Karena Kekeringan yang Ekstrim, Danau Powell Hampir Tidak Seperti Danau Lagi

Dua reservoir terbesar di Amerika Serikat sekarang berada pada level terendah sejak pertama kali dibuat. Setelah beberapa dekade kekeringan – […]

blank
blank
Gambar Copernicus Sentinel-2 ini memungkinkan kita melihat Danau Powell lebih luas dan permukaan airnya yang semakin berkurang di tengah krisis iklim. Berisi data Copernicus Sentinel yang dimodifikasi (2022), diproses oleh ESA.

Dua reservoir terbesar di Amerika Serikat sekarang berada pada level terendah sejak pertama kali dibuat. Setelah beberapa dekade kekeringan – dengan dua tahun terakhir diklasifikasikan sebagai kekeringan hebat di Barat Daya AS – baik Danau Powell dan Danau Mead menyusut. Citra satelit baru-baru ini menunjukkan betapa dramatisnya perubahan tersebut, karena krisis iklim yang sedang berlangsung.

Universe today pernah menulis tentang Danau Mead musim gugur yang lalu, dan sekarang gambar-gambar baru Danau Powell menunjukkan efek merugikan dari kekeringan. Danau ini sekarang memiliki sedikit kemiripan dengan danau.

Baik Danau Mead maupun Danau Powell berada di Sungai Colorado. Danau Mead dibuat pada tahun 1935 dan Danau Powell pada tahun 1963. Keduanya menyediakan air bagi sekitar 40 juta orang. Danau Powell juga mengairi lebih dari 2,2 juta hektar lahan dan memiliki kapasitas untuk menghasilkan lebih dari 4.200 megawatt listrik tenaga air.

Bendungan Glen Canyon menahan air Sungai Colorado, membentuk Danau Powell yang besar, yang melintasi perbatasan tenggara Utah dan timur laut Arizona. Hebatnya, setelah bendungan dibangun, butuh 17 tahun bagi danau untuk mengisi ngarai ke tanda air setinggi 1.130 meter (3.700 kaki) di atas permukaan laut), menjadi danau buatan manusia terbesar kedua di AS, setelah Danau Mead.

Namun pada pertengahan Maret 2022, ketinggian Danau ini turun menjadi hanya 1.074 meter (3.520 kaki) di atas permukaan laut – terendah sejak danau tersebut terisi pada tahun 1980. Danau tersebut sekarang hanya menampung kurang dari 30% kapasitasnya. Penurunan drastis ketinggian air ini ditunjukkan di bawah ini dalam gambar berwarna alami yang diambil oleh misi Copernicus Sentinel-2 ESA.

blank
Perubahan luas permukaan Danau Powell: Kredit: ESA.

Area yang digambarkan di atas menunjukkan perubahan luas permukaan reservoir di dekat Bullfrog Marina, sekitar 90 km utara dari Bendungan Glen Canyon, antara Maret 2018 dan Maret 2022. Kondisi kering dan turunnya ketinggian air jelas terlihat pada gambar yang diambil pada 18 Maret 2022, dibandingkan dengan garis pantai 2018 yang digariskan pada gambar dengan warna kuning.

Penurunan tingkat air terjadi karena suhu yang lebih panas dan tingkat air yang turun membuat sejumlah kecil air mengalir melalui Sungai Colorado. Arus masuk puncak ke Danau Powell terjadi pada pertengahan hingga akhir musim semi, saat salju musim dingin di Pegunungan Rocky mencair.

Untuk mengimbangi tingkat air yang rendah, manajer federal telah mulai melepaskan air dari reservoir hulu untuk membantu menjaga Danau Powell agar tidak turun di bawah ambang batas yang mengancam peralatan pembangkit listrik tenaga air di bendungan.

blank
Versi interaktif dari grafik ini tersedia di sini. Kredit: ESA

Grafik garis ini menunjukkan penurunan drastis tingkat air rata-rata pada bulan Maret sejak tahun 2000, ketika Danau Powell berada pada ketinggian sekitar 1.120 meter (3.670 kaki). Ketinggian saat ini hanya beberapa meter dari apa yang dianggap sebagai ‘kolam tenaga minimum’ – tingkat di mana Bendungan Glen Canyon mampu menghasilkan tenaga hidroelektrik. Jika Danau Powell turun lebih banyak lagi, itu bisa segera mencapai ‘kolam kematian’ di mana air kemungkinan akan gagal mengalir melalui bendungan dan ke Danau Mead di dekatnya.

Para peramal memperkirakan kondisi ini kemungkinan akan berlanjut di lebih dari setengah benua Amerika Serikat setidaknya hingga Juni, membebani pasokan air dan meningkatkan risiko kebakaran hutan. Menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) pandangan terbaru untuk AS, hampir 60% benua AS mengalami kekeringan.

Keterangan gambar utama: Gambar Copernicus Sentinel-2 ini memungkinkan kita melihat Danau Powell secara lebih luas dan permukaan airnya yang semakin berkurang di tengah krisis iklim. Berisi data Copernicus Sentinel yang dimodifikasi (2022), diproses oleh ESA.

Sumber : ESANASA Earth Observatory, Universe Today diakses pada 8 September 2022.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *