Bola-bola Aneh Klerksdorp yang Ditemukan dalam Batuan Berusia 3 Miliar Tahun

Bola-bola Klerksdorp, yang ditemukan di dalam endapan pirofilit yang ditambang di Afrika Selatan. Bola-bola ini memiliki penampilan yang mirip dengan bola kriket kuno yang kecil, dengan garis-garis seperti jahitan di sekitar tengahnya, sehingga tidak mengherankan jika mereka menjadi pusat perhatian dalam teori konspirasi yang melibatkan keberadaan alien dan peradaban kuno yang terlupakan.

blank

Bola-bola Klerksdorp, yang ditemukan di dalam endapan pirofilit yang ditambang di Afrika Selatan. Bola-bola ini memiliki penampilan yang mirip dengan bola kriket kuno yang kecil, dengan garis-garis seperti jahitan di sekitar tengahnya, sehingga tidak mengherankan jika mereka menjadi pusat perhatian dalam teori konspirasi yang melibatkan keberadaan alien dan peradaban kuno yang terlupakan.

Pada tahun 1980-an, ada spekulasi bahwa bola-bola tersebut mungkin dibuat oleh “peradaban yang lebih tinggi, sebuah peradaban sebelum banjir besar yang hampir tidak kita ketahui banyak tentangnya”. Bahkan kurator museum yang sama yang mengemukakan spekulasi ini juga mengklaim bahwa bola-bola itu dapat berputar dengan sendirinya saat terkunci dalam suatu kasus tampilan yang “bebas getaran”.

Beberapa pseudo-sains bahkan menyatakan bahwa bola-bola itu tidak mungkin terbentuk secara alami, meskipun ditemukan di dalam batuan yang berusia 3 miliar tahun, sementara para pseudo-er sains percaya bahwa bola-bola tersebut merupakan bukti keberadaan alien.

Namun, pada tahun 2006, geolog Bruce Cairncross membawa penjelasan yang lebih rasional terkait dengan bola-bola tersebut, yang ditemukan dalam formasi geologis yang dikenal sebagai Kelompok Dominion. Ia menjelaskan bahwa bola-bola itu sebenarnya adalah jenis konkresi, yaitu benda bulat, elips, atau datar yang terbentuk dari mineral-mineral yang berbeda dengan batuan asalnya. Konkresi seperti ini cukup umum ditemukan di seluruh dunia dan sering terjadi dalam batuan halus seperti pirofilit, karena memungkinkan pergerakan air.

blank
blank

Bola-bola tersebut terbentuk ketika butiran mineral kecil di larutan yang mengandung besi, kalsium, dan unsur lainnya. Bola-bola ini berkembang tanpa batasan dalam semua arah, membentuk bola tiga dimensi 360 derajat karena batuan asalnya terstruktur dengan baik di sekitarnya. Garis-garis di sepanjang bola disebabkan oleh jejak-jejak dari batuan asalnya, yang terbentuk dari lapisan-lapisan selama jangka waktu yang sangat lama.

Sementara itu, mengenai klaim bahwa bola-bola itu berputar “sendiri”, hal tersebut dapat disebabkan oleh guncangan bumi yang cukup umum terjadi di daerah tersebut akibat aktivitas penambangan emas.

Referensi :

[1] https://www.iflscience.com/the-strange-klerksdorp-spheres-found-in-3-billion-year-old-rock-72987 diakses pada 26 Februari 2024

[2] https://ncse.ngo/mysterious-spheres-ottosdal-south-africa diakses pada 26 Februari 2024

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *