Lompat ke konten

Dengan udara Mars, Kotoran, dan Sinar Matahari, Dimungkinkan Membuat Logam di Mars

  • oleh
Batuan Mars 'Rochette' memiliki dua lubang hasil pengeboran Perseverance
Print Friendly, PDF & Email
blank
Konsep infrastruktur dasar di Mars. Habitat awal akan dibawa ke Mars, tetapi infrastruktur permanen dapat dibuat menggunakan bahan-bahan lokal. Kredit: NASA

Ketika manusia pertama mencapai Mars, mereka mungkin akan hidup di habitat yang sudah ada sebelumnya atau di habitat yang dibuat dari pendarat mereka. Namun, pada akhirnya, jika orang akan menetap di Mars dalam jumlah besar, mereka harus mandiri. Sekelompok peneliti di Swinburne University di Melbourne, Australia sedang mencari cara untuk mewujudkannya. Tujuan mereka adalah pemanfaatan sumber daya in-situ di planet ini untuk solusi membangun bahan yang dibutuhkan untuk kota-kota Mars. Mereka telah mengajukan proposal untuk memproduksi logam untuk digunakan di Mars, hanya menggunakan apa yang tersedia di planet Mars. Penelitian tersebut adalah studi terperinci pertama yang berfokus pada produksi logam di “dunia” lain. Hal ini memiliki implikasi lebih lanjut untuk koloni di Bulan juga.

Mengapa membuat logam, terutama besi, di Mars ketika ada banyak di Bumi? Ini masalah ekonomi dan aksesibilitas. Peluncuran luar angkasa dari Bumi mahal. Biayanya bisa berkisar dari beberapa ribu dolar per kilogram muatan hingga hampir $60.000 per kilogram untuk mengeluarkan barang-barang dari sumur gravitasi Bumi. Jika muatannya berisi orang dan material yang menuju Mars, itu bisa menghabiskan banyak uang dengan sangat cepat. Tentu, misi awal akan berisi semua yang dibutuhkan orang untuk hidup di Planet Merah. Mereka akan mengangkut makanan, pasokan oksigen, dan sebagainya. Namun, untuk koloni jangka panjang dan basis sains, cukup jelas bahwa pemanfaatan sumber daya in-situ adalah sebuah masa depan. Lebih murah, dan dalam jangka panjang, lebih berkelanjutan. Dan, Mars memang memiliki sumber daya untuk digunakan penghuni masa depan.

Pikirkan tentang masa depan. Sebuah koloni di Mars membutuhkan rumah, laboratorium, dan peralatan untuk menciptakan oksigen dan memanen air, menanam makanan, dan membuat bahan bakar. Sementara beberapa plastik dapat berguna sebagai bagian dari campuran, sebagian besar dari apa yang dibutuhkan pemukim adalah logam. Dan, membawa logam dari Bumi tidak akan selalu memungkinkan. Penambangan asteroid juga tidak mungkin memberikan jawaban permanen. Setidaknya tidak dalam jangka pendek. Jadi, menjadi “lokal” adalah solusi terbaik.

Pemanfaatan Sumber Daya In-situ di Mars

Di Australia, profesor Swinburne Akbar Rhamdhani dan timnya mulai mencari cara untuk memproduksi logam di Mars dan baru-baru ini menerbitkan makalah tentang ide-ide mereka. Pada dasarnya, tanpa mengasumsikan adanya endapan logam di Planet Merah, mereka mengembangkan proses yang akan mengambil udara olahan dari atmosfer Mars, kotoran dari permukaan, dan sinar matahari yang terkonsentrasi, dan menemukan metode untuk membuat besi metalik. Energi matahari menyediakan sumber panas untuk operasi “peleburan” ini, sementara gas CO yang didinginkan menyediakan karbon. CO sendiri adalah produk sampingan dari produksi oksigen di atmosfer Mars. Kita sudah tahu bahwa oksigen dapat diproduksi di Mars melalui cara-cara buatan. Eksperimen Pemanfaatan Sumber Daya In-situ Mars Oxygen, Mars Oxygen In-situ Resource Utilization Experiment (MOXIE) rover Mars Perseverance telah melakukannya. Ini adalah prototipe peralatan penghasil oksigen yang dibutuhkan manusia di planet ini.

blank
Unit MOXIE sedang ditempatkan ke dalam bajak Perseverance. Atas izin NASA/JPL.

Mengingat sumber daya tersebut dan hasil dari MOXIE, tim Rhamdani datang dengan proses ekstraksi logam yang digabungkan dengan pabrik penghasil oksigen berdasarkan desain MOXIE. Seluruh perakitan akan menghasilkan oksigen dan paduan besi. Itu kemudian dapat dibentuk menjadi logam yang dibutuhkan untuk infrastruktur koloni Mars.



Rhamdhani menunjukkan banyak kegunaan teknologi yang dihasilkan untuk penghuni Mars di masa depan. “Kami ingin mengembangkan proses ekstraksi logam di Mars yang benar-benar memanfaatkan sumber daya in-situ—tanpa membawa reaktan dari Bumi—untuk mendukung misi dan pengembangan manusia lebih lanjut di Mars,” katanya. “Jika Anda ingin membangun sesuatu yang besar di Mars tanpa harus membayar untuk meluncurkan semuanya dari Bumi (pikirkan satelit besar, koloni mars, depot pengisian bahan bakar, dan banyak lagi), ini bisa menjadi proses yang sangat berharga.”

Dari Teori ke Realita

Langkah selanjutnya untuk tim adalah kerja sama dengan Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization (CSIRO), yang merupakan Badan Sains Nasional Australia. Mereka akan mengembangkan teknologi lebih lanjut, yang bisa sangat berguna di luar Mars. Menurut Swinburne Director of the Space Technology Institute, Alan Duffy, penelitian ini merupakan bagian dari dukungan CSIRO yang lebih besar untuk misi ke Bulan, serta ke Mars. “Mereka akan membutuhkan penggunaan sumber daya Bulan dan Mars untuk membuatnya layak,” katanya. “Kami menggunakan keahlian Swinburne dan kemitraan industri dalam ekstraksi dan pemrosesan sumber daya untuk membantu membuat visi NASA tentang astronot berjalan di Planet Merah menjadi sedikit lebih mudah. Pekerjaan ini adalah salah satu langkah kecil untuk pemrosesan logam, yang dapat membuat lompatan besar bagi umat manusia untuk membangun dunia luar.”

Informasi lebih lanjut :

Researchers aim to turn Martian air, dirt and sunlight into iron

Metals extraction on Mars through carbothermic reduction

Sumber :

[1] https://www.universetoday.com/157081/with-martian-air-dirt-and-sunshine-it-should-be-possible-to-make-iron-on-mars/; diakses pada 18 Agustus 2022

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 5 / 5. Banyaknya vote: 1

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Artikel Terkait:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *