Mengenal Asam Urat dan Pengobatannya

Asam urat atau dikenal dengan istilah Arthritis Gout Akut merupakan salah satu penyakit yang terjadi akibat asupan makanan yang tinggi purin, penyakit ini diderita kebanyakan pada usia lansia. Gejala utama adalah rasa sakit pada pergelangan kaki, kebas dan pembengkakan, kemerahan dan panas saat disentuh.

blank

Asam urat atau dikenal dengan istilah Arthritis Gout Akut merupakan salah satu penyakit yang terjadi akibat asupan makanan yang tinggi purin, penyakit ini diderita kebanyakan pada usia lansia. Gejala utama adalah rasa sakit pada pergelangan kaki, kebas dan pembengkakan, kemerahan dan panas saat disentuh.

Asam urat melibatkan respons inflamasi terhadap pengendapan kristal monosodium urat (MSU) pada jaringan artikular dan nonartikular. Gangguan metabolik yang mendasari adalah peningkatan asam urat serum (hiperurisemia), yang didefinisikan sebagai serum yang jenuh dengan monosodium urat dan mulai melebihi batas kelarutan (>6,8 mg/dL [404 µmol/L]).

Asam urat adalah produk akhir dari degradasi purin. Peningkatan kumpulan urat pada penderita asam urat mungkin disebabkan oleh kelebihan produksi atau kekurangan ekskresi. Purin berasal dari purin makanan, konversi asam nukleat jaringan menjadi nukleotida purin, dan sintesis basa purin secara de novo.

Produksi asam urat yang berlebihan mungkin disebabkan oleh kelainan pada sistem enzim itu mengatur metabolisme purin (misalnya, peningkatan aktivitas sintetase fosforibosil pirofosfat [PRPP] atau defisiensi hipoksantin-guanin fosforibosil transferase [HGPRT]).

Asam urat juga bisa diproduksi secara berlebihan karena peningkatan pemecahan asam nukleat jaringan, seperti pada kelainan mieloproliferatif dan limfoproliferatif. Obat sitotoksik dapat menyebabkan kelebihan produksi asam urat karena lisis dan kerusakan materi seluler.

Purin dari makanan tidak signifikan dalam menyebabkan hiperurisemia tanpa gangguan tertentu. Asam urat yang diproduksi setiap hari diekskresikan melalui urin. Sisanya dihilangkan melalui saluran pencernaan (GI) setelah didegradasi oleh bakteri kolon.

Penurunan ekskresi urin ke konsentrasi di bawah laju produksi menyebabkan hiperurisemia dan peningkatan kumpulan natrium urat. Obat-obatan yang menurunkan bersihan asam urat ginjal termasuk diuretik, asam nikotinat, salisilat (<2 g/hari), etanol, pirazinamid, levodopa, etambutol, siklosporin, dan obat sitotoksik.

Deposisi kristal urat dalam cairan sinovial menyebabkan peradangan, vasodilatasi, peningkatan permeabilitas pembuluh darah, aktivasi komplemen, dan aktivitas kemotaktik leukosit polimorfonuklear.

Fagositosis kristal urat oleh leukosit mengakibatkan lisis sel secara cepat dan keluarnya enzim proteolitik ke dalam sitoplasma. Yang berikutnya reaksi inflamasi menyebabkan nyeri sendi yang hebat, eritema, rasa hangat, dan bengkak.

Nefrolitiasis asam urat terjadi pada 10% pasien gout. Faktor predisposisi termasuk ekskresi asam urat yang berlebihan, urin asam (pH <6), dan urin yang sangat pekat.

Pada nefropati asam urat akut, cedera ginjal akut terjadi karena penyumbatan aliran urin akibat pengendapan kristal asam urat dalam jumlah besar di saluran pengumpul dan ureter. Nefropati urat kronis disebabkan oleh pengendapan kristal urat dalam jangka panjang di parenkim ginjal.

Tophi (endapan urat) jarang terjadi dan merupakan komplikasi lanjut dari hiperurisemia. Lokasi yang paling umum adalah pangkal jari, bursa olekranon, bagian ulnaris lengan bawah, tendon Achilles, lutut, pergelangan tangan, dan tangan pada pasien yang terbangun dengan rasa sakit yang luar biasa.

Sendi yang terkena tampak eritematosa, hangat, dan bengkak. Demam dan leukositosis sering terjadi. Serangan yang tidak diobati berlangsung 3 hingga 14 hari sebelum sembuh secara spontan.

Serangan akut dapat terjadi tanpa provokasi atau dipicu oleh stres, trauma, konsumsi alkohol, infeksi, pembedahan, penurunan asam urat serum secara cepat dengan obat penurun asam urat, dan konsumsi obat yang diketahui meningkatkan konsentrasi asam urat serum.

Biasanya dalam proses diagnosis terkadang memerlukan aspirasi cairan sinovial dari sendi yang terkena dan identifikasi kristal intraseluler MSU monohidrat dalam leukosit cairan sinovial. Jika aspirasi sendi tidak dapat dilakukan, diagnosis dugaan didasarkan pada adanya tanda dan gejala yang khas serta respons terhadap pengobatan.

Proses pengobatan sangat perlu dilakukan dengan tujuan untuk menghentikan serangan akut, mencegah serangan berulang, dan mencegah komplikasi yang berhubungan dengan pengendapan kristal urat kronis dalam jaringan.

Proses pengobatan dapat dilakukan dengan berbagai cara salah satunya adalah non terapi (non medis) yaitu dengan melakukan pengaturan pada jenis asupan makanan dan minuman yang masuk juga dapat meningkatkan suplemen pada tubuh.

Kebanyakan pasien berhasil diobati dengan obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), kortikosteroid, atau colchicine. Pengobatan harus dimulai sesegera mungkin setelah timbulnya serangan.

NSAID mempunyai khasiat yang sangat baik dan toksisitas minimal dengan penggunaan jangka pendek. Indometh acin, naproxen, dan sulindac telah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk mengatasi asam urat, namun obat lain mungkin efektif.

Mulai terapi dalam waktu 24 jam setelah serangan dimulai dan lanjutkan hingga resolusi sempurna (biasanya 5-8 hari). Pengurangan dosis dapat dipertimbangkan setelah resolusi, terutama jika penyakit penyerta seperti gangguan fungsi hati atau ginjal membuat terapi jangka panjang tidak diinginkan.

Efek samping yang paling umum terjadi pada saluran pencernaan (gastritis, perdarahan, dan perforasi), ginjal (nekrosis papiler ginjal, penurunan laju filtrasi glomerulus), sistem kardiovaskular (peningkatan tekanan darah, retensi natrium dan cairan), dan saraf pusat. sistem (gangguan fungsi kognitif, sakit kepala, dan pusing).

Inhibitor siklooksigenase-2 selektif (misalnya celecoxib) dapat menjadi pilihan bagi pasien yang tidak dapat menggunakan NSAID nonselektif, namun risiko kardiovaskular harus dipertimbangkan.

Kemudian Kemanjuran kortikosteroid setara dengan NSAID dapat digunakan secara sistemik atau dengan injeksi intra-artikular (IA). Dengan terapi sistemik, terdapat risiko hipotetis. untuk serangan rebound setelah penghentian steroid; oleh karena itu, pengurangan bertahap sering kali dilakukan.

Artikel ini menjadi pengantar untuk memahami secara ringkas dan cepat terkait asam urat, so stay tune yah. nantikan tulisan selanjutnya yah!

Referensi

Ema, P. Y. (2018). Hubungan antara obesitas, konsumsi tinggi purin, dan pengobatan terhadap kadar asam urat dengan penggunaan allopurinol pada pasien hiperurisemia. Jurnal Farmasi Klinik Indonesia, 1-9.

Irawan, F. R., & Cahyanto, T. (2024). Pemanfaatan Daun Sendok (Plantago Major L.) Untuk Pengobatan Asam Urat Masyarakat Jalan Tirtasari 1 Kelurahan Margasari Kecamatan Buahbatu. Usada Nusantara: Jurnal Kesehatan Tradisional2(1), 143-150.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *