Investasi Emas: Sejarah, Kelebihan, Kekurangan, dan Langkah-langkahnya

Emas sering dianggap sebagai aset aman atau "safe haven" karena nilainya yang cenderung stabil dan tidak terpengaruh secara signifikan oleh fluktuasi ekonomi atau politik. Bahkan harga emas cenderung naik jika ada fluktuasi ekonomi atau politik.

investasi emas

Investasi emas adalah salah satu bentuk investasi yang melibatkan pembelian emas dalam berbagai bentuk, seperti emas batangan, koin emas, dan perhiasan emas, dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan finansial atau menjaga nilai mata uang dari inflasi. Emas sering dianggap sebagai aset aman atau “safe haven” karena nilainya yang cenderung stabil dan tidak terpengaruh secara signifikan oleh fluktuasi ekonomi atau politik. Bahkan harga emas cenderung naik jika ada fluktuasi ekonomi atau politik.

Sejarah Investasi Emas

Emas telah digunakan sebagai alat tukar dan simbol kekayaan sejak zaman kuno. Berikut adalah beberapa tonggak penting dalam sejarah investasi emas:

  1. Zaman Kuno: Bangsa Mesir Kuno dan peradaban Mesopotamia sudah mengenal emas sebagai lambang kemewahan dan kekuasaan. Emas digunakan untuk membuat perhiasan, artefak, dan sebagai mata uang.
  2. Zaman Klasik: Bangsa Yunani dan Romawi menganggap emas sebagai mata uang yang stabil. Emas digunakan untuk perdagangan internasional dan disimpan oleh kerajaan sebagai cadangan kekayaan.
  3. Abad Pertengahan hingga Era Kolonial: Eksplorasi Eropa ke Dunia Baru pada abad ke-15 dan ke-16 didorong oleh keinginan untuk menemukan dan menguasai sumber emas baru. Emas dari Amerika Selatan mengalir ke Eropa, memperkuat ekonomi negara-negara seperti Spanyol dan Portugal.
  4. Abad ke-19 hingga Awal Abad ke-20: Standar emas (gold standard) diperkenalkan, di mana nilai mata uang diikat pada sejumlah emas tertentu. Hal ini memberikan stabilitas ekonomi hingga Perang Dunia I, ketika banyak negara mulai meninggalkan standar emas.
  5. Abad ke-20 hingga Sekarang: Pasca Perang Dunia II, sistem Bretton Woods mencoba mengembalikan stabilitas moneter dengan menggunakan emas sebagai acuan, tetapi akhirnya ditinggalkan pada tahun 1971. Sejak saat itu, emas diperdagangkan bebas di pasar global, menjadi salah satu instrumen investasi yang populer hingga saat ini.

Kelebihan Investasi Emas

  1. Lindung Nilai terhadap Inflasi: Emas cenderung mempertahankan nilainya dari waktu ke waktu, sehingga sering digunakan sebagai lindung nilai terhadap inflasi.
  2. Aset Aman: Dalam kondisi ketidakpastian ekonomi atau politik, emas sering dianggap sebagai aset yang aman. Investor beralih ke emas saat pasar saham atau aset lainnya mengalami volatilitas tinggi.
  3. Likuiditas Tinggi: Emas dapat dengan mudah dijual dan dikonversi menjadi uang tunai kapan saja. Pasar emas global yang luas memastikan bahwa emas selalu memiliki pembeli.
  4. Diversifikasi Portofolio: Menambahkan emas ke dalam portofolio investasi dapat membantu mengurangi risiko keseluruhan karena harga emas tidak selalu bergerak sejalan dengan harga aset lainnya seperti saham dan obligasi.

Baca juga:

Menambang Emas dari “POOP” – Warung Sains Teknologi (warstek.com)

Kekurangan Investasi Emas

  1. Tidak Memberikan Pendapatan Pasif: Emas tidak menghasilkan bunga atau dividen seperti halnya investasi saham atau obligasi. Keuntungan hanya diperoleh dari kenaikan harga jual emas.
  2. Biaya Penyimpanan dan Asuransi: Menyimpan emas secara fisik memerlukan tempat yang aman dan biaya tambahan untuk asuransi, terutama jika jumlah emas yang dimiliki cukup besar.
  3. Fluktuasi Harga: Meskipun dianggap stabil, harga emas dapat berfluktuasi dalam jangka pendek akibat faktor-faktor seperti perubahan kebijakan moneter, permintaan pasar, dan kondisi geopolitik.
  4. Potensi Kerugian Nilai: Jika harga emas turun, investor bisa mengalami kerugian, terutama jika emas dibeli pada harga yang tinggi dan dijual saat harga lebih rendah.

Langkah-langkah Membeli Emas untuk Keperluan Investasi

Setelah mengetahui kelebihan dan kekurangan investasi emas, berikutnya akan dipaparkan langkah-langkah dalam membeli emas untuk keperluan investasi. Investasi emas dapat menjadi cara yang cerdas untuk melindungi kekayaan dan mencapai tujuan finansial jangka panjang. Berikut adalah langkah-langkah yang perlu Anda lakukan untuk membeli emas dengan benar untuk keperluan investasi:

1. Tentukan Tujuan Investasi

Sebelum membeli emas, tentukan terlebih dahulu tujuan investasi Anda. Apakah Anda ingin melindungi kekayaan dari inflasi, mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga emas, atau diversifikasi portofolio? Menentukan tujuan akan membantu Anda memilih jenis emas yang tepat.

2. Kenali Jenis-jenis Investasi Emas

Ada beberapa bentuk emas yang bisa dijadikan investasi, antara lain:

  • Emas Batangan: Pilihan paling populer untuk investasi karena kadar kemurniannya yang tinggi.
  • Koin Emas: Memiliki nilai tambahan dari sisi koleksi selain nilai emasnya.
  • Emas Perhiasan: Nilainya bisa terpengaruh oleh desain dan biaya pembuatan, sehingga kurang ideal untuk investasi murni.

3. Riset dan Pilih Penyedia Emas yang Terpercaya

Lakukan riset untuk menemukan penyedia emas yang terpercaya. Pilih toko atau perusahaan yang memiliki reputasi baik dan terdaftar secara resmi. Beberapa penyedia emas terpercaya di Indonesia antara lain:

  • PT Antam (Aneka Tambang): Menyediakan emas batangan dengan sertifikasi internasional.
  • Pegadaian: Menawarkan produk emas dalam berbagai ukuran dan program cicilan.

4. Periksa Harga Emas

Pantau harga emas di pasar sebelum membeli. Harga emas bisa berubah setiap hari tergantung kondisi pasar global. Anda dapat memeriksa harga emas terkini di situs-situs resmi penyedia emas atau aplikasi keuangan.

5. Perhatikan Sertifikat Keaslian

Pastikan emas yang Anda beli disertai dengan sertifikat keaslian. Sertifikat ini menjamin kemurnian dan berat emas yang Anda beli. Hindari membeli emas tanpa sertifikat karena risiko penipuan lebih tinggi.

6. Tentukan Ukuran dan Berat Emas

Pilih ukuran dan berat emas yang sesuai dengan anggaran dan tujuan investasi Anda. Emas batangan biasanya tersedia dalam berbagai ukuran, mulai dari 1 gram hingga 1 kilogram. Semakin besar ukurannya, biasanya biaya per gramnya lebih murah.

7. Pilih Metode Pembelian

Anda dapat membeli emas melalui beberapa metode:

  • Pembelian Langsung: Kunjungi toko emas atau perusahaan penyedia emas secara langsung.
  • Pembelian Online: Banyak penyedia emas yang menawarkan pembelian secara online. Pastikan situs yang Anda gunakan aman dan terpercaya.
  • Program Cicilan: Beberapa penyedia menawarkan program cicilan untuk membeli emas, seperti Pegadaian.

8. Simpan Emas dengan Aman

Setelah membeli emas, simpan emas Anda di tempat yang aman. Anda bisa menyimpannya di brankas pribadi atau menggunakan layanan safe deposit box di bank. Pastikan tempat penyimpanan Anda memiliki perlindungan yang memadai.

9. Evaluasi dan Pantau Investasi Anda

Pantau nilai investasi emas Anda secara berkala. Evaluasi apakah emas masih sesuai dengan tujuan investasi Anda atau perlu dijual untuk dialokasikan ke investasi lain yang lebih menguntungkan.

Investasi emas memerlukan perencanaan dan riset yang matang. Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda dapat membeli emas dengan cara yang benar dan memaksimalkan potensi keuntungan dari investasi emas. Selalu ingat untuk membeli emas dari penyedia terpercaya, memeriksa sertifikat keaslian, dan menyimpan emas dengan aman.

Kesimpulan

Investasi emas adalah salah satu cara untuk melindungi kekayaan dari inflasi dan ketidakpastian ekonomi. Meskipun memiliki sejumlah kelebihan seperti likuiditas tinggi dan fungsi sebagai aset aman, investasi ini juga memiliki kekurangan yang perlu dipertimbangkan, seperti tidak memberikan pendapatan pasif dan memerlukan biaya penyimpanan. Seperti semua bentuk investasi, keputusan untuk berinvestasi dalam emas harus didasarkan pada analisis yang cermat terhadap tujuan keuangan pribadi dan kondisi pasar.

Referensi

Hairi, F., 2023. Berinvestasi Emas Dalam IslamReligion: Jurnal Agama, Sosial, dan Budaya1(6), pp.613-618.

NURKHOLIK, N., 2024. INVESTASI, PENDAPATAN DAN PENDIDIKAN SEBAGAI VARIABEL PREDIKTOR TERHADAP MINAT NASABAH BERINVESTASI EMAS. Realible Accounting Journal3(2), pp.97-110.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *