Lompat ke konten

Peneliti Ingin Menggunakan Matahari Sebagai Teleskop Raksasa untuk Mencari Alien

  • oleh
Print Friendly, PDF & Email

Sebuah tugas epik.

blank
Sebuah proyek yang didanai NASA bertujuan untuk menggunakan Matahari sebagai lensa raksasa untuk mengintip jauh ke kosmos - dan mencari biosignatures luar angkasa.
Proyek tersebut, yang dipimpin oleh Slava Turyshev di Jet Propulsion Laboratory NASA, menerima dana $ 2 juta dari Institute for Advanced Concepts badan antariksa pada tahun 2020, sebuah inisiatif yang telah mendukung banyak proyek Moonshot aneh lainnya selama bertahun-tahun.
Dalam makalah baru-baru ini yang belum di-peer reviewed yang ditemukan oleh Universe Today, Turyshev bekerja sama dengan Aerospace Corporation, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di California yang mengoperasikan penelitian yang didanai pemerintah federal, untuk mengeksplorasi kelayakan gagasan tersebut.
Inilah yang mereka usulkan: misi tersebut akan melibatkan beberapa satelit kecil yang berkumpul sendiri di titik lensa gravitasi matahari, Solar Gravitational Lens (SGL), sebuah perjalanan epik yang bisa memakan waktu hingga 25 tahun.
SGL menandai tempat di mana satelit yang dirakit, Matahari, dan target planet ekstrasurya yang jauh akan membentuk garis lurus. Medan gravitasi Matahari kemudian akan sangat memperbesar cahaya dari planet ekstrasurya saat melewatinya, memungkinkan satelit untuk mengintip jauh melampaui apa yang telah dimungkinkan sejauh ini.
Titik itu juga kebetulan berada sekitar 1.000 kali jarak dari Bumi ke Matahari, yang merupakan beberapa kali jarak total yang ditempuh wahana Voyager 1 NASA selama 44 tahun perjalanannya, seperti yang ditunjukkan oleh Universe Today.
Untuk menempuh jarak, misi akan memanfaatkan layar surya, yang baru mulai diuji oleh para ilmuwan.
Dalam istilah sederhana, layar surya mengambil keuntungan dari sejumlah kecil tekanan radiasi yang diberikan oleh sinar matahari pada "layar" besar atau cermin, untuk perlahan-lahan berakselerasi ke kecepatan tinggi.
Eksperimen awal telah menunjukkan harapan, tetapi teknologinya belum pernah diuji dalam jarak yang jauh.
Jika misi seperti itu pernah menjadi kenyataan - sebuah astronomi jika pada saat ini - kita berpotensi mengintip ke dalam sistem bintang yang berbeda sama sekali tanpa harus pergi ke sana sendiri, Turyshev dan rekan-rekannya berdebat dalam makalah mereka.
Dan itu adalah prospek menggiurkan yang menurut para peneliti sepadan dengan waktu dan usaha.
"Ini adalah satu-satunya cara kami, di masa mendatang, untuk mempelajari detail tentang planet kembaran surya seperti dunia asal kita," tim menyimpulkan.

[Sumber]

[1] https://futurism.com/researchers-sun-giant-telescope-aliens; diakses 17 Agustus 2022.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 0 / 5. Banyaknya vote: 0

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Cari artikel lain: Baca artikel lain:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.