Ingin Hidup Lebih Lama? Tidur yang Baik Adalah Solusinya

Penelitian terbaru yang dipresentasikan pada American College of Cardiology’s Annual Scientific Session bersama dengan World Congress of Cardiology menunjukkan bahwa […]

Ilustrasi Kehidupan Tua yang Bahagia

Penelitian terbaru yang dipresentasikan pada American College of Cardiology’s Annual Scientific Session bersama dengan World Congress of Cardiology menunjukkan bahwa mendapatkan tidur yang cukup dan berkualitas tinggi dapat memberikan dampak positif pada kesehatan jantung, kesejahteraan umum, dan masa hidup. Studi ini mengungkapkan bahwa orang muda dengan kebiasaan tidur yang baik memiliki kemungkinan kematian dini yang lebih rendah, dengan pola tidur yang buruk menyebabkan sekitar 8% kematian akibat segala sebab.

.

Memiliki kebiasaan tidur yang baik dapat memiliki manfaat jangka panjang

6 Posisi Tidur yang Tidak Baik untuk Kesehatan Tubuh

Tidur yang Baik memiliki dampak positif

Kebiasaan tidur yang berkualitas dapat berperan dalam mendukung kesehatan jantung dan kesehatan umum kamu, bahkan dapat memengaruhi umur kamu, menurut penelitian baru yang akan dipresentasikan pada American College of Cardiology’s Annual Scientific Session bersama dengan World Congress of Cardiology. Studi tersebut menemukan bahwa orang muda yang memiliki kebiasaan tidur yang lebih baik cenderung kurang berisiko untuk meninggal secara dini. Selain itu, data menunjukkan bahwa sekitar 8% dari kematian akibat apapun dapat dikaitkan dengan pola tidur yang buruk.

“Kami melihat adanya hubungan dosis-respons yang jelas, jadi semakin banyak faktor yang menguntungkan seseorang dalam hal memiliki kualitas tidur yang lebih tinggi, semakin rendah risiko kematian akibat semua penyebab dan penyakit kardiovaskular,” kata Frank Qian, MD, seorang dokter residensi kedokteran internal di Beth Israel Deaconess.

“Temuan kami menekankan bahwa hanya cukup tidur beberapa jam saja tidaklah cukup. Kamu benar-benar harus memiliki tidur yang nyenyak dan tidak mengalami kesulitan untuk tertidur dan tetap tidur,” kata Frank Qian, MD, seorang dokter internal di Beth Israel Deaconess Medical Center, sesama penulis penelitian dan klinisi di bidang kedokteran di Harvard Medical School.

Untuk analisis mereka, Qian dan timnya menyertakan data dari 172.321 orang (rata-rata usia 50 tahun dan 54% wanita) yang berpartisipasi dalam National Health Interview Survey antara 2013 dan 2018. Survei ini dilakukan setiap tahun oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC) dan National Center for Health Statistics untuk membantu mengevaluasi kesehatan populasi AS dan mencakup pertanyaan tentang tidur dan kebiasaan tidur. Qian mengatakan bahwa ini adalah studi pertama yang ia ketahui yang menggunakan populasi yang mewakili nasional untuk melihat bagaimana beberapa perilakunya, dan bukan hanya durasi tidur, dapat mempengaruhi harapan hidup.

Sekitar dua pertiga peserta penelitian melaporkan diri sebagai orang kulit putih, 14,5% orang Hispanik, 12,6% orang hitam, dan 5,5% orang Asia. Karena para peneliti dapat menghubungkan peserta dengan catatan Indeks Kematian Nasional (hingga 31 Desember 2019), mereka dapat memeriksa hubungan antara faktor tidur individu dan gabungan faktor tidur dengan mortalitas yang disebabkan oleh segala sebab dan penyebab tertentu. Peserta diikuti selama median 4,3 tahun selama mana 8.681 individu meninggal. Dari kematian ini, 2.610 kematian (30%) disebabkan oleh penyakit kardiovaskular, 2.052 (24%) disebabkan oleh kanker, dan 4.019 (46%) disebabkan oleh penyebab lain.

Para peneliti mengevaluasi lima faktor kualitas tidur yang berbeda menggunakan skor tidur rendah risiko yang mereka buat berdasarkan jawaban yang dikumpulkan dalam survei. Faktor-faktor tersebut meliputi: 1) durasi tidur ideal selama tujuh hingga delapan jam sehari; 2) kesulitan tidur tidak lebih dari dua kali seminggu; 3) sulit untuk tetap tidur tidak lebih dari dua kali seminggu; 4) tidak menggunakan obat tidur; dan 5) merasa segar setelah bangun tidur setidaknya lima hari seminggu. Setiap faktor diberi skor nol atau satu poin, dengan maksimum lima poin, yang menunjukkan kualitas tidur tertinggi.

“Jika seseorang memiliki semua perilaku tidur yang ideal, mereka lebih cenderung hidup lebih lama,” kata Qian. “Jadi, jika kita dapat meningkatkan tidur secara keseluruhan, dan mengidentifikasi gangguan tidur adalah hal yang sangat penting, kita mungkin dapat mencegah beberapa kematian dini ini.”

Untuk analisis ini, para peneliti mengontrol faktor lain yang mungkin meningkatkan risiko kematian, termasuk status sosial ekonomi yang lebih rendah, merokok, konsumsi alkohol, dan kondisi medis lainnya. Dibandingkan dengan individu yang memiliki nol hingga satu faktor tidur yang menguntungkan, mereka yang memiliki kelima faktor tersebut 30% lebih sedikit kemungkinan untuk meninggal karena alasan apa pun, 21% lebih sedikit kemungkinan untuk meninggal akibat penyakit kardiovaskular, 19% lebih sedikit kemungkinan untuk meninggal akibat kanker, dan 40% lebih sedikit kemungkinan untuk meninggal karena penyebab selain penyakit jantung atau kanker. Qian mengatakan kematian lain ini kemungkinan disebabkan oleh kecelakaan, infeksi, atau penyakit neurodegeneratif, seperti demensia dan penyakit Parkinson, namun penelitian lebih lanjut diperlukan.

.

Harapan hidup 4,7 tahun lebih lama untuk pria dan 2,4 tahun lebih lama untuk wanita

Blog

Ilustrasi Gaya Hidup yang Sehat

“Di antara pria dan wanita yang melaporkan memiliki semua lima ukuran tidur berkualitas (skor lima), harapan hidup adalah 4,7 tahun lebih lama untuk pria dan 2,4 tahun lebih lama untuk wanita dibandingkan dengan mereka yang hanya memiliki satu atau tidak sama sekali dari lima elemen tidur rendah risiko yang menguntungkan. Lebih banyak penelitian diperlukan untuk menentukan mengapa pria dengan semua lima faktor tidur rendah risiko memiliki peningkatan harapan hidup dua kali lipat dibandingkan dengan wanita yang memiliki tidur berkualitas yang sama.”

“Bahkan sejak usia muda, jika seseorang bisa mengembangkan kebiasaan tidur sehat yang cukup, memastikan mereka tidur tanpa terlalu banyak gangguan dan memiliki kebiasaan tidur sehat secara keseluruhan, itu bisa sangat bermanfaat bagi kesehatan jangka panjang mereka secara keseluruhan,” kata Qian, menambahkan bahwa untuk analisis saat ini mereka memperkirakan peningkatan harapan hidup dimulai dari usia 30 tahun, tetapi model ini dapat digunakan untuk memprediksi peningkatan pada usia yang lebih tua juga. “Ini penting bagi orang muda untuk memahami bahwa banyak perilaku kesehatan kumulatif dari waktu ke waktu. Sama seperti kita suka mengatakan, ‘tidak pernah terlambat untuk berolahraga atau berhenti merokok,’ juga tidak pernah terlalu dini. Dan kita harus lebih sering membicarakan dan mengevaluasi tidur.”

Kebiasaan ini dapat dengan mudah ditanyakan selama pertemuan klinis, dan para peneliti berharap pasien dan dokter akan mulai membicarakan tentang tidur sebagai bagian dari penilaian kesehatan keseluruhan dan perencanaan pengelolaan penyakit.

Salah satu keterbatasan dari studi ini adalah kebiasaan tersebut dilaporkan oleh peserta sendiri dan tidak diukur atau diverifikasi secara objektif. Selain itu, tidak ada informasi yang tersedia tentang jenis obat tidur atau obat yang digunakan atau seberapa sering atau lama peserta menggunakannya. Penelitian masa depan diperlukan untuk memahami bagaimana peningkatan harapan hidup ini dapat terus berlanjut seiring bertambahnya usia, serta untuk lebih mengeksplorasi perbedaan jenis kelamin yang diamati.

Studi sebelumnya menunjukkan bahwa tidur yang kurang atau terlalu banyak dapat berdampak negatif pada jantung. Selain itu, telah banyak dilaporkan bahwa sleep apnea, gangguan tidur yang menyebabkan seseorang berhenti bernapas saat tidur, dapat menyebabkan sejumlah kondisi jantung, termasuk tekanan darah tinggi, fibrilasi atrium, dan serangan jantung.

.

Referensi

ScienceDaily, https://www.sciencedaily.com/releases/2023/02/230224135111.htm Diakses pada 9 Maret, 2023.

News24, https://www.news24.com/life/wellness/news/getting-enough-sleep-could-add-years-to-your-life-study-20230303 Diakses pada 9 Maret, 2023.

CBS News, https://www.cbsnews.com/news/sleep-study-live-longer/ Diakses pada 9 Maret, 2023.

.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *