Implan Otak Pertama untuk Mengobati OCD dan Epilepsi Terbukti “Membuat Perubahan Hidup” Bagi Pasien

Dalam pengujian terbaru di Amerika Serikat, seorang wanita berusia 34 tahun menjadi subjek pertama yang menerima implan otak baru yang mengobati dua kondisi sekaligus: epilepsi dan gangguan obsesif kompulsif (OCD). Implan ini, yang disebut sebagai sistem neurostimulasi responsif (RNS), berukuran sekitar satu inci dan pada awalnya ditujukan untuk mengatasi epilepsi.

blank

Dalam pengujian terbaru di Amerika Serikat, seorang wanita berusia 34 tahun menjadi subjek pertama yang menerima implan otak baru yang mengobati dua kondisi sekaligus: epilepsi dan gangguan obsesif kompulsif (OCD). Implan ini, yang disebut sebagai sistem neurostimulasi responsif (RNS), berukuran sekitar satu inci dan pada awalnya ditujukan untuk mengatasi epilepsi. Proses ini melibatkan pemasangan chip kecil yang dapat mengeluarkan sinyal ke otak untuk mengganggu pola aktivitas yang terkait dengan serangan epilepsi.

Awalnya, implan ini direncanakan untuk mengatasi epilepsi Pearson, namun, dia memiliki gagasan untuk memanfaatkan implan ini juga untuk mengurangi gejala OCD-nya. Dokter bedah saraf Pearson, Ahmed Raslan, menerima saran tersebut dan mengambil langkah serius untuk memprogram implan ini agar dapat merespons sinyal-sinyal otak terkait OCD.

Proses pengaturan implan melibatkan pencatatan pola aktivitas otak Pearson saat terpapar pemicu OCD-nya, seperti makanan laut. Melalui pemrograman yang cermat, implan ini kemudian diprogram untuk mengenali dan mengganggu pola-pola tersebut, selain sinyal-sinyal epilepsi yang juga diidentifikasi.

Salah satu hal yang menarik dari implan ini adalah kemampuannya untuk secara independen mengatasi kedua kondisi sekaligus, yang mana umumnya memerlukan perangkat yang terpisah. Misalnya, implan untuk OCD biasanya berbeda dengan yang untuk epilepsi, namun implan Pearson dapat memproses kedua jenis sinyal ini secara terpisah.

blank
(A) Setelah operasi, dilakukan pencocokan antara hasil tomografi komputer (CT) pascaoperasi dan pencitraan resonansi magnetik (MRI) praoperasi untuk menemukan di mana elektroda rDBS ditempatkan: satu elektroda berada di belakang bagian kanan VeP, dan yang lainnya di depan bagian bawah kanan NAc. Ini adalah upaya pengobatan yang tidak biasa untuk OCD pada pasien dengan epilepsi sebagian. Ada juga elektroda lain yang ditujukan ke lobus temporal kanan, namun tidak digambarkan di sini.
(B) Di atas: kami melihat jejak iEEG antara NAc dan VeP. Di bawah: kami memperhatikan pola perubahan jangka pendek dalam aktivitas otak, dan titik-titik tertinggi menunjukkan saat stimulasi responsif akan aktif.
(C) Kami melihat hubungan antara pola aktivitas otak jangka pendek dengan frekuensi gelombang otak yang rendah. Ini membantu kami mengidentifikasi kapan stimulasi responsif diperlukan.
(D) Kami mengukur seberapa baik stimulasi otak dapat mendeteksi kejang dengan mengubah pengaturan ambang.
(E) Kami melihat berapa kali perubahan aktivitas otak melebihi ambang tertentu selama tes ambulatori. Dalam kondisi obsesif, kami melihat lonjakan aktivitas yang lebih tinggi.
(F) Kami membandingkan aktivitas otak pada saat lonjakan yang signifikan dengan saat tidak signifikan, baik pada pasien dengan OCD maupun pada kontrol. Pada kondisi obsesif, lonjakan aktivitas yang signifikan cenderung lebih tinggi pada frekuensi gelombang otak yang rendah.

Meskipun perlu waktu sekitar delapan bulan bagi Pearson untuk melihat perubahan yang signifikan setelah pemasangan implan ini, pada akhirnya, hasilnya sangat menggembirakan. Dia melaporkan bahwa gejala OCD-nya telah berkurang secara dramatis. Sebelumnya, ia menghabiskan berjam-jam setiap hari untuk melakukan kompulsi seperti mencuci tangan berlebihan atau memeriksa pintu dan jendela. Namun, sejak menggunakan implan ini, waktu yang dia habiskan untuk hal-hal tersebut telah berkurang drastis.

Melalui pelacakan perkembangannya, para peneliti menemukan bahwa Pearson sekarang mampu melakukan hal-hal yang sebelumnya dianggapnya tidak mungkin, seperti duduk bersama orang yang sedang makan makanan laut tanpa merasa terganggu, atau meninggalkan rumah tanpa harus melakukan pemeriksaan yang berlebihan seperti sebelumnya. Ini adalah kemajuan yang luar biasa bagi Pearson, yang sebelumnya merasa bahwa OCD-nya sangat mengendalikan hidupnya.

Dengan adanya implan ini, Pearson merasa bahwa kualitas hidupnya telah meningkat secara signifikan. Sebelumnya, dia merasa bahwa OCD-nya lebih mengganggu daripada epilepsi yang dideritanya, namun sekarang, dia dapat lebih hadir dalam kehidupan sehari-harinya tanpa terlalu khawatir tentang kompulsi-kompulsi yang menghantuinya. Inovasi ini menunjukkan potensi besar dalam bidang pengobatan neurologis, dan hasilnya telah dipublikasikan dalam jurnal Neuron.

Referensi :

[1] https://www.iflscience.com/first-ever-brain-implant-to-treat-ocd-and-epilepsy-proves-life-changing-for-patient-72788 diakses pada 25 Februari 2024

[2] Young-Hoon Nho, Camarin E. Rolle, Uros Topalovic, Rajat S. Shivacharan, Tricia N. Cunningham, Sonja Hiller, Daniel Batista, Austin Feng, Flint M. Espil, Ian H. Kratter, Mahendra T. Bhati, Marissa Kellogg, Ahmed M. Raslan, Nolan R. Williams, John Garnett, Bijan Pesaran, Desmond J. Oathes, Nanthia Suthana, Daniel A.N. Barbosa, Casey H. Halpern. Responsive deep brain stimulation guided by ventral striatal electrophysiology of obsession durably ameliorates compulsion. Neuron, 2024; 112(1) DOI 10.1016/j.neuron.2023.09.034

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *