Penelitian Terbaru: Mikroplastik Menyebar Luas di Samudera Antartika

Partikel mikroplastik dapat ditemukan di daerah samudera yang paling terpencil di bumi. Di Antartika, tingkat polusi bahkan lebih tinggi dari yang sebelumnya diperkirakan. Ini adalah salah satu temuan dari studi terbaru yang melibatkan peneliti dari University of Basel.

blank

Partikel plastik kecil ditemukan di mana-mana

Partikel mikroplastik dapat ditemukan di daerah samudera yang paling terpencil di bumi. Di Antartika, tingkat polusi bahkan lebih tinggi dari yang sebelumnya diperkirakan. Ini adalah salah satu temuan dari studi terbaru yang melibatkan peneliti dari University of Basel.

Ini bukan studi pertama tentang mikroplastik di Antartika yang dilakukan oleh peneliti dari University of Basel dan Alfred-Wegener Institute (AWI). Namun, analisis data dari ekspedisi pada musim semi 2021 menunjukkan bahwa polusi lingkungan dari partikel plastik kecil ini merupakan masalah yang lebih besar di Laut Weddell yang terpencil daripada yang sebelumnya diketahui.

blank

Studi saat ini fokus pada partikel yang berukuran antara 11 dan 500 mikrometer. Para peneliti mengumpulkannya dengan memompa air ke dalam tangki, menyaringnya, dan kemudian menganalisisnya menggunakan spektroskopi inframerah. Studi sebelumnya di wilayah tersebut sebagian besar mengumpulkan partikel mikroplastik dari laut menggunakan jaring halus dengan ukuran mesh sekitar 300 mikrometer. Partikel yang lebih kecil hanya akan melewati jaring plankton ini.

Hasil studi baru menunjukkan bahwa 98,3 persen partikel plastik yang ada di air berukuran lebih kecil dari 300 mikrometer, yang berarti bahwa mereka tidak dikumpulkan dalam sampel sebelumnya.

Total dari 17 sampel air laut semuanya menunjukkan konsentrasi mikroplastik yang lebih tinggi daripada studi sebelumnya.

Peran apa yang dimainkan oleh arus laut?

Sampel individu tercemar dalam berbagai tingkat. Sampel lepas pantai, yang dikumpulkan di utara lereng benua dan Arus Lereng Antartika, mengandung konsentrasi mikroplastik tertinggi. Alasan untuk ini belum diketahui secara pasti. Mungkin saja es yang cenderung terbentuk di dekat pantai menahan partikel plastik kecil, dan mereka baru dilepaskan kembali ke dalam air saat es mencair. Mungkin juga arus laut memainkan peran.

Yang pasti adalah bahwa arus laut adalah faktor penting dan subjek dari banyak pertanyaan terbuka di bidang ini. Sejauh ini, para peneliti hanya memeriksa sampel air dari permukaan laut, tetapi bukan dari kedalaman yang lebih rendah. Ini terutama disebabkan oleh waktu yang terbatas pada ekspedisi kapal untuk mengambil sampel dan peralatan dengan kapasitas pemompaan yang tidak mencukupi.

Juga masih belum jelas bagaimana mikroplastik mencapai Laut Weddell di tempat pertama dan apakah mereka pernah meninggalkan wilayah tersebut. Arus Sirkumpolar Antartika yang kuat, yang mengalir mengelilingi Samudera Antartika pada garis lintang sekitar 60° selatan, mungkin mencegah keluarnya mereka. Para peneliti juga belum dapat menyatakan secara pasti dari mana asal mikroplastik tersebut. Sumber yang mungkin termasuk lalu lintas kapal regional dari industri pariwisata, perikanan, dan penelitian, serta stasiun penelitian di darat. Namun, mikroplastik juga mungkin mencapai Antartika dari wilayah lain melalui arus laut atau transportasi atmosfer.

Referensi :

[1] https://www.unibas.ch/en/News-Events/News/Uni-Research/Tiny-plastic-particles-are-found-everywhere-.html diakses pada 28 Juni 2024.

[2] Clara Leistenschneider, Fangzhu Wu, Sebastian Primpke, Gunnar Gerdts, Patricia Burkhardt-Holm. Unveiling high concentrations of small microplastics (11–500 μm) in surface water samples from the southern Weddell Sea off AntarcticaScience of The Total Environment, 2024; 172124 DOI: 10.1016/j.scitotenv.2024.172124

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *