Lompat ke konten

Roket Raksasa NASA Mendapat Tanggal Peluncuran Sementara 29 Agustus 2022

Print Friendly, PDF & Email

NASA telah mengumumkan tanggal peluncuran tentatif untuk roket raksasanya, Space Launch System (SLS), dalam penerbangan perdananya ke luar angkasa. Sementara pekerjaan masih harus diselesaikan untuk memastikan peluncurannya, tanggal tentatif saat ini adalah 29 Agustus, 2 September, dan 5 September. Sementara NASA menekankan ini bukan tanggal yang ditentukan, pengumuman itu tetap menempatkan SLS lebih dekat dari sebelumnya ke penerbangan.

Peluncuran perdana roket paling kuat yang pernah dibuat terjadi setelah bertahun-tahun anggaran meningkat dan tertunda. Pendanaan untuk SLS sekitar $1,5 miliar pada tahun 2011 tetapi telah meningkat hampir setiap tahun hingga mencapai $2,5 miliar pada tahun 2021. Ini terjadi setelah Kongres mengamanatkan “kemampuan operasional…tidak lebih dari 31 Desember 2016” SLS, tetapi telah menghadapi penundaan yang tak terhitung sejak saat itu karena untuk audit dan manajemen yang buruk.

blank
Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA berada di atas landasan peluncurannya di Kennedy Space Center. (Sumber: NASA/Kim Shiflett)

Meskipun demikian, SLS telah membuktikan ketahanannya berkali-kali, dan mulai saat ini dengan bangga berdiri di atas landasan peluncurannya di Kennedy Space Center saat pemeriksaan terakhir dilakukan untuk penerbangan perdananya ke luar angkasa. Saat SLS menunggu takdirnya, pikiran pertama yang muncul di benak SLS Associate Program Manager, Dr. Sharon Cobb, saat melihat SLS di landasan peluncuran adalah kerja tim.

“Roket di landasan mewakili perjalanan yang dilakukan bukan oleh satu orang tetapi oleh tim orang-orang brilian yang bekerja sama,” kata Dr. Cobb. “Ketika SLS meluncur ke landasan peluncuran, itu mewakili pekerjaan orang dan perusahaan dari seluruh negeri ini, dan pekerjaan ini menjadi satu sebagai roket paling kuat yang pernah dibuat. Ini mewakili kecerdikan dan dedikasi manusia dan merupakan sesuatu yang kita semua bisa banggakan.”

Tujuan SLS adalah untuk mengembalikan astronot yang merupakan bagian dari program Artemis NASA ke permukaan Bulan untuk pertama kalinya sejak Apollo 17 pada tahun 1972, untuk memasukkan wanita dan orang kulit berwarna pertama yang menginjakkan kaki di tetangga selestial terdekat kita. Tetapi melihat SLS berubah dari sebuah konsep menjadi benar-benar duduk di landasan peluncuran merupakan perjalanan yang cukup melelahkan.

“NASA memiliki proses yang sangat spesifik dari sebuah roket mulai dari desain hingga pengembangan, pengujian, dan persiapan untuk terbang,” jelas Dr. Cobb. “Proses ini membantu memastikan bahwa semua komponen dan sistem roket memenuhi persyaratan mereka dan berkomunikasi dengan baik dengan sistem peluncuran. Ini sangat penting ketika roket akan membawa orang. Hal pertama yang kami lakukan adalah menentukan kemampuan apa yang dibutuhkan roket untuk memungkinkan eksplorasi luar angkasa bagi manusia. Sekelompok ahli NASA terbaik dari seluruh agensi melihat ribuan konsep dan memilih arsitektur dasar untuk SLS. Kemudian roket melewati serangkaian tinjauan desain terperinci, dan setelah desain itu disetujui, komponen roket dibangun, diintegrasikan, dan diuji.

Sementara SLS memiliki durasi misi yang direncanakan hampir satu setengah bulan, jumlah hari yang tepat per misi akan tergantung pada tanggal peluncuran :

29 Agustus
Jendela peluncuran dua jam mulai pukul 08:33 ET.
Durasi Misi: 42 hari.
Orion Splashdown: 10 Oktober.

2 September
Jendela peluncuran dua jam mulai pukul 12:48 ET.
Durasi Misi: 39 hari.
Orion Splashdown: 11 Oktober.

5 September
Jendela peluncuran 90 menit mulai pukul 17:12 ET.
Durasi Misi: 42 hari.
Orion Splashdown: 17 Oktober.

Jika tanggal ini terbukti tidak sesuai, jendela peluncuran berikutnya akan dibuka pada akhir September. Karena SLS akan terbang ke Bulan, semua tanggal peluncuran ditentukan berdasarkan posisi Bulan relatif terhadap Bumi. Ini memastikan SLS dapat berhasil mengorbit Bulan sementara juga memungkinkan penerangan oleh Matahari pada kapsul Orion sepanjang misi.

Peluncuran SLS tidak diragukan lagi akan mengantarkan era baru eksplorasi manusia ke Bulan dan akhirnya Mars, dengan Dr. Cobb mencatat bahwa SLS adalah “benar-benar investasi luar biasa yang memungkinkan eksplorasi antariksa manusia ke luar angkasa.”

“Roket Sistem Peluncuran Luar Angkasa memberi kita kemampuan unik untuk mengirim manusia dan kargo besar ke banyak tujuan luar angkasa,” kata Dr. Cobb. “Misi Artemis ke Bulan adalah langkah pertama dan akan menjadi pertama kalinya banyak anggota generasi Artemis melihat orang-orang di permukaan bulan. SLS memberi NASA dan dunia kemampuan itu untuk mengirim manusia ke Bulan di mana kita bisa tinggal lebih lama daripada yang kita lakukan selama misi Apollo. Kita perlu memahami bagaimana manusia akan hidup dan bekerja di benda angkasa yang tidak bergantung pada sumber daya Bumi yang mudah diakses. Kita perlu melakukan itu untuk mempersiapkan misi manusia ke Mars.”

Untuk saat ini, SLS dengan sabar—dan dengan bangga—menunggu penerbangan perdananya, dan NASA tidak diragukan lagi akan terus meluncurkannya lebih cepat.

As always, keep doing science & keep looking up!

Sumber :

[1] https://www.universetoday.com/157021/nasas-space-launch-system-gets-tentative-launch-date-of-august-29th/; diakses 17 Agustus 2022.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 0 / 5. Banyaknya vote: 0

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Cari artikel lain: Baca artikel lain:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.