Transportasi Luar Angkasa Bertenaga Plastik? Emang Bisa?

  • oleh
Roket New Shepard milik Blue Origin
Print Friendly, PDF & Email
Pulsar Fusion, sebuah startup Inggris, yang memiliki aspirasi tinggi mengenai perjalanan ruang angkasa berkelanjutan, telah menguji coba mesin roket hibrida yang sebagian bahan bakarnya menggunakan limbah plastik. Mesin roket hibrida Pulsar Fusion merupakan bagian dari perjalanan ambisius yang juga melibatkan pengembangan teknologi fusi nuklir untuk propulsi berkecepatan tinggi, yang dapat memangkas waktu perjalanan ke Mars.

Mesin roket "hijau" menggunakan bahan bakar hibrida yang dibuat dari High Density Polyethylene (HDPE) dan oksidator Nitrous Oxide, yang dimasukkan ke dalam ruang bakar di bawah tekanan yang diatur melalui katup kontrol. HDPE digunakan dalam berbagai produk plastik, seperti botol, pipa, dan talenan, memungkinkan banyak peluang untuk mendapatkan dan mendaur ulang bahan utama bahan bakar roket ini.

Gagasan memasukkan sampah plastik daur ulang ke dalam bahan bakar roket hibrida adalah sesuatu yang sebenarnya telah dieksplorasi sebelumnya. Virgin Galactic mengemukakan gagasan itu pada tahun 2014 melalui penggunaan roket yang ditenagai oleh bahan bakar plastik termoset, meskipun ini dengan cepat ditinggalkan setelah uji terbang yang gagal. 
Perusahaan Skotlandia Skyrora adalah perusahaan lain yang mengerjakan teknologi semacam itu, setelah berhasil menguji bahan bakar Ecosene-nya yang terbuat dari limbah plastik yang dikonversi.

Di pangkalan militer Kementerian Pertahanan Inggris di Salisbury, Pulsar Fusion menyelesaikan tes statis pertama dari mesin roket hibridanya. Menurut perusahaan, ini menghasilkan jenis berlian kejut supersonik yang akan Anda lihat dalam knalpot roket bersuhu tinggi, laju aliran massa tinggi, dan menghasilkan gumpalan api yang dramatis. Ia berencana untuk menindaklanjuti ini dengan demonstrasi untuk klien potensial secepatnya. 
“Kami senang dengan uji pembakaran roket Inggris di COTEC. Ini adalah momen yang sangat penting dan kami bangga roket ini dibuat di Inggris," kata CEO Pulsar Fusion, Richard Dinan. "Melakukan uji coba roket Inggris di tanah Inggris adalah hal baru. Pulsar adalah salah satu dari sedikit perusahaan di seluruh dunia yang telah membangun dan menguji teknologi ini. Kami memiliki tim ilmuwan yang fantastis dengan banyak pengalaman untuk berterima kasih atas tonggak sejarah ini."
Perusahaan mengatakan bahwa aplikasi potensial untuk mesin roket "hijau" termasuk meluncurkan manusia dan satelit ke luar angkasa, tetapi visinya untuk eksplorasi ruang angkasa tidak berakhir di sana, tetapi dengan rencana untuk mengembangkan mesin propulsi berkecepatan tinggi berdasarkan fusi nuklir dan meluncurkannya dekade ini. Ide di balik teknologi ini adalah untuk menciptakan kembali proses yang terjadi di dalam Matahari, di mana gaya gravitasi bergabung dengan panas dan tekanan ekstrem untuk menghancurkan inti satu sama lain untuk melepaskan sejumlah besar energi. Para ilmuwan telah mengejar ini selama beberapa dekade melalui reaktor eksperimental dan meskipun beberapa kemajuan menarik sedang dibuat, teknologinya masih bertahun-tahun lagi untuk menyediakan sumber energi yang layak. Ini membuat tujuan Pulsar Fusion di luar angkasa tampak sangat ambisius. 

Pulsar Fusion telah bekerja dengan teknologi fusi nuklirnya selama sembilan tahun dan bertujuan untuk menggunakan elektromagnetik yang kuat untuk mengarahkan energi yang dilepaskan melalui reaksi fusi ke dalam bentuk propulsi. Ini tidak hanya akan meniadakan kebutuhan pesawat ruang angkasa untuk membawa pasokan bahan bakar berat, tetapi juga akan memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan dengan kecepatan luar biasa−cukup cepat untuk mencapai Mars dari Bumi dalam waktu setengah dari waktu pesawat ruang angkasa saat ini, menurut Pulsar Fusion.

Perlu dicatat bahwa tantangan yang melekat dalam menciptakan kembali fusi nuklir di Bumi telah mengganggu para ilmuwan selama beberapa dekade, jadi menggabungkan teknologi yang belum ada ke dalam sistem propulsi untuk pesawat ruang angkasa generasi berikutnya akan menjadi tugas yang sulit. Pulsar Fusion tidak malu dengan aspirasinya, namun, bertujuan untuk mendemonstrasikan mesin propulsi fusi nuklir untuk pengujian kebakaran statis pada tahun 2025, dan kemudian meluncurkan dan mengujinya di orbit pada tahun 2027.

Kalian dapat melihat cuplikan uji roket terbaru Pulsar Fusion pada video berikut:
Sumber :
[1] https://futurism.com/startup-tests-rocket-powered-waste-plastic, diakses 28 November 2021.
[2] https://newatlas.com/space/nuclear-pulsar-fusion-test-green-hybrid-rocket/, diakses 28 November 2021

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 0 / 5. Banyaknya vote: 0

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Baca juga:
Artikel Berhubungan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *