Sejarah Tata Surya: Bagaimana Bumi Terbentuk?

Bagaimana Bumi — rumah kita dan tempat kehidupan seperti yang kita kenal berevolusi — bisa diciptakan? Dalam beberapa tungku api […]

blank
blank
Bumi dilihat dari kabin pesawat ruang angkasa Apollo 11. Kredit: NASA
Bagaimana Bumi — rumah kita dan tempat kehidupan seperti yang kita kenal berevolusi — bisa diciptakan? Dalam beberapa tungku api di atas gunung yang besar? Pada beberapa bengkel ilahi dengan palu para dewa yang membentuknya dari eter murni? Bagaimana kalau dari lautan luas yang dikenal sebagai Chaos, di mana sesuatu diciptakan dari ketiadaan dan kemudian diisi dengan semua makhluk hidup?
Jika salah satu dari kisah itu terdengar familier, itu adalah beberapa legenda kuno yang telah diturunkan selama bertahun-tahun yang mencoba menggambarkan bagaimana dunia kita terbentuk. Dan yang cukup menarik, beberapa kisah penciptaan kuno ini mengandung unsur fakta ilmiah.
Ketika sampai pada bagaimana Bumi terbentuk, kekuatan yang hanya bisa digambarkan sebagai berapi-api, kacau, dan memang seperti dewa, terlibat. Namun, dalam beberapa abad terakhir, penelitian dan penyempurnaan yang dilakukan dalam apa yang sekarang dikenal sebagai Ilmu Bumi telah memungkinkan para ilmuwan untuk mengumpulkan pemahaman yang lebih empiris dan ilmiah tentang bagaimana dunia kita terbentuk.
blank
Konsepsi seniman tentang tata surya dalam formasi. Kredit: NASA/FUSE/Lynette Cook

Hipotesis Nebula

Berdasarkan model dominan pembentukan Tata Surya, para ilmuwan menegaskan bahwa beberapa miliar tahun yang lalu, Tata Surya kita hanyalah awan partikel debu dingin yang berputar-putar melalui ruang kosong. Awan gas dan debu ini terganggu, mungkin oleh ledakan bintang terdekat (supernova), dan awan gas dan debu mulai runtuh saat gravitasi menyatukan semuanya, membentuk nebula surya — piringan besar yang berputar.
Saat berputar, piringan itu terpisah menjadi cincin dan gerakan yang ganas membuat partikel menjadi putih panas. Pusat piringan bertambah menjadi Matahari, dan partikel-partikel di cincin luar berubah menjadi bola-bola gas dan cair-cair besar yang berapi-api yang mendingin dan mengembun menjadi bentuk padat. Sekitar 4,5 miliar tahun yang lalu, mereka mulai berubah menjadi planet yang kita kenal sekarang sebagai Bumi, Mars, Venus, Merkurius, dan planet luar.

Hadean Eon

Era pertama di mana Bumi ada adalah apa yang dikenal sebagai Hadean Eon. Nama ini berasal dari kata Yunani “Hades” (dunia bawah), yang mengacu pada kondisi planet pada saat itu. Ini terdiri dari permukaan bumi berada di bawah pemboman terus menerus oleh meteorit dan vulkanisme intens, yang diyakini telah parah karena aliran panas yang besar dan gradien panas bumi yang berasal dari era ini.
Pelepasan gas dan aktivitas vulkanik menghasilkan atmosfer purba, dan ada bukti bahwa air cair ada saat ini, terlepas dari kondisi di permukaan. Uap air yang mengembun, ditambah dengan es yang dikirim oleh komet, terakumulasi di atmosfer dan mendinginkan bagian luar planet yang cair untuk membentuk kerak padat dan menghasilkan lautan.

Pembentukan Bulan

Juga selama Eon ini – kira-kira 4,48 miliar tahun yang lalu (atau 70–110 juta tahun setelah dimulainya Tata Surya) – satu-satunya satelit Bumi, Bulan, terbentuk. Teori paling umum, yang dikenal sebagai Hipotesis Dampak Raksasa, mengusulkan bahwa Bulan berasal setelah benda seukuran Mars (kadang-kadang bernama Theia) menghantam proto-Bumi dengan pukulan sekilas.
blank
Diyakini bahwa 4,4 miliar tahun yang lalu, sebuah benda angkasa (Theia) menabrak Bumi dan menghasilkan Bulan. Kredit Gambar: NASA/JPL-Caltech.
Tabrakan itu cukup untuk menguapkan beberapa lapisan luar Bumi dan melelehkan kedua benda, dan sebagian material mantel terlempar ke orbit di sekitar Bumi. Ejecta di orbit di sekitar Bumi mengembun, dan di bawah pengaruh gravitasinya sendiri, menjadi benda yang lebih bulat: Bulan.

Archean Eon

Hadean Eon berakhir kira-kira 3,8 miliar tahun yang lalu dengan permulaan zaman Archean. Sama seperti Hadean, eon ini mengambil namanya dari kata Yunani kuno, yang dalam hal ini berarti "awal" atau "asal." Ini mengacu pada fakta bahwa selama periode inilah Bumi telah mendingin secara signifikan dan bentuk kehidupan mulai berevolusi.
Sebagian besar bentuk kehidupan saat ini tidak dapat bertahan hidup di atmosfer Archean, yang kekurangan oksigen dan lapisan ozon. Namun demikian, secara luas dipahami bahwa selama waktu inilah sebagian besar kehidupan purba mulai terbentuk, meskipun beberapa ilmuwan berpendapat bahwa banyak bentuk kehidupan mungkin telah terjadi lebih cepat pada akhir Hadean.
Pada awal Eon ini, mantelnya jauh lebih panas daripada sekarang, mungkin setinggi 1600 °C (2900 °F). Akibatnya, planet ini jauh lebih aktif secara geologis, proses seperti konveksi dan lempeng tektonik terjadi lebih cepat, dan zona subduksi lebih umum. Namun demikian, keberadaan batuan sedimen hingga periode ini menunjukkan kelimpahan sungai dan lautan.
blank
Pangea super-benua selama periode Permian (300 – 250 juta tahun yang lalu). Kredit: Geologi NAU/Ron Blakey
Potongan kerak benua pertama yang lebih besar juga berasal dari akhir Hadean/awal Achean Eons. Apa yang tersisa dari benua kecil pertama ini disebut kraton, dan potongan-potongan kerak ini membentuk inti di mana benua-benua saat ini tumbuh. Ketika permukaan terus-menerus membentuk kembali dirinya sendiri selama kalpa-kalpa berikutnya, benua-benua terbentuk dan pecah.

Benua Berbentuk

Benua bermigrasi melintasi permukaan, kadang-kadang bergabung untuk membentuk super-benua. Kira-kira 750 juta tahun yang lalu, super-benua yang paling awal dikenal yang disebut Rodinia mulai pecah, kemudian bergabung kembali 600 – 540 juta tahun yang lalu untuk membentuk Pannotia, lalu akhirnya Pangaea. Superbenua terbaru ini pecah 180 juta tahun yang lalu, akhirnya menetapkan konfigurasi yang kita kenal sekarang. (Lihat grafik dari Geology.com di sini)
Sejak saat itu, hanya sebuah kesalahan kecil pada skala waktu geologis, semua peristiwa yang kita anggap sebagai “sejarah baru-baru ini” terjadi. Dinosaurus memerintah dan kemudian mati, mamalia mencapai kekuasaan, hominid mulai perlahan berevolusi menjadi spesies yang kita kenal sebagai homo sapiens, dan peradaban muncul. Dan semuanya dimulai dengan banyak debu, api, dan beberapa dampak serius. Dari sini, Matahari, Bulan, Bumi, dan kehidupan seperti yang kita tahu semuanya diciptakan.
Kami telah menulis banyak artikel tentang Bumi untuk Alam Semesta Hari Ini. Berikut artikel tentang suhu Bumi, dan berikut beberapa fakta tentang planet Bumi.
Jika Anda ingin info lebih lanjut tentang Bumi, lihat Panduan Eksplorasi Tata Surya NASA di Bumi. Dan inilah tautan ke Observatorium Bumi NASA.

Sumber :

[1] https://www.universetoday.com/76509/how-was-the-earth-formed/, diakses pada 17 Agustus 2022.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *