Badak Putih Utara PUNAH?? Ini Sejumlah Fakta Menarik dan Teknologi BioRescue-nya

Ditulis oleh Dino Dewantara.

Badak Paling Langka di Dunia

.

Viral soal Badak Putih Utara, Apakah Benar-benar Punah?
Gambar 1. Badak Putih Utara

Sekarang hanya ada dua badak putih utara yang tersisa di dunia. Najin dan Fatu (keduanya betina) hidup dibawah perlindungan terus-menerus dari pemburu liar di Konservasi OI Pejeta Kenya. Sudan (Jantan terakhir yang tersisa) telah mati pada 19 Maret 2018 yang membuat seluruh subspecies punah. Badak putih utara pernah melimpah diseluruh Afrika Tengah tetapi tingkat perburuan ilegal yang mengejutkan untuk culanya telah menyebabkan kepunahannya (hampir pasti) di alam liar..

Badak putih memiliki struktur sosial yang kompleks. Kelompok kadang-kadang 14 badak dapat terbentuk, terutama betina dengan anak sapi. Jantan dewasa mempertahankan wilayah seluas kira-kira satu mil persegi, yang mereka tandai dengan tumpukan kotoran yang dikikis keras. Kisaran rumah untuk betina dewasa bisa lebih dari tujuh kali lebih besar, tergantung pada kualitas habitat dan kepadatan populasi. Betina yang sedang berkembangbiak dicegah meninggalkan wilayah jantan yang dominan, yang ditandai dan dipatroli oleh pemiliknya secara teratur. Pejantan yang bersaing memperebutkan betina dapat terlibat dalam konflik serius, menggunakan tanduk dan ukuran besar mereka untuk menimbulkan luka[1]..

Fakta Badak Putih Utara

  • Badak putih adalah hewan Afrika terbesar ketiga (setelah gaja dan kudanil) dan beratnya antara 1.700-2.400 kg.
  • Badak putih sebenarnya tidak putih, tetapi abu-abu. Kebingunan ini terjadi karena kesalahan tafsir kata ‘wijde’ dalam bahasa belanda (artinya lebar, bukan putih) yang digunakan untuk menggambarkan mulut badak.
  • Mulut lebar adalah adaptasi yang membantu mereka memakan rumput, berbeda dengan mulut runcing badak hitam, yang diadaptasi untuk menjelajah daun, pucuk dan cabang.
  • Tanduk badak digunakan dalam pengobatan tradisional Asia dan untuk menunjukkan status sosial.

Cerita Konservasi

Badak putih utara pernah menyebar di Uganda barat laut, Chad Selatan, Sudan barat daya, bagian timur Republik Afrika Tengah dan Republik Demokratik Kongo (RDK) bagian timur laut. Namun, ketidakstabilan politik di negara-negara ini dan meningkatkannya permintaan cula badak menyebabkan peningkatan perburuan liar.

Konflik bersenjata di Afrika Tengah pada tahun 1970-an dan awal 1980-an memusnahkan sebagian besar badak putih utara yang tersisa kecuali sebagian kecil populasi di Taman Nasional Garamba di RDK. Pada tahun 2008 sebuah survei di Garamba menyimpulkan bahwa badak putih utara telah punah dialam liar. Hanya meninggalkan delapan badak putih utara didua kebun binatang dibelahan dunia yang berada di Republik Ceko dan California.

Pada bulan Desember 2009, dengan dukungan dari Fauna and Flora Internasional (FFI), empat individu terakhir yang berkembang biak (dua jantan dan dua betina) diterbangkan dari kebun binatang ke Konservasi OI Pejeta Kenya dalam upaya terakhir untuk menyelamatkan subspesies dari kepunahan. Diharapkan lingkungan yang lebih alami akan merangsang mereka untuk berkembang biak.

Sayangnya, meskipun sering kawin, tidak ada anak badak yang lahir. Pada tahun 2013, salah satu pejantan tiba-tiba meninggal serangan jantung yang meninggalkan hanya satu pejantan (Sundan) dan dua betina di Konservasi OI Pejeta Kenya. Bahkan sebelum kematiannya yang menyedihkan dan dipublikasikan secara luas pada Maret 2018, usia tua Sudan membuat reproduksi alami tidak lagi menjadi pilihan.

Para ahli badak sekarang sedang menjajaki kemungkinan teknologi reproduksi buatan menggunakan fertilisasi in vitro dan pengganti badak putih selatan sebagai cara untuk melestarikan dan mempertahankan gen badak putih utara di masa depan. Peneliti melakukan proses kesuburan badak di Universitas Oxford untuk membantu memecahkan masalah ini. Mereka menggunakan jaringan ovarium dari badak betina yang sudah mati untuk menumbuhkan banyak telur dan digunakan sebagai pembuahan di laboratorium [2].

BioRescue, Solusi Bantuan Reproduksi Badak Putih Utara

BioRescue menciptakan empat embrio badak putih utara baru
Gambar 2. Proses pengambilan oosit

Untuk mencegah kepunahan badak putih utara, sebuah konsorium ilmuwan dan konservanis internasional bernama BioRescue yang dipimpin oleh Leibniz dari Institute for Zoo and Wildlife Research (IZW), telah memanen sel telur yang belum matang (oosit) dari dua betina dan secara artifisial menginseminasinya menggunakan sperma beku dari jantan yang telah meninggal untuk embrio badak putih utara yang layak sejak 2019. Dalam waktu dekat, embrio akan dipindahkan ke ibu pengganti badak putih selatan untuk mengembangkan keturunan badak putih utara.

Pada tanggal 19 Maret 2021, 19 oosit diambil dari ovarium Fatu menggunakan probe yang dibantu oleh ultrasound, setelah hewan tersebut dibius total. Fatu adalah anak bungsu dari dua badak putih utara, putri Najin dan cucu perempuan Sudan. Prosedur anestesi dan pengambilan sel telur berjalan lancar dan tanpa komplikasi. Setelah mengerami dan mematangkan sel telur dilaboratorium Avantaea di Italia, 14 diantaranya dibuahi dengan sperma yang dicairkan dari mendiang badak putih utara Suni menggunakan prosedur yang disebut Intra-Cytoplasmic Sperm Injection (ICSI). Empat oosit yang telah dibuahi berkembang menjadi embrio hidup yang sekarang disimpan dalam nitrogen cair bersama lima embrio yang telah dibuat pada prosedur sebelumnya. Sekarang ada total sembilan embrio, semuanya berasal dari oosit yang dikumpulkan dari Fatu[3]..

Referensi

[1] Anonim. White Rhino. (Online). https://www.worldwildlife.org/species/white-rhino. (Diakses pada tanggal 1 Juni 2021).
[2] Anonim. Nothern White Rhino. (Online). https://www.fauna-flora.org/species/northern-white-rhino. (Diakses pada tanggal 1 Juni 2021).
[3] IZW. 2021. BioRescue Creates Four New Northern White Rhino Embryous. (Online). https://phys.org/news/2021-04-biorescue-northern-white-rhino-embryos.html. (Diakses pada tanggal 6 Juni 2021).

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 5 / 5. Banyaknya vote: 14

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Baca juga:
Warung Sains Teknologi
Artikel Berhubungan:

1 tanggapan pada “Badak Putih Utara PUNAH?? Ini Sejumlah Fakta Menarik dan Teknologi BioRescue-nya”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *