Para Astronom melihat Galaksi “Tak Terlihat” di Fajar Alam Semesta

Para astronom telah melihat dua galaksi "tak terlihat" bersembunyi di dekat fajar alam semesta. Tim astronom menggunakan gelombang radio untuk […]

blank
blank
Kiri: Pandangan cahaya tampak Hubble tentang suatu wilayah ruang angkasa. Kanan: Pandangan ALMA dari area yang sama dalam gelombang radio, mengungkapkan galaksi yang sebelumnya tersembunyi – NASA
Para astronom telah melihat dua galaksi "tak terlihat" bersembunyi di dekat fajar alam semesta. Tim astronom menggunakan gelombang radio untuk mengintip di balik tirai debu yang menghalangi pandangan mereka, dan temuan itu menunjukkan bahwa ada jauh lebih banyak galaksi di alam semesta awal daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Teleskop Luar Angkasa Hubble adalah salah satu mata kosmik kita yang paling kuat yang mampu melihat objek yang berjarak lebih dari 13 miliar tahun cahaya. Dan karena ruang dan waktu sangat terkait, objek yang dilihatnya pada jarak itu terlihat seperti 13 miliar tahun yang lalu, memungkinkan para astronom untuk secara efektif melihat ke masa lalu ke masa kanak-kanak alam semesta.

Namun, Hubble tidak bisa melihat semuanya. Ia mengamati langit sebagian besar dalam panjang gelombang ultraviolet dan cahaya tampak, dengan beberapa kemampuan inframerah-dekat. Teleskop lain, memindai kosmos dalam panjang gelombang lain, dapat mengungkapkan detail baru – dan itulah yang terjadi di sini, ketika para astronom menyelidiki wilayah ruang angkasa yang dipelajari dengan baik menggunakan Atacama Large Millimeter Array (ALMA), yang menangkap gelombang radio.

"Kami sedang melihat sampel galaksi yang sangat jauh, yang sudah kami ketahui keberadaannya dari Teleskop Luar Angkasa Hubble," kata Pascal Oesch, penulis studi tersebut. "Saya tidak berharap untuk berada di sana sama sekali. Karena kedua galaksi tetangga ini dikelilingi oleh debu, sebagian cahaya mereka terhalang, membuat mereka tidak terlihat oleh Hubble."

Dua galaksi yang baru ditemukan itu diberi nama REBELS-12-2 dan REBELS-29-2, dan meskipun cahaya dari mereka telah menempuh perjalanan 13 miliar tahun untuk mencapai kita, galaksi-galaksi itu sebenarnya jauh lebih jauh daripada sekarang. Berkat perluasan alam semesta, galaksi-galaksi itu sekarang berjarak 29 miliar tahun cahaya, menjadikannya salah satu galaksi paling jauh yang diketahui.

Penemuan mereka juga menimbulkan beberapa pertanyaan baru yang menarik tentang alam semesta awal. Tim astronom menghitung bahwa antara 10 dan 20 persen galaksi dari sekitar waktu itu mungkin bersembunyi di balik awan debu, yang berarti model evolusi alam semesta kita bisa menyimpang dengan selisih yang lebar.

"Kami mencoba menyatukan teka-teki besar tentang pembentukan alam semesta dan menjawab pertanyaan paling mendasar: 'Dari mana asalnya?'" kata Oesch. "Galaksi tak kasat mata yang kita temukan di alam semesta awal adalah beberapa blok bangunan pertama dari galaksi dewasa yang kita lihat di sekitar kita di alam semesta hari ini. Jadi di situlah semuanya dimulai"

Dan segera, kita harus memiliki instrumen yang lebih kuat untuk menemukan galaksi tersembunyi ini. Teleskop Luar Angkasa James Webb (jika benar-benar diluncurkan) akan berspesialisasi dalam pencitraan inframerah kosmos, yang sempurna untuk melihat lebih dalam ke luar angkasa daripada sebelumnya. Itu karena perluasan alam semesta merentangkan cahaya dari objek yang lebih jauh menuju ujung spektrum inframerah. Jika semuanya berjalan sesuai rencana, Webb akhirnya akan diluncurkan pada 22 Desember.

Studi baru ini diterbitkan dalam jurnal Nature.

Sumber :
[1] https://newatlas.com/space/invisible-galaxies-alma-hubble, diakses 28 November 2021

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *