Pemulihan Otak yang Signifikan Setelah Menjauhi Alkohol

Studi sebelumnya menunjukkan adanya potensi pemulihan pada beberapa wilayah otak saat menjauhi alkohol. Namun, sejauh mana dan pola pemulihan masih belum jelas. Keterbatasan pengetahuan ini mendorong ilmuwan untuk melakukan penelitian terkini guna memahami kapasitas luar biasa otak dalam menyembuhkan diri saat menjauhi alkohol.

blank

Penyalahgunaan alkohol merupakan keprihatinan yang luas secara global, dan dampak buruknya terhadap kesehatan sudah terdokumentasi dengan baik. Konsumsi alkohol jangka panjang dapat menyebabkan gangguan kognitif dan perubahan struktural pada otak. Studi sebelumnya menunjukkan adanya potensi pemulihan pada beberapa wilayah otak saat menjauhi alkohol. Namun, sejauh mana dan pola pemulihan masih belum jelas. Keterbatasan pengetahuan ini mendorong ilmuwan untuk melakukan penelitian terkini guna memahami kapasitas luar biasa otak dalam menyembuhkan diri saat menjauhi alkohol.


Berita Baik Bagi Mereka yang Sedang Memulihkan Diri dari Alkohol

Sebuah studi ilmiah terkini telah mengungkapkan berita yang menggembirakan bagi individu yang sedang memulihkan diri dari penyalahgunaan alkohol. Para peneliti menemukan bahwa otak mereka yang menjauhi alkohol selama sekitar 7,3 bulan menunjukkan peningkatan signifikan dalam struktur otak, menunjukkan potensi pemulihan yang luar biasa. Temuan baru ini yang dipublikasikan dalam jurnal Alcohol, memberikan harapan bagi individu dengan gangguan penggunaan alkohol dan menyoroti kebutuhan untuk menjaga jarak dari alkohol secara berkelanjutan.

Proses Penelitian

Untuk menyelidiki efek menjauhi alkohol, para peneliti menggunakan Magnetic Resonance Imaging (MRI) untuk menganalisis otak individu yang mencari pengobatan untuk gangguan penggunaan alkohol. Selama 7.3 bulan menjauhi alkohol, para peneliti secara cermat memeriksa perubahan ketebalan korteks. Ketebalan korteks mengacu pada ketebalan lapisan luar otak, yang memainkan peran penting dalam berbagai fungsi kognitif.

blank
Mesin MRI – honestdocs.id

Sebanyak 88 peserta berpartisipasi dalam studi ini. Tim peneliti dengan cermat memilih berdasarkan kriteria tertentu, termasuk diagnosis dependensi alkohol saat ini, konsumsi alkohol yang konsisten selama periode yang signifikan, dan berbagai kriteria pengecualian terkait kondisi kesehatan lainnya. Selain itu, tim peneliti juga memasukkan 45 individu tanpa riwayat penyalahgunaan alkohol sebagai kelompok perbandingan.

Hasil yang paling menggembirakan adalah terjadinya pemulihan linier yang signifikan pada ketebalan korteks di sebagian besar wilayah otak yang diteliti. Dari 34 wilayah yang dianalisis, tercatat peningkatan pada 26 wilayah selama periode 7.3 bulan menjauhi alkohol. Ini menunjukkan bahwa otak memiliki kemampuan untuk memperbaiki dan meregenerasi strukturnya ketika alkohol tidak lagi menjadi faktor.

Peserta yang mengonsumsi lebih banyak alkohol dalam setahun sebelum studi menunjukkan pemulihan yang lebih rendah pada beberapa wilayah tertentu, termasuk pars orbitalis, pars triangularis, dan korteks supramarginal. Hal ini menunjukkan bahwa jumlah dan durasi konsumsi alkohol dapat mempengaruhi kecepatan pemulihan.

Selain itu, “kondisi aterogenik,” yang merupakan istilah kolektif untuk faktor risiko kardiovaskular tertentu, menyebabkan individu mengalami pemulihan yang lebih rendah pada wilayah-wilayah tertentu, seperti anterior frontal, inferior parietal, dan wilayah temporal lateral/mesial yang terpengaruh secara khusus. Kondisi-kondisi ini dikenal dapat memengaruhi kesehatan pembuluh darah, dan keberadaannya tampaknya menghambat proses penyembuhan otak selama menjauhi alkohol.

Meskipun temuan ini memberikan harapan dan wawasan tentang pemulihan otak selama menjauhi alkohol, seperti semua penelitian, studi ini memiliki beberapa keterbatasan. Ukuran sampel studi relatif kecil, yang dapat mempengaruhi generalisabilitas hasil.

Apa Kata Peneliti?

blank
Timothy C. Durazzo – stanford.edu

“Ada informasi yang sangat terbatas dalam bidang gangguan penggunaan alkohol mengenai bagaimana struktur otak manusia pulih selama menjauhi alkohol dalam jangka waktu yang lebih lama setelah pengobatan,” kata penulis studi Timothy C. Durazzo, seorang neuropsikolog klinis di VA Palo Alto Health Care System dan profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Stanford University School of Medicine. “Studi kami adalah yang pertama kali menunjukkan pemulihan signifikan pada ketebalan korteks di berbagai wilayah pada mereka yang mencari pengobatan untuk gangguan penggunaan alkohol selama sekitar 6-7 bulan setelah menjalani pengobatan.”

“Ketebalan korteks memiliki karakter genetik dan fenotipik yang berbeda dari ukuran struktural lainnya, seperti volume dan luas permukaan; oleh karena itu, menilai perubahan ketebalan korteks dengan menjauhi alkohol dalam jangka waktu yang lama memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana struktur otak manusia pulih dengan kesobriannya,” jelas Durazzo.

“Penghindaran alkohol yang berkelanjutan setelah pengobatan untuk gangguan penggunaan alkohol berhubungan dengan pemulihan substansial jaringan saraf dan non-saraf yang berkontribusi pada ketebalan korteks manusia,” kata Durazzo kepada PsyPost.

“Mereka dengan kondisi yang mendukung aterosklerosis, penumpukan plak di sistem arteri (seperti tekanan darah tinggi, lipid darah tinggi, diabetes, dan merokok), tidak menunjukkan peningkatan yang sebanyak kelompok tanpa kondisi pendorong aterosklerosis; oleh karena itu, sangat penting untuk efektif mengobati dan mengelola kondisi-kondisi tersebut,” kata Durazzo. “Ukuran sampel pada penilaian follow-up 6-7 bulan ini bersifat sederhana,” kata Durazzo. “Hubungan antara perbaikan ketebalan korteks, kondisi dan gejala psikiatri, serta fungsi kognitif dan ukuran kualitas hidup perlu diperiksa.”

Kesimpulan

Studi ini menggunakan (MRI) untuk menganalisis otak individu selama 7.3 bulan menjauhi alkohol dan menemukan pemulihan signifikan pada ketebalan korteks, lapisan luar otak yang berperan penting dalam fungsi kognitif.

Hasilnya menunjukkan bahwa dari 34 wilayah otak yang dianalisis, 26 wilayah mengalami pemulihan selama periode tersebut. Meskipun temuan ini memberikan harapan terhadap kemampuan otak untuk memperbaiki strukturnya, penelitian ini juga menunjukkan bahwa konsumsi alkohol dalam jumlah besar dan faktor risiko kardiovaskular tertentu dapat mempengaruhi tingkat pemulihan.

Before After Lepas dari Alkohol
Before After Lepas dari Alkohol – boredpanda.com

Penelitian ini memberikan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana otak manusia pulih selama masa menjauhi alkohol, namun, seperti pada banyak penelitian, memiliki keterbatasan, terutama dalam hal ukuran sampel yang relatif kecil. Para peneliti, termasuk Timothy C. Durazzo, menekankan pentingnya penghindaran alkohol yang berkelanjutan setelah pengobatan sebagai faktor kunci dalam pemulihan substansial jaringan saraf dan non-saraf pada korteks manusia.

Referensi:

Durazzo, T. C., Stephens, L. H., & Meyerhoff, D. J. (2023). Regional cortical thickness recovery with extended abstinence after treatment in those with alcohol use disorderAlcohol.

1 komentar untuk “Pemulihan Otak yang Signifikan Setelah Menjauhi Alkohol”

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *