Lompat ke konten

Penemuan Genetik Baru Akhirnya Dapat Menjelaskan Kebotakan

  • oleh
Ilustrasi Orang Tua
Print Friendly, PDF & Email

Tanpa dua gen ini, tikus kehilangan rambutnya dalam sebulan.

Sebuah tim peneliti telah membuat penemuan menakjubkan yang dapat mendefinisikan kembali bagaimana kita memahami penuaan, The New York Times melaporkan - dan bahkan mungkin mencegah kebotakan pada manusia.
Dengan mempelajari rambut hewan yang menua, tim dapat mengidentifikasi dua gen yang terlibat dalam penuaan rambut, yang berpotensi menjadi dasar untuk perawatan anti-rambut rontok baru pada pasien manusia.
Sampai sekarang, para ilmuwan percaya bahwa karena proses yang disebut kelelahan sel punca, sel punca di tonjolan folikel rambut yang tumbuh mati seiring waktu, menyebabkan rambut pertama kali memutih dan akhirnya mati begitu sel punca mati.
Tetapi dengan mengamati setiap helai rambut tumbuh dan menua pada tikus, sebuah tim yang dipimpin oleh profesor Rui Yi, profesor patologi dari Universitas Northwestern menemukan bahwa teori itu bisa saja salah.
Alih-alih mati, sel induk benar-benar keluar dari lubang kecil di folikel rambut, mengubah bentuknya untuk melakukannya. Dengan kata lain, sel induk menyerah dan lari.
"Jika saya tidak melihatnya sendiri, saya tidak akan percaya," kata Yi kepada The New York Times. "Ini hampir gila dalam pikiranku."
Yi dan timnya memeriksa proses genetik yang menentukan aktivitas ini, mengidentifikasi dua gen yang disebut FOXC1 dan NFATC1, yang bertanggung jawab untuk menjebak sel induk di tonjolan folikel, yang kurang aktif di sel folikel rambut yang lebih tua.
Untuk membuktikan teori mereka, tim menumbuhkan tikus tanpa salah satu dari dua gen tersebut. Setelah hanya empat sampai lima bulan, mereka mulai kehilangan rambut mereka. Setelah 16 bulan, kira-kira ketika tikus setengah baya, mereka kehilangan sebagian besar rambut mereka kecuali jumbai bulu abu-abu.
Para peneliti sekarang menguji apakah mereka benar-benar dapat menyelamatkan sel induk yang keluar dari folikel tikus yang menua – dan jika mereka bisa, itu berpotensi mengubah segalanya bagi manusia yang kehilangan rambut mereka.

Sumber :

[1] https://futurism.com/neoscope/genetic-discovery-balding; diakses pada 17 Agustus 2022.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 0 / 5. Banyaknya vote: 0

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Cari artikel lain: Baca artikel lain:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.