Apakah Komputer Di Masa Depan Akan Menggunakan Sel-Sel Otak Manusia?

Menurut peneliti dari Johns Hopkins University, “biocomputer” yang ditenagai oleh sel-sel otak manusia dapat dikembangkan dalam hidup kita, dan teknologi […]

Future Computer

Menurut peneliti dari Johns Hopkins University, “biocomputer” yang ditenagai oleh sel-sel otak manusia dapat dikembangkan dalam hidup kita, dan teknologi semacam itu diperkirakan akan secara eksponensial memperluas kemampuan komputasi modern dan menciptakan bidang studi baru. Yuk mari kita bahas bersama-sama.

.

Selama Hampir Dua Dekade Para Ilmuwan Telah Menggunakan “Tiny Organoids

A biocomputer powered by human brain cells, known as "organoid intelligence," could be developed within our lifetime

Ilustrasi Kecerdasan Otak

Tim tersebut menjelaskan rencana mereka untuk “organoid intelligence” hari ini dalam jurnal Frontiers in Science.

“Komputasi dan kecerdasan buatan telah mendorong revolusi teknologi namun kini telah mencapai batas tertentu,” kata Thomas Hartung, seorang profesor di bidang ilmu kesehatan lingkungan di Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health dan Whiting School of Engineering yang memimpin penelitian ini. “Biokomputasi merupakan upaya besar dalam meningkatkan daya komputasi yang efisien untuk melampaui batas teknologi saat ini.”

Selama hampir dua dekade ilmuwan telah menggunakan organoid kecil, jaringan yang dibuat di laboratorium menyerupai organ yang sepenuhnya tumbuh, untuk bereksperimen pada ginjal, paru-paru, dan organ lainnya tanpa mengandalkan pengujian pada manusia atau hewan. Baru-baru ini, Hartung dan rekan-rekannya di Johns Hopkins telah bekerja dengan organoid otak, bola yang ukurannya sebesar titik pena dengan neuron dan fitur lainnya yang berjanji untuk menjaga fungsi dasar seperti belajar dan mengingat.

“Hal ini membuka penelitian tentang bagaimana otak manusia bekerja,” kata Hartung. “Karena Anda dapat mulai memanipulasi sistem, melakukan hal-hal yang tidak bisa Anda lakukan secara etis dengan otak manusia.”

Hartung mulai menumbuhkan dan merakit sel-sel otak menjadi organoid fungsional pada tahun 2012 dengan menggunakan sel dari sampel kulit manusia yang diprogram ulang menjadi keadaan mirip sel punca embrio. Setiap organoid mengandung sekitar 50.000 sel, seukuran sistem saraf lalat buah. Sekarang ia membayangkan untuk membangun komputer futuristik dengan menggunakan organoid otak seperti itu.

.

Otak Masih Belum Bisa Disaingi Oleh Komputer Modern

Mirip Otak, Cina Kembangkan Komputer 100 Juta Netron – Jernih.co

Ilustrasi Otak deengan Komputer Modern

Menurut Hartung, dalam dekade mendatang komputer yang berjalan dengan “perangkat keras biologis” ini dapat mulai mengurangi permintaan konsumsi energi dari superkomputer yang semakin tidak berkelanjutan. Meskipun komputer dapat memproses perhitungan yang melibatkan angka dan data lebih cepat dari manusia, otak jauh lebih cerdas dalam membuat keputusan logis yang kompleks, seperti membedakan anjing dan kucing.

“Otak masih belum bisa disaingi oleh komputer modern,” kata Hartung. “Frontier, superkomputer terbaru di Kentucky, adalah instalasi senilai $600 juta dengan luas 6.800 kaki persegi. Baru pada bulan Juni tahun lalu, komputer itu melebihi kapasitas komputasi otak manusia tunggal untuk pertama kalinya – tetapi dengan menggunakan sejuta kali lebih banyak energi.”

Hartung mengatakan bahwa mungkin akan memakan waktu beberapa dekade sebelum kecerdasan organoid dapat menggerakkan sistem secerdas tikus. Namun, dengan meningkatkan produksi organoid otak dan melatihnya dengan kecerdasan buatan, ia memprediksi masa depan di mana biokomputer mendukung kecepatan komputasi, daya pemrosesan, efisiensi data, dan kemampuan penyimpanan yang lebih unggul.

“Hal itu akan membutuhkan waktu beberapa dekade sebelum kita mencapai tujuan sesuatu yang sebanding dengan jenis komputer apapun,” kata Hartung. “Tetapi jika kita tidak mulai menciptakan program pendanaan untuk ini, akan jauh lebih sulit.”

.

Inteligensi Organoid Juga Dapat Merevolusi Penelitian dalam Berbagai Hal

Ilmuwan Mau Bikin Komputer dari Otak Manusia

Ilustrasi Otak Manusia dijadikan Pusat Pemrosesan dari Komputer

Inteligensi organoid juga dapat merevolusi penelitian pengujian obat untuk gangguan neuroperkembangan dan neurodegenerasi, kata Lena Smirnova, asisten profesor di Johns Hopkins, yang juga ikut memimpin penelitian.

Lena Smirnova, seorang asisten profesor di Johns Hopkins, mengatakan bahwa “Kami ingin membandingkan organoid otak dari donor yang biasa berkembang dengan organoid otak dari donor dengan autisme. Alat yang kami kembangkan untuk komputasi biologis adalah alat yang sama yang akan memungkinkan kami memahami perubahan dalam jaringan saraf yang spesifik untuk autisme, tanpa harus menggunakan hewan atau mengakses pasien, sehingga kami dapat memahami mekanisme dasar mengapa pasien memiliki masalah kognitif dan gangguan”.

Untuk mengevaluasi implikasi etis dari bekerja dengan kecerdasan organoid, sebuah konsorsium yang terdiri dari ilmuwan, bioetikus, dan anggota masyarakat telah dilibatkan dalam tim tersebut.

.

Referensi

ScienceDaily, https://www.sciencedaily.com/releases/2023/02/230228075739.htm Diakses pada 3 Maret, 2023.

Lena Smirnova et al. Organoid intelligence (OI): the new frontier in biocomputing and intelligence-in-a-dish. Frontiers in Science, 2023 DOI: 10.3389/fsci.2023.1017235

Earth, https://www.earth.com/news/future-computers-may-be-powered-by-brain-cells/ Diakses pada 3 Maret, 2023.

Labmanager, https://www.labmanager.com/news/will-future-computers-run-on-human-brain-cells-29880 Diakses pada 3 Maret, 2023.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *