Lompat ke konten

Para astronom Mendaftar 88 Galaksi Jauh yang Ingin Mereka Lihat Dengan JWST. Beberapa Berumur Kurang Dari 200 Juta Tahun.

  • oleh
Print Friendly, PDF & Email
blank
Gugus galaksi SMACS 0723 seperti yang terlihat oleh NIRCam di JWST. Sifat lensa gravitasinya membantu para astronom mengidentifikasi 88 galaksi jauh di bidang pandang ini untuk studi lebih lanjut. Atas perkenan NASA, ESA, CSA, STScI

Jauh di masa awal alam semesta, galaksi pertama lahir. Para astronom ingin tahu lebih banyak tentang mereka. Mereka sangat tertarik untuk mengetahui secara pasti kapan galaksi-galaksi jauh ini terbentuk dan seperti apa bintang-bintangnya. Sekarang JWST adalah observatorium yang berfungsi, para astronom bersemangat untuk menggunakan datanya untuk menjelajahi zaman awal tersebut. Mereka sangat ingin melihat objek yang paling jauh, dan—seperti yang terlihat mungkin—melakukan rejiggering dari garis waktu kosmik setelah Big Bang.

13 Juli 2022, adalah hari yang penting. Ini menandai gambar pertama yang dirilis dari teleskop, satu set yang disebut Early Release Observations. Banyak yang menyebutnya sebagai hari pertama di era baru astronomi. Mereka tidak salah, bahkan jika itu terdengar muluk-muluk. Sejak itu, para astronom telah menggali gambar dan data untuk mempelajari lebih lanjut tentang Semesta.

JWST akan menjawab banyak pertanyaan yang diajukan para astronom tentang zaman paling awal Semesta. Secara khusus, mereka ingin tahu lebih banyak tentang galaksi jauh yang ada “di luar sana.” Berkat sensitivitas inframerahnya, teleskop ini akan melihat melampaui apa yang diungkapkan Teleskop Luar Angkasa Hubble yang sangat produktif tentang alam semesta awal. Dan, sekelompok astronom di AS, Israel, dan China mengusulkan untuk menggunakan data JWST untuk mencari galaksi awal. Mereka ingin melihat objek yang ada pada pergeseran merah di luar z~11. Saat itulah Alam Semesta yang baru lahir berusia sekitar 420 juta tahun.

Menggunakan NIRCAM untuk mempelajari 88 Galaksi Jauh hingga z~20

Instrumen pilihan mereka di JWST adalah Near-infrared Camera (NIRCam) dan gambar objek yang sangat jauh yang dihasilkannya. Seharusnya dapat memperluas pandangan kita ke waktu yang hanya puluhan juta tahun setelah Big Bang. Saat itulah galaksi pertama (jika ada) mulai terbentuk. Mereka akan terlihat seperti saat Epoch of Reionization dimulai. Itu adalah periode setelah Cosmic Dark Ages ketika cahaya dapat melakukan perjalanan dengan bebas melalui alam semesta yang masih bayi.

Tentu saja, NIRCam tidak bisa melakukan observasi ini sendirian. Ia mendapat bantuan kosmik. Secara khusus, teleskop mengandalkan lensa gravitasi untuk menangkap gambar galaksi sedini mungkin. Target itu adalah kluster galaksi terdekat SMACS 0723-73, dan itu adalah bagian dari program Early Release Observations yang sedang berlangsung di JWST. Cluster ini sangat besar. Berkat pengaruh gravitasi dari massanya yang tinggi, ia diakui sebagai “kaca pembesar” kosmik yang bagus. Ini adalah lensa gravitasi yang memperkuat pandangan galaksi jauh yang mengisi alam semesta jauh. Untungnya, bidang pandang NIRCam cukup besar sehingga mampu mempelajari gugus dan bidang yang mengapit yang tidak didorong oleh lensa gravitasi. Sangat sensitif sehingga bidang mengapit juga melihat jauh melampaui apa yang bisa dilakukan HST.

Membuat Daftar Galaksi dan Memeriksanya Dua Kali

Tim internasional telah mencari bidang calon galaksi, menggunakan data ERO dari SMACS
0723-73 pengamatan. Mereka telah mengidentifikasi 88 kandidat galaksi pada jarak yang sangat jauh (pergeseran merah z>11). Mereka berharap ada yang bisa berbohong sejauh z~20. Itu bisa menjadi waktu kurang dari 100 juta tahun setelah Big Bang. Jika galaksi-galaksi ini dipastikan terletak pada zaman awal waktu kosmik, itu akan luar biasa. Ini berarti bahwa garis waktu Alam Semesta setelah Big Bang mungkin harus diubah. Untuk satu hal, itu berarti bahwa awal Epoch of Reionization akan jauh lebih awal dari yang kita harapkan.

Saat ini, para astronom berpikir itu dimulai sekitar 370.000 tahun setelah Big Bang. Sebelum itu, Alam Semesta berada dalam keadaan panas dan padat, diisi dengan sup gas terionisasi. Akhirnya, itu cukup dingin untuk proton dan neutron untuk bergabung dan membentuk atom netral. Dan, saat itulah cahaya dari galaksi-galaksi paling awal dan bintang-bintangnya akhirnya dapat bergerak bebas melintasi Alam Semesta yang mengembang.

Namun, jika, seperti yang diharapkan, galaksi pertama dapat dilihat hanya beberapa puluh juta tahun setelah Big Bang, maka mungkin Cosmic Dark Ages tidak berlangsung selama yang diperkirakan semua orang. NIRCam dan pengamatan spektroskopi dari galaksi-galaksi awal itu pada akhirnya akan mengkonfirmasi usia mereka, yang akan membantu lebih menyempurnakan garis waktu Alam Semesta awal.

Informasi lebih lanjut :

[1] https://arxiv.org/pdf/2207.11558.pdf

Sumber :

[1] https://www.universetoday.com/157082/astronomers-list-88-distant-galaxies-they-want-to-look-at-with-jwst-some-are-less-than-200-million-years-old/; diakses pada 18 Agustus 2022.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 0 / 5. Banyaknya vote: 0

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Cari artikel lain: Baca artikel lain:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.