti kapasitas pembangkitan energi Jerman saat ini.

Ah, andai saja Jerman tidak anti nuklir… Andai saja mereka tidak terkooptasi ideologi Partai Hijau… Jerman sudah pasti jadi panutan dunia dalam usaha reduksi emisi CO2. Bukannya buang-buang uang untuk usaha yang diprediksikan gagal memenuhi target.

Referensi:

  1. Andrew E. Dessler, 2012. Introduction to Modern Climate Change. New York: Cambridge University Press.
  2. Hans Joachim Schellnhuber (editor in chief), 2006. Avoiding Dangerous Climate Change. Cambridge: Cambridge University Press.
  3. George Erickson. 2013. Unintended Consequences: The Lie That Killed Millions and Accelerated Climate Change. Minnesota: Tundra Cub.
  4. James Hansen et al. Ice melt, sea level rise and superstorms: evidence from paleoclimate data, climate modeling, and modern observations that 2°C global warming could be dangerous. Atmospheric Chemistry and Physics, 16 (2016) 3761-3812.
  5. Germany’s Energiewende — The Easy Guide. Available online at https://www.cleanenergywire.org/easyguide
  6. William Wilkes, Hayley Warren, and Brian Parkin. Germany’s Failed Climate Goals: A Wake-Up Call for Governments Everywhere. Available online at https://www.bloomberg.com/graphics/2018-germany-emissions/
  7. Frank Dohmen et al. German Failure on the Road to a Renewable Future. Available online at https://www.spiegel.de/international/germany/german-failure-on-the-road-to-a-renewable-future-a-1266586.html
  8. Bruno Burger. Net Public Electricity Generation in Germany in 2018. Freiburg: Fraunhofer ISE.
  9. Environmental Progress. Germany. Available online at http://environmentalprogress.org/germany
  10. Schlomer (editor). 2014. Annex III: Technology-specific cost and performance parameters. In: Climate Change 2014: Mitigation of Climate Change. Contribution of Working Group III to the Fifth Assessment Report of the Intergovernmental Panel on Climate Change. Cambridge: Cambridge University Press.
  11. World Nuclear Association. Nuclear Power in Germany. Available online at https://www.world-nuclear.org/information-library/country-profiles/countries-g-n/germany.aspx
  12. US EIA. 2019. Cost and Performance Characteristics of New Generating Technologies, Annual Energy Outlook 2019.
  13. 2006. Guidelines for National Greenhouse Gas Inventories. Hayama: Institute for Global Environmental Strategies.
  14. 2019. Bioenergy in Germany, Facts and Figures 2019. Gulzow-Pruzen: FNR.
  15. Peter A. Lang. 2017. Nuclear Power Learning and Deployment Rates; Disruption and Global Benefit Forgone. Energies 2017, 10, 2169.
  16. Michel Berthelemy, Lina Escobar Rangel. Nuclear reactors’ construction costs: The role of lead-time, standardization and technological progress. Energy Policy 82 (2015) 118-130.

Bagaimana Jika Investasi Energi Terbarukan Dialihkan Ke Energi Nuklir?

Bagaimana Jika Investasi Energi Terbarukan Dialihkan Ke Energi Nuklir?

Ditengah isu perubahan iklim yang makin menguat dan polusi udara yang makin parah, usaha-usaha peralihan dari energi fosil ke energi bersih terus dilakukan. Dari moda energi bersih yang ada, energi terbarukan mendapat sorotan paling besar. Panel surya dan turbin angin dianggap menjadi Messiah bagi planet bumi.

Jerman dengan percaya diri menjalankan program Energiewende, yang mana mereka berniat menggantungkan diri hanya pada energi terbarukan dibarengi dengan meninggalkan energi nuklir sama sekali pada tahun 2022 [1]. Tidak ketinggalan, Mark Z. Jacobson, professor Teknik Sipil dari Stanford University, membuat peta jalan (roadmap) untuk menuju Amerika Serikat dengan 100% energi terbarukan [2]. Proposal Jacobson malah lebih nekad; tidak mau mengandalkan energy storage dan lebih banyak mengandalkan variabilitas angin di berbagai wilayah Amerika Serikat.

Seberapa layak konsep tersebut? Entahlah. Konsep Jacobson sendiri sudah dipersoalkan oleh Prof. Barry Brook dkk [3]. Energiewende pun pelaksanaannya cenderung bermasalah. Walau biaya yang dikeluarkan mencapai USD 580 milyar, nyatanya Jerman dipastikan gagal mencapai target reduksi emisi tahun 2020 [4].

Baca juga: Membongkar Mitos Negative Pricing Listrik Jerman

Sejak tahun 2000 hingga 2016, sektor energi terbarukan mendapatkan investasi dengan nilai mencapai USD 4 trilyun, dengan perincian USD 3 trilyun untuk sektor pembangkitan dan USD 1 trilyun untuk upgrade jaringan listrik [5]. Hal terakhir dibutuhkan karena sifat energi terbarukan yang intermittent mengharuskan adanya perubahan dalam jaringan listrik, supaya tidak jebol. Bagaimana hasilnya?

Tahun 2016, energi terbarukan menghasilkan listrik sebesar 1844.6 TWh. Angka ini sudah termasuk biomassa, yang strictly speaking tidak pas dikategorikan dalam energi bersih. Sementara, pembangkitan listrik di dunia mencapai 24.930,2 TWh [6]. Artinya, energi terbarukan memiliki bauran 7,4% dari pembangkitan listrik global. Dengan nilai investasi total USD 4 trilyun, berarti tiap milyar USD yang dikeluarkan sejak tahun 2000 berkontribusi terhadap kenaikan 0,00185% bauran listrik dunia.

Dengan bauran energi terbarukan masih kurang dari 10% bauran listrik dunia, nilai investasi sebesar itu terasa tidak terlalu worth it.

Baca juga: Keunggulan PLTN Terapung Untuk Indonesia

Bagaimana jika, seandainya, nilai investasi tersebut dialihkan pada nuklir?

PLTN Cattenom, Prancis (sumber: Wikipedia)

Walau selama ini telah sukses menyediakan energi rendah karbon yang tersedia tiap saat, persepsi tentang nuklir masih belum terlalu bersahabat. Masih banyak yang menganggap nuklir itu tidak selamat dan limbahnya berbahaya, walau fakta mengatakan sebaliknya [7,8]. Selain itu, mitos yang berkembang juga bahwa energi nuklir itu mahal, walau faktanya tidak selalu demikian [9].

Kembali ke pertanyaan, bagaimana jika USD 4 trilyun itu dialihkan ke nuklir?

Estimasi biaya pembangunan PLTN bervariasi, dari yang rendah hingga tinggi. Di sini, coba dihitung dalam dua skenario. Pertama, skenario Amerika Serikat. US Energy Information Administration (EIA) mengestimasikan bahwa overnight cost PLTN berkisar USD 5.224/kW [10]. Kedua, skenario Korea Selatan. Proyek PLTN Shin Kori Unit 3 dan 4 memakan biaya total hingga USD 6,46 milyar untuk daya 2.700 MW, sehingga overnight cost dari PLTN ini berkisar USD 2.400/kW [11].

Kenapa skenario Korea Selatan jauh lebih rendah biayanya daripada skenario Amerika Serikat? Ada banyak faktor, yang mungkin paling berpengaruh adalah standardisasi desain. PLTN yang dibangun oleh Korea Selatan dikembangkan dengan desain yang terstandar, tidak berubah-ubah dari satu tempat dan tempat lain. Dari sana, mereka mampu melaksanakan pembangunan secara efisien dan kemudian biaya yang lebih rendah [12].

Menggunakan skenario Amerika Serikat, dana USD 4 trilyun dapat dikonversi menjadi PLTN dengan kapasitas 765.7 GW. Best practice operasional PLTN di Amerika Serikat memberikan angka faktor kapasitas lebih dari 90% [13]. Untuk asumsi konservatif, diambil angka 85%. Dari sini, PLTN diketahui mampu membangkitkan daya 5.701,38 TWh tiap tahunnya, atau setara dengan 22,87% bauran listrik dunia.

Dengan skenario energi nuklir mahal sekalipun, bauran nuklir yang dihasilkan hampir tiga kali lipat energi terbarukan!

Baca juga: Mengukur Dampak Iklim Dari Pemanfaatan Energi Nuklir

Sementara, menggunakan skenario Korea Selatan, dana USD 4 trilyun dikonversi menjadi PLTN dengan kapasitas terpasang 1.666,7 GW. Dengan faktor kapasitas sama, mampu dibangkitkan 12.410 TWh tiap tahunnya, atau 49,78% bauran listrik dunia. Pada skenario ini, energi nuklir menjadi bauran energi tertinggi dalam pembangkitan listrik. Faktanya, pembangkitan daya sebesar ini cukup untuk sepenuhnya menggantikan penggunaan batubara dan minyak bumi dalam pembangkitan listrik dunia!

Tahun 2016, nuklir membangkitkan 2.612,8 TWh listrik, atau setara dengan 10,48% bauran listrik dunia [6]. Jika ditambah dengan skenario Amerika Serikat, bauran listrik total akan naik menjadi 33,35%. Mengompensasi kehilangan energi terbarukan karena perpindahan aliran investasi, angka ini cukup untuk menggantikan 68,5% pembangkitan listrik dari batubara. Sementara, pada skenario Korea Selatan, ditambah dengan PLTN yang sudah ada, baurannya menjadi 60,26%. Angka ini mampu menggantikan 86,1% listrik dari batubara dan gas alam sekaligus!

Dari sini, tampak jelas bahwa, sekalipun menggunakan skenario mahal, energi nuklir lebih efektif dan efisien untuk membersihkan jaringan listrik dari energi polutif. Dengan skenario murah, PLTN secara efektif mampu menggantikan hampir 90% pembangkitan listrik dari batubara dan gas alam, yang notabene merupakan penyumbang emisi CO2 dan polusi terbesar dalam sektor kelistrikan.

Seandainya para investor itu memilih teknologi yang tepat dalam transisi menuju energi bersih, maka tentulah problematika perubahan iklim dan polusi udara akan lebih mudah teratasi. Sayang sekali, ketakutan irasional terhadap energi nuklir membuat usaha mitigasi perubahan iklim dan polusi udara jadi jauh lebih mahal tanpa hasil berarti.

Referensi:

  1. Germany’s Energiewende – The Easy Guide. Available online at https://www.cleanenergywire.org/easyguide
  2. Mark Z. Jacobson et al. 2017. 100% Clean and Renewable Wind, Water, and Sunlight All-Sector Energy Roadmaps for 139 Countries of the World. Joule (1): 108-121.
  3. Ben P. Heard et al. 2017. Burden of proof: A comprehensive review of the feasibility of 100% renewable-electricity systems. Renewable and Sustainable Energy Reviews (76): 1122-1133.
  4. Frank Dohmen et al. German Failure on the Road to a Renewable Future. Available online at https://www.spiegel.de/international/germany/german-failure-on-the-road-to-a-renewable-future-a-1266586.html
  5. Roger Andrews. Worldwide investment in renewable energy reaches US$ 4 trillion – with little to show for it. http://euanmearns.com/worldwide-investment-in-renewable-energy-reaches-us-4-trillion-with-little-to-show-for-it/
  6. British Petroleum. 2018. BP Statistical Review of World Energy June 2018. London: BP.
  7. R Andika Putra Dwijayanto. Kecelakaan Chernobyl Adalah Bukti Energi Nuklir Itu Selamat, Bukan Sebaliknya. Available online at https://warstek.com/2019/03/16/chernobylnpp/
  8. R Andika Putra Dwijayanto. Bagaimana Pengelolaan Limbah Radioaktif PLTN? Available online at https://warstek.com/2018/04/10/limbahpltn/
  9. R Andika Putra Dwijayanto. Apa Benar Nuklir Mahal? Tanggapan Untuk Arcandra Tahar. Available online at https://warstek.com/2018/04/21/listriknuklir/
  10. US EIA. Cost and Performance Characteristics of New Generating Technologies, Annual Energy Outlook 2019. Available online at https://www.eia.gov/outlooks/aeo/assumptions/pdf/table_8.2.pdf
  11. Final decision nearing on ending construction of Shin-Kori 5, 6 reactors. Available online at http://english.hani.co.kr/arti/english_edition/e_national/813938.html
  12. Michel Berthelemy, Lina Escobar Rangel. 2015. Nuclear reactors’ construction costs: The role of lead-time, standardization and technological progress. Energy Policy (82): 118-130.
  13. US EIA. Electric Power Monthly. Available online at: https://www.eia.gov/electricity/monthly/epm_table_grapher.php?t=epmt_6_07_b

Seberapa Besar Paparan Radiasi Dari Reaktor Daya Eksperimental?

Seberapa Besar Paparan Radiasi Dari Reaktor Daya Eksperimental?

Sebagaimana telah diketahui, Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN) berencana untuk membangun Reaktor Daya Eksperimental (RDE) di kawasan Puspiptek Serpong. Ide ini muncul mengingat sulitnya untuk langsung membangun PLTN skala komersial di Indonesia. Sementara, tujuan utama dari program RDE adalah untuk mengembangkan kapabilitas nasional sebagai technology provider reaktor nuklir. Sehingga, alih-alih hanya sebagai pengguna, Indonesia juga bisa menjadi desainer, konstruktor, hingga operator sebuah PLTN [1].

Tentu saja program RDE hanya langkah awal, mengingat PLTN ini bersifat non komersial. Nantinya, RDE akan di-scale up ke daya yang lebih tinggi untuk keperluan komersial.

Gambar 1. Perencanaan Kawasan RDE

Rencana ini kedengaran bagus. Tapi mengapa dibangun di Puspiptek? Bukankah di sana pusat penelitian? Kan banyak orangnya? Selamat tidak nih? Nanti kena radiasinya bagaimana?

Baca juga: Kecelakaan Chernobyl Adalah Bukti Energi Nuklir Itu Selamat

Kalau seandainya ada pertanyaan-pertanyaan seperti itu, mempertanyakan nasib penghuni Puspiptek dan penduduk Serpong bahkan Tangerang Selatan, maka BATAN sudah punya jawabannya. Riset yang dilakukan oleh para Peneliti di Pusat Teknologi dan Keselamatan Reaktor Nuklir (PTKRN) BATAN ini berfokus pada pelepasan radioaktivitas dan dosis radiasi di sekitar kawasan RDE dan Kawasan Nuklir Serpong (KNS) mengasumsikan RDE telah dibangun dan beroperasi.

Perlu diketahui terlebih dahulu bahwa RDE mengadopsi teknologi high temperature gas-cooled reactor (HTGR). Teknologi ini terkategori reaktor nuklir Generasi IV (GenIV), yang merupakan teknologi reaktor maju dengan berbagai keunggulan dibandingkan reaktor konvensional saat ini. HTGR menggunakan moderator grafit dan pendingin helium, sehingga memiliki densitas daya rendah. Bahan bakar HTGR merupakan pebble bed, dimana bola grafit diisi oleh ribuan partikel bahan bakar TRISO. Bentuk bahan bakar pebble bed menjamin retensi produk fisi maksimal. Sehingga, pelepasan material radioaktif ke lingkungan dapat diminimalisir [2-3].

Gambar 2. Struktur Bahan Bakar Pebble Bed

Baca juga: Mengukur Dampak Iklim Dari Pemanfaatan Energi Nuklir

Paparan radiasi lingkungan yang salah satu kontributornya adalah pelepasan material radioaktif merupakan pembahasan dari penelitian pertama, yang dilakukan oleh Pande Made Udiyani dkk [4]. Penelitian ini sebenarnya tidak hanya membahas tentang RDE, tetapi juga pelepasan dari Reaktor Serba Guna-G.A. Siwabessy, reaktor riset yang telah lama beroperasi di Kawasan Nuklir Serpong (KNS). Kalkulasi dosis radiasi yang diterima penduduk sekitar KNS (termasuk daerah Serpong dan Gunung Sindur) dari pelepasan sourceterm RSG-GAS dan RDE dibahas di sini.

Berdasarkan kalkulasi tersebut, diperoleh bahwa pelepasan radiasi dari RSG-GAS memberikan dosis radiasi yang diterima publik sebesar 9.31×10-4 mSv/tahun. Besar? Tentu saja tidak. Nilai Batas Dosis (NBD) yang ditetapkan Bapeten untuk dosis yang diterima oleh masyarakat sebesar 1 mSv/tahun. Artinya, dosis radiasi yang dilepaskan RSG-GAS tidak sampai seperseribunya [4]!

Tapi itu, kan, RSG-GAS. Bagaimana dengan RDE? Ternyata lebih rendah lagi. Dosis radiasi yang diterima publik dari RDE paling tinggi hanya 4.17×10-4 mSv/tahun, kurang dari setengah RSG-GAS. Hal ini bisa dipahami, mengingat daya termal RDE hanya sepertiga RSG-GAS, yakni 10 MW [4]. Jika ditotal, dosis tertinggi yang mungkin diterima oleh penduduk setempat adalah 6.16×10-3 mSv/tahun. Masih jauh lebih rendah daripada NBD yang ditetapkan Bapeten.

Tabel 1. Dosis individual total dari pelepasan radioaktif RDE

Artinya, paparan radiasi ke lingkungan akibat lepasan radioaktif bisa dikatakan minim dan tidak penting untuk ditakuti.

Baca juga: Seberapa Besar Radiasi Yang Dilepaskan PLTN Ke Lingkungan?

Bagaimana dengan pekerja di kawasan Puspiptek? Bukankah ketika beroperasi, RDE akan memancarkan radiasi gamma? Nah, penelitian dari Amir Hamzah dkk berikut ini menjawabnya [5].

Cara termudah untuk menentukan apakah paparan radiasi dari reaktor selamat atau tidak untuk pekerja Puspiptek adalah dengan menghitung paparan radiasi pada pekerja di dalam kawasan RDE itu sendiri. Karena merekalah yang paling dekat dengan reaktor. Pertanyaannya, berapa dosis radiasi yang mereka terima?

Hasil kalkulasi tersebut ditampilkan pada grafik berikut.

Gambar 3. Distribusi dosis radiasi di teras reaktor, perisai biologis, dan area kerja RDE

Tampak bahwa di tengah teras reaktor (sumbu x = 0) dosis radiasi sangat tinggi melebihi 109 µSv/jam. Artinya, siapapun yang terkena paparan radiasi sebesar itu akan mati secara instan atau langsung. Namun, ketika melewati perisai biologis yang terbuat dari beton standar, dosis radiasi turun sangat drastis sehingga dosis radiasi yang diterima pekerja tepat di permukaan luar perisai biologis hanya 8 µSv/jam. Angka ini lebih rendah daripada NBD yang ditentukan oleh Bapeten untuk pekerja radiasi, yakni 10 µSv/jam. Pada jarak 7 m dari permukaan luar perisai biologis, dosisnya turun hingga kira-kira 1 µSv/jam. Lebih rendah lagi [5].

Dengan begitu rendahnya dosis radiasi di sekitar perisai biologis reaktor, bisa dikatakan tidak ada radiasi gamma dari reaktor yang sampai ke kawasan Puspiptek. Sehingga tidak akan ada potensi bahaya yang disebabkan oleh paparan radiasi dari operasi normal RDE.

Menilik dari dua penelitian ini, maka jelas bahwa kondisi operasional RDE tidak memberikan dampak kesehatan apa-apa pada masyarakat. Apalagi, memang tidak ada dampak radiasi yang bisa dideteksi pada dosis radiasi dibawah 100 mSv dalam waktu singkat [6-8]. Mengingat NBD yang ditetapkan Bapeten hanya 1 mSv/tahun untuk masyarakat, dan dosis tertinggi yang diterima masyarakat jauh lebih rendah dari itu, tidak ada kekhawatiran yang perlu dipikirkan oleh pekerja di kawasan Puspiptek apalagi penduduk Serpong.

Referensi:

  1. Topan Setiadipura et al. “Cooling passive safety features of Reaktor Daya Eksperimental,” AIP Conference Proceedings 1984, 020034 (2018).
  2. Andika Putra Dwijayanto dan Muhammad Subekti. “Preliminary Study of Temperature Homogenisation in Experimental Power Reactor Hot Gas Chamber.” Journal of Physics: Conference Series 1198, 022019 (2019).
  3. Ihda Husnayani dan Pande Made Udiyani. “Radionuclide Characteristics of RDE Spent Fuels.” Jurnal Teknologi Reaktor Nuklir, Vol. 20, No. 2, pp. 69-76 (2018).
  4. Pande Made Udiyani et al. “Atmospheric Dispersion Analysis for Expected Radiation Dose due to Normal Operation of RSG-GAS and RDE Reactors.” Atom Indonesia, Vol. 44, No. 3, pp. 115-121 (2018).
  5. Amir Hamzah et al. “Preliminary analysis of dose rates distribution of experimental power reactor 10 MW using MCNP.” Journal of Physics: Conference Series 1198, 022038 (2019).
  6. Wade Allison. Radiation and Reason. York: Wade Allison Publishing (2009).
  7. David Bodansky. Nuclear Energy: Principles, Practices, and Prospects 2nd Edition. New York: Springer-Verlag (2004).
  8. World Nuclear Association. Nuclear Radiation and Health Effects. (http://www.world-nuclear.org/information-library/safety-and-security/radiation-and-health/nuclear-radiation-and-health-effects.aspx), diakses 12 Juni 2019.

Kecelakaan Chernobyl Adalah Bukti Energi Nuklir Itu Selamat, Bukan Sebaliknya

Kecelakaan Chernobyl Adalah Bukti Energi Nuklir Itu Selamat, Bukan Sebaliknya

Tidak ada argumen yang lebih sering digunakan untuk menolak energi nuklir selain kecelakaan Chernobyl. Kecelakaan PLTN yang terjadi pada tahun 1986 ini menjadi senjata utama bagi kaum anti-nuklir untuk menunjukkan betapa bahayanya energi nuklir bagi kehidupan manusia. Kata “radiasi” pun seolah menjadi momok yang mengerikan bagi publik.

Gambar 1. PLTN Chernobyl, Unit 1 paling dekat, Unit 4 paling jauh (sumber: ANS Nuclear Cafe)

Patut diakui bahwa kecelakaan PLTN Chernobyl adalah kecelakaan parah, dan tidak ada yang berharap kecelakaan sejenis itu terulang lagi. Tapi menjadikan kecelakaan PLTN Chernobyl sebagai bukti bahayanya energi nuklir adalah sama sekali tidak beralasan. Sebaliknya, justru kecelakaan PLTN Chernobyl adalah bukti bahwa energi nuklir itu sangat selamat.

Ada beberapa alasan yang melandasinya. Pertama. PLTN Chernobyl menggunakan desain reaktor yang secara alamiah buruk, yakni RBMK (reaktor bolshoy moshchnosty kanalny/reaktor kanal daya tinggi). Berbeda dengan reaktor nuklir pada umumnya, RBMK menggunakan moderator netron dan pendingin terpisah; moderator berupa grafit dan pendingin air [1]. Tujuan penggunaan pendingin dan moderator terpisah adalah supaya bahan bakar dapat diganti ketika reaktor beroperasi. Hal ini sangat penting karena Uni Soviet kala itu menggunakan PLTN tipe RBMK untuk memproduksi bahan baku senjata nuklir.

Gambar 2. Desain skematik RBMK (sumber: WNA)

Masalahnya, penggunaan moderator grafit dan pendingin air membuat reaktor memiliki masalah yang melekat; reaktivitas void RBMK bernilai sangat positif. Artinya, ketika terjadi kehampaan (void) dalam reaktor, misalkan karena air pendingin menguap terlalu banyak, daya reaktor akan naik alih-alih turun [1]. Sementara, pada reaktor lain, daya reaktor akan turun ketika terjadi void dalam reaktor (reaktivitas void negatif) [2]. Bahkan para insinyur nuklir Soviet pun sudah paham masalah ini, tapi kemudian diabaikan oleh pemerintah [3]. Hal ini, ditambah dengan berbagai cacat lain pada desainnya, berkontribusi dalam menyebabkan kecelakaan PLTN Chernobyl.

Tidak ada reaktor nuklir yang menggunakan teknologi RBMK di luar bekas negara Uni Soviet. Tipe reaktor nuklir yang paling banyak digunakan saat ini, LWR (light water reactor) memiliki reaktivitas void negatif. Cacat alamiah desain tidak akan ditemukan di LWR yang mendominasi lebih dari 80% reaktor nuklir di dunia. Bahkan, sisa-sisa RBMK di Rusia sudah dimodifikasi agar lebih selamat.

Baca juga: Keunggulan PLTN Terapung Untuk Indonesia

Kedua, dengan berbagai cacat alamiah tersebut, sebenarnya PLTN Chernobyl Unit 4 tidak akan mengalami kecelakaan tersebut seandainya operator dan supervisor tidak melanggar berlapis-lapis protokol keselamatan. Pada saat itu, reaktor dioperasikan dalam kondisi yang tidak mungkin tercapai dalam kondisi operasional. Seluruh sistem keselamatan dimatikan tetapi reaktor dioperasikan dalam keadaan sangat berbahaya, bahkan dilarang oleh peraturan Uni Soviet sendiri [4].

Faktor terbesar kecelakaan PLTN Chernobyl Unit 4 adalah human error. Karena sekalipun teknologi yang digunakan sangat cacat, kecelakaan itu tidak akan terjadi jika operator dan supervisor tidak bertindak ceroboh.

Ketiga, ledakan uap dan hidrogen yang terjadi menyebabkan 5% material nuklir terhambur dari dalam reaktor ke lingkungan. Api yang menyambar grafit moderator menyebabkan kebakaran yang membawa debu radioaktif ke berbagai bagian Eropa. Namun, total kematian yang disebabkan oleh kecelakaan ini hanya ± 60 orang. Operator dan supervisor tewas dalam ledakan, 28 orang pemadam kebakaran/likuidator tewas akibat acute radiation sickness (ARS), sementara sisanya karena mengidap kanker tiroid akibat meminum susu yang terkontaminasi I-131 dan tidak bisa terselamatkan [5].

Sempat diproyeksikan bahwa akan ada sekitar 4000 kematian susulan sebagai akibat paparan radiasi dari kecelakaan tersebut. Namun, laporan UNSCEAR tahun 2008 menegasikan proyeksi itu, mengatakannya sebagai, “Tidak bisa dibedakan dengan kematian biasa…” [5] Sehingga, angka kematian di atas bisa dikatakan final.

Dibandingkan dengan 300 ribu orang tewas tiap tahunnya di Cina akibat polusi PLTU batubara [6], angka kematian akibat kecelakaan PLTN Chernobyl Unit 4 ini tentu sangatlah sedikit.

Baca juga: Mengenal Reaktor Daya Eksperimental, Reaktor Nuklir Desain Anak Negeri

Keempat, PLTN Chernobyl yang mengalami kecelakaan hanya Unit 4. Sementara, Unit 1-3 tidak terdampak. Pasca kecelakaan, PLTN Chernobyl Unit 1-3 masih tetap dioperasikan, sebelum unit terakhir ditutup permanen pada tahun 2000 [1]. Hal ini menarik, karena kecelakaan PLTN terparah yang mungkin terjadi pun ternyata tidak memengaruhi unit-unit yang berada di sekitarnya!

Kelima, kota Pripyat dan Chernobyl nyatanya tidak menjadi sejenis nuclear wasteland. Memang kedua kota itu ditinggalkan dan tidak banyak yang manusia tinggal di sekitar sana, tapi alih-alih menjadi lahan tandus, hewan-hewan dan tumbuhan tumbuh dan berkembangbiak dengan subur [7]. Bahkan kedua kota itu menjadi destinasi wisata sejak 2011, dan baik-baik saja untuk dikunjungi. Apakah keberadaan manusia justru berdampak lebih negatif pada alam Chernobyl dibandingkan kecelakaan PLTN?

Orang-orang yang hidup di Chernobyl (tepi zona ekslusi), di tahun 2018 ada sekitar 150 orang yang hidup di zona tersebut, Sumber: BBC

Keenam, level radiasi di kawasan Chernobyl dan negara sekitarnya relatif rendah. Pengukuran dosis radiasi yang dilakukan UNSCEAR menunjukkan bahwa, pada rentang tahun 1986-2005, di daerah yang paling terkontaminasi, dosis yang diterima penduduk rerata sekitar 2,4 mSv di Belarusia, 1,1 mSv di Rusia dan 1,2 mSv di Ukraina. Sebagai perbandingan, rerata dosis radiasi tahunan di bumi adalah 2,4 mSv/tahun. Selain itu, beberapa daerah memiliki radiasi latar jauh lebih tinggi dari angka ini, misalnya Kerala, India (70 mSv/tahun) dan Ramsar, Iran (400 mSv/tahun) [8,9].

Gambar 3. Pengukuran radiasi di stadion olahraga 4 km dari reaktor Chernobyl pada tahun 2008. Dosis radiasi terukur 2,8 µSv/jam, atau 2,5 mSv/tahun (sumber: Jaworowski, 2009)

Kecelakaan nuklir terparah sekalipun tidak menyebabkan paparan radiasi eksternal fatal pada masyarakat.

Baca juga: Seberapa Besar Radiasi Yang Dilepaskan PLTN Ke Lingkungan?

Ketujuh, kecelakaan PLTN Chernobyl adalah satu-satunya kecelakaan PLTN yang menyebabkan korban jiwa selama sejarah operasionalnya, dengan jumlah korban minimal. Bahkan sekalipun mempertimbangkan angka “4000 kematian tambahan” yang sudah dikoreksi oleh UNSCEAR, tingkat kematian yang disebabkan nuklir masih yang paling rendah dibandingkan moda energi lainnya seperti ditunjukkan oleh gambar berikut[10]

Gambar 4. Jumlah kematian per TWh energi (diolah dari Nextbigfuture)

Demikianlah tujuh alasan mengapa kecelakaan PLTN Chernobyl justru menunjukkan bahwa energi nuklir merupakan energi yang selamat, bahkan paling selamat dibanding moda energi lainnya. Secara praktis, kecelakaan dengan level setara dengan PLTN Chernobyl Unit 4 tidak mungkin terjadi lagi. Padahal, untuk menyamai level bahaya yang diakibatkan PLTU batubara, kecelakaan selevel Chernobyl perlu terjadi 4 kali setiap jam. Ya, 4 Chernobyl tiap jam atau 1 Chernobyl tiap 15 menit harus terjadi agar dampak energi nuklir seburuk energi batubara. Mungkinkah hal itu terjadi, sementara 400 GWe PLTN dalam operasi saat ini masih beroperasi baik-baik saja?

Referensi:

  1. World Nuclear Association. Chernobyl Accident 1986. (http://www.world-nuclear.org/information-library/safety-and-security/safety-of-plants/chernobyl-accident.aspx). Diakses 28 Februari 2019.
  2. Max Carbon. 2006. Nuclear Power, Villain or Victim? Our Most Misunderstood Source of Electricity. Madison: Pebble Beach Publisher.
  3. Douglas E. Hardtmayer. Five Things You Probably Didn’t Know About Chernobyl. (http://ansnuclearcafe.org/2018/04/26/five-things-you-probably-didnt-know-about-chernobyl/). Diakses 11 Maret 2019.
  4. Bernard L Cohen. 1990. The Nuclear Energy Option. Pittsburgh: Plenum Press.
  5. United Nations Scientific Committee on the Effects of Atomic Radiation. 2011. Sources and Effects of Ionizing Radiation Volume II Annex D. New York: UNSCEAR.
  6. James Conca. Pollution Kills More People Than Anything Else. (https://www.forbes.com/sites/jamesconca/2017/11/07/pollution-kills-more-people-than-anything-else/#7b8446451a35). Diakses 28 Februari 2019.
  7. G. Deryabina et al. 2015. “Long-term census data reveal abundant wildlife populations at Chernobyl”.Current Biology, vol. 25, pp. 824-826.
  8. Geoff Russell. What can we learn from Kerala? (https://bravenewclimate.com/2015/01/24/what-can-we-learn-from-kerala/). Diakses 11 Maret 2019.
  9. Zbigniew Jaworowski. 2010. “Observations on Chernobyl After 25 Years of Radiophobia”. 21st Century Science & Technology, Summer 2010, pp 30-45.
  10. Brian Wang. Update of Death per Terawatt hour by Energy Source. (https://www.nextbigfuture.com/2016/06/update-of-death-per-terawatt-hour-by.html). Diakses 28 Februari 2019.