Lompat ke konten

Bintang Panas Meledak di Gas Raksasa Sampai Hanya Inti Batuan Mereka Yang Tersisa

  • oleh
blank
Print Friendly, PDF & Email
blank
Pandangan artis tentang planet seukuran Neptunus yang mengorbit bintang tipe-A biru. Kredit: Steven Giacalone, UC Berkeley

Di tata surya kita, kita memiliki dua jenis planet. Kecil, hangat, dunia berbatu mengisi wilayah dalam, sedangkan wilayah luar memiliki gas raksasa dingin. Secara intuitif ini sangat masuk akal. Ketika tata surya terbentuk, cahaya dan panas Matahari pasti telah mendorong sebagian besar gas ke sistem luar, meninggalkan debu dan batu yang lebih berat untuk membentuk dunia dalam. Raksasa hanya bisa tumbuh di luar tata surya yang dingin dan gelap. Tapi kita sekarang tahu tata surya kita lebih merupakan pengecualian daripada aturan. Banyak sistem bintang memiliki planet gas besar yang mengorbit dekat dengan bintangnya. Jupiter panas dan Neptunus panas ini tidak seperti apa pun di tata surya kita, dan para astronom sangat ingin memahami seperti apa mereka.

Salah satu cara untuk mempelajari planet gas hangat adalah dengan melihat distribusi exoplanet yang diketahui. Saat ini, planet yang mengorbit dekat lebih mudah dideteksi daripada yang lebih jauh, jadi kami memiliki banyak contoh planet gas yang mengorbit bintangnya dengan dekat. Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh penelitian baru-baru ini, ada pola yang menarik dalam hal dunia seukuran Neptunus.

blank
Beberapa dunia berukuran Neptunus ditemukan dekat dengan bintang tipe-A. Kredit: Steven Giacalone, menggunakan data NASA

Neptunus hangat yang mengorbit dekat dapat ditemukan di sekitar beberapa bintang, termasuk bintang tipe A, yang memancarkan sinar ultraviolet dan sinar-x yang kuat. Tetapi dunia ini tidak memiliki orbit yang lebih pendek dari sekitar 3 hari. Sebaliknya, kita mengetahui beberapa Jupiter panas dengan periode orbit yang sangat pendek. Jadi mengapa begitu?

Untuk menjawab pertanyaan itu, tim melihat bagaimana sinar ultraviolet dapat berinteraksi dengan atmosfer tebal planet gas. Bintang tipe-A memiliki masa hidup yang cukup singkat, hanya sekitar satu miliar tahun. Dari model mereka, tim menemukan bahwa dunia gas hangat yang lebih masif dari sekitar 8 Bumi dapat mempertahankan atmosfernya selama masa hidup bintang tipe-A, itulah sebabnya kami mengamati Neptunus hangat dan Jupiter hangat. Tetapi tim juga menemukan bahwa planet “panas” dengan periode orbit kurang dari beberapa hari akan kehilangan atmosfernya jika massanya kurang dari sekitar 14 Bumi. Jadi, sementara dunia seperti Jupiter yang lebih besar memiliki gravitasi yang cukup untuk mempertahankan atmosfernya, dunia seperti Neptunus yang lebih kecil tidak. Ini akan menjelaskan “gurun Neptunus yang panas,” dan mengapa kita tidak melihat banyak Neptunus yang mengorbit dekat di sekitar bintang panas.

Jika model tim benar, akan ada banyak dunia berbatu yang mengorbit bintang tipe-A. Inti Neptunus yang dilucuti ini tidak dapat dideteksi oleh teleskop saat ini tetapi dapat dilihat oleh teleskop generasi mendatang. Tim juga ingin menemukan lebih banyak Neptunus panas, sehingga mereka dapat lebih memahami apakah dunia ini terbentuk dekat dengan bintang mereka, atau apakah orbitnya bergeser ke dalam seiring waktu.

Sumber :

[1] https://www.universetoday.com/157147/hot-stars-blast-away-at-gas-giants-until-only-their-rocky-cores-remain/; diakses pada 17 Agustus 2022.

[2] Giacalone, Stephen, et al. “HD 56414 b: A Warm Neptune Transiting an A-type Star.” The Astrophysical Journal Letters 935.1 (2022): L10.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 0 / 5. Banyaknya vote: 0

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Artikel Terkait:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *