Membasmi Hoaks dan Misinformasi Tentang “Climate Change” di Berbagai Platform Media Sosial

Ditulis oleh Sarinah Basri K.

Selama beberapa dekade para ilmuwan telah melaporkan data, fakta, dan bukti bahwa emisi CO2 yang disebabkan oleh manusia meningkatkan suhu planet kita. Namun sekelompok kecil individu yang kuat telah berhasil menciptakan keraguan dalam persepsi publik dengan klaim tak berdasar yang mengabaikan bukti ilmiah (1). Ketika tantangan dan    konsekuensi lingkungan dari  perubahan  iklim    terwujud, kebutuhan  akan  masyarakat warga yang melek sains menjadi semakin jelas. Bagaimanapun bukan tugas yang mudah, terutama  mengingat  menjamurnya hoaks (2).

Menjamurnya  hoaks di media sosial  kini  menjadi  masalah yang cukup mendapat  perhatian  publik dan pemerintah. Kesekian kalinya potensi    misinformasi, atau    hoaks ‘, dapat meningkat secara signifikan oleh munculnya platform media sosial yang melibatkan  audiens global (3). Menurut Climate Feedback, sebuah situs di mana para ilmuwan menilai keakuratan artikel dari media menjadi arus utama, kira-kira satu berita besar palsu dibagikan jutaan kali di pers. Namun, sebagian besar berita palsu berasal dari skeptis iklim yang menyebarkan klaim palsu di media sosial. Terkadang mudah diuraikan, tetapi dengan perubahan iklim yang begitu rumit, sulit untuk memotong rentetan informasi yang salah(4).

Paparan hoaks tentang perubahan iklim dapat memengaruhi kepercayaan orang pada perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia dan melemahkan persepsi tentang konsensus ilmiah tentang perubahan iklim (5). Hoaks adalah “kata kunci di masa kita” karena  mengancam  prinsip-prinsip  demokrasi, kepercayaan pada pemerintahan, dan kepercayaan pada jurnalisme. Selain itu, secara  langsung mempengaruhi  cara orang berpikir  tentang  masalah    ini dan terutama  mendistorsi  pandangan anak-anak tentang dunia. Meskipun     audiensi  berita   palsu   kecil    dibandingkan  dengan  audiens berita asli  namun berita  palsu  menyebar lebih  cepat dan membawa  reaksi  penerima yang lebih  emosional  daripada berita asli (6)

Pembuat kebijakan, cendekiawan, dan praktisi semuanya meminta perhatian pada masalah missinformasi dalam debat perubahan iklim. Tapi apa itu misinformasi dan hoaks perubahan iklim, siapa yang terlibat, bagaimana penyebarannya, mengapa itu penting, dan apa yang bisa dilakukan untuk mengatasinya? Misinformasi perubahan iklim terkait erat dengan skeptisisme, penyangkalan, dan kontrarianisme perubahan iklim. Jaringan aktor terlibat dalam pembiayaan, produksi, dan penguatan informasi yang salah. Begitu berada di ranah publik, karakteristik jejaring sosial online yang juga ditemukan dalam debat perubahan iklim memberikan lahan subur bagi penyebaran informasi yang salah. Sistem kepercayaan dan norma sosial yang mendasari, serta heuristik psikologis seperti bias konfirmasi, adalah faktor lebih lanjut yang berkontribusi pada penyebaran informasi yang salah (7).

Oleh karena untuk mengatasinya dapat dilakukan berbagai cara. Dapat dimulai dengan melatih individu untuk meningkatkan tingkat kecerdasan emosional ditingkat sekolah, jika pelatihan tersebut dapat dimasukkan ke dalam inisiatif deteksi hoaks yang disajikan kepada siswa-siswi di sekolah sehinggga dapat meningkatkan kemampuan mereka untuk membuang informasi yang salah, di mana usia mereka akan menjadi pengguna media sosial (3). Penalaran analitis yang lebih tinggi berkorelasi positif dengan kemampuan membedakan antara berita asli dan palsu. Pemikiran kritis mungkin memang memainkan peran penting dalam evaluasi berita palsu. Dengan mengontrol tingkat pendidikan dan pengetahuan khusus domain tentang perubahan iklim sehingga mereka kurang percaya, suka, dan berbagi berita palsu di facebook tentang perubahan iklim (8). Menyimpulkan profil psikologis pengguna hanya dengan melihat data Facebook mereka. Jika pendekatan serupa dapat digunakan untuk menilai tingkat kecerdasan emosional seseorang dari data tersebut, maka Facebook dapat memperingatkan skor EQ yang rendah bahwa mereka harus lebih waspada terhadap misinformasi dan hoaks yang mungkin muncul di platform mereka (3). Selain itu menghentikan penyebaran informasi yang salah secara online: mengisolasi terhadap informasi yang salah sebagai pendekatan untuk memerangi informasi yang salah; menanggapi informasi yang salah dengan fakta dan informasi yang benar; deteksi dini akun jahat; dan penggunaan peringkat, dan mekanisme seleksi. Pendekatan terakhir akan diterapkan oleh platform online yang biasanya digunakan untuk menyebarkan informasi yang salah, seperti untuk mencegah atau mengurangi jumlah konten yang ditandai sebagai informasi yang salah oleh pengguna mereka (7).

Facebook telah mulai menangani mitos perubahan iklim yang berbahaya dan propaganda anti-lingkungan yang beredar di antara hampir 3 miliar pengguna bulanan platform tersebut (9). Pusat Informasi Perubahan Iklim yang diliris oleh Facebook dapat menangkal hoaks. Bentuk dari Pusat Informasi Perubahan Iklim serupa dengan Pusat Informasi Covid-19 yang sudah ada sejak Pandemi Covid-19. Untuk mencegah Hoax tentang perubahan iklim maka Pusat informasi ini berisi konten dari sumber-sumber yang terpercaya (10).

.

blank
Label Facebook dirancang untuk menghentikan penyebaran berita palsu (9).

Mengikuti “pembersihan meme” besar-besaran di Instagram, platform Instagram telah bergabung dengan Facebook dalam melawan misinformasi yaitu dengan memperkenalkan fitur “flagging tool”. Alat ini dapat ditemukan di menu titik pohon di sudut kanan atas dengan menekan “Laporkan” dan kemudian “Ini tidak pantas,” yang akan memberi Anda opsi ini adalah “Informasi palsu”. Instagram kemudian akan mempertimbangkan apakah postingan tersebut salah atau informasi yang salah, dan postingan tersebut akan dihapus dari halaman jelajah atau bahkan dihapus sama sekali (11).

.

blank
Sejumlah mitra baru-baru ini meminta Facebook untuk memperluas program pengecekan fakta ke Instagram (12)

Selain facebook dan Instagram, twitter juga merilis fitur baru untuk memerangi informasi yang salah di platformnya. Birdwatch akan meminta bantuan pengguna untuk mengidentifikasi informasi yang menyesatkan dalam tweet. Pengguna dapat menulis catatan untuk memberikan konteks tentang informasi yang salah. Peluncuran Birdwatch datang pada saat twitter dikritik karena tumbuhnya informasi yang salah di platformnya. Perusahaan telah meluncurkan beberapa fitur untuk mengatasi informasi yang salah, seperti peluncuran label “media yang dimanipulasi” pada tweet dan fitur tambahan pada retweet (13). Agar para pengguna lebih cerdas untuk memilih informasi maka youtube merilis “panel informasi cek fakta”. Selain di Brasil, India, Jerman, Inggris, dan Amerika Serikat, fitur ini juga telah digunakan di Indonesia yang tersedia dalam dua Bahasa yakni Bahasa Indonesia dan Inggris (14)..

blank
Fitur Birdwatch (15)
blank
Panel Cek Fakta (16)

Berbagai cara untuk memahami dan mengatasi misinformasi dan hoaks dari berbagai disiplin ilmu, termasuk pendekatan berbasis pendidikan, teknologi, peraturan, dan psikologis. Tidak ada pendekatan tunggal yang menangani semua kekhawatiran dan semuanya memiliki keterbatasan, yang memerlukan pendekatan interdisipliner untuk mengatasi masalah multifaset ini (7). Integrasi interdisipliner psikologi dengan ilmu komputer adalah bidang penelitian baru yang menarik dengan aplikasi praktis potensial di bidang misinformasi iklim. Analisis jejaring sosial mensimulasikan bagaimana informasi yang salah menyebar melalui jejaring sosial dengan cara yang sama seperti penyakit yang menyebar melalui populasi. Hal ini memungkinkan peneliti untuk mengeksplorasi kemungkinan intervensi untuk mencegah penyebaran. Misalnya, dengan menghitung node paling berpengaruh dalam jaringan, peneliti dapat mengidentifikasi cara paling efektif untuk memblokir pengaruh negatif (17).

.

Referensi.

  1. Lopez A, Share J. Blog post: Fake Climate News: How Denying Climate Change is the Ultimate in Fake News. J Sustain Educ [Internet]. 2020;23(April). Available from: http://www.susted.org/
  2. Fake news threatens a climate literate world. Nat Commun. 2017;8:1–2.
  3. Preston S, Anderson A, Robertson DJ, Shephard MP, Huhe N. Detecting fake news on Facebook: The role of emotional intelligence. PLoS One [Internet]. 2021;16(3 March):1–13. Available from: http://dx.doi.org/10.1371/journal.pone.0246757
  4. DUNDAS M. Climate change in the era of fake news. France 24 [Internet]. 2019; Available from: https://www.france24.com/en/20190329-down-earth-climate-change-fake-news-environment-disinformation-scientific-studies
  5. Woods T. Study finds brief exposure to “fake news” can affect beliefs on climate change. ASU News [Internet]. 2020; Available from: https://news.asu.edu/20200831-study-finds-brief-exposure-fake-news-can-affect-beliefs-climate-change
  6. Hong SC. Presumed effects of “fake news” on the global warming discussion in a cross-cultural context. Sustain. 2020;12(5).
  7. Treen KM d. I, Williams HTP, O’Neill SJ. Online misinformation about climate change. Wiley Interdiscip Rev Clim Chang. 2020;11(5):1–20.
  8. Lutzke L, Drummond C, Slovic P, Árvai J. Priming critical thinking: Simple interventions limit the influence of fake news about climate change on Facebook. Glob Environ Chang [Internet]. 2019;58(August):101964. Available from: https://doi.org/10.1016/j.gloenvcha.2019.101964
  9. Brandlin AS. Facebook launches climate project to tackle misinformation. dw.com. 2021;
  10. Vidi A. Hadapi Hoaks Perubahan Iklim, Facebook Luncurkan Fitur Pusat Informasi. Liputan 6 [Internet]. 2020; Available from: https://www.liputan6.com/cek-fakta/read/4357031/hadapi-hoaks-perubahan-iklim-facebook-luncurkan-fitur-pusat-informasi
  11. Northman T. Instagram Is Removing “Fake News” From The Platform. Hypebae [Internet]. 2019; Available from: https://hypebae.com/2019/8/instagram-fake-news-removing-tool-flagging-misinformation
  12. Sardarizadeh S. Instagram fact-check: Can a new flagging tool stop fake news? BBC News [Internet]. 2019; Available from: https://stedmood.ru/news/blogs-trending-49449005
  13. Mukhopadhyay A. Twitter launches new feature to tackle misinformation. dw.com [Internet]. 2021; Available from: https://www.dw.com/en/twitter-launches-new-feature-to-tackle-misinformation/a-56342522
  14. Nursam M. Demi Menangkal Hoaks, YouTube Luncurkan Panel Informasi Cek Fakta. fajar.co.id [Internet]. 2020; Available from: https://fajar.co.id/2020/12/03/demi-menangkal-hoaks-youtube-luncurkan-panel-informasi-cek-fakta/?page=all
  15. Collins B, Zadrozny B. Twitter launches “Birdwatch,” a forum to combat misinformation. nbcnews [Internet]. 2021; Available from: https://www.nbcnews.com/tech/social-media/twitter-launches-birdwatch-forum-combat-misinformation-n1255552
  16. Tim Katz, Director, Head of News Partnerships Y. Menghadirkan lebih banyak konteks untuk konten berita di YouTube di Indonesia. googleblog. 2020;
  17. Cook J. Understanding and countering misinformation about climate change. 2019;281–306.

.

.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 5 / 5. Banyaknya vote: 39

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Baca juga:
Warung Sains Teknologi
Artikel Berhubungan:

3 tanggapan pada “Membasmi Hoaks dan Misinformasi Tentang “Climate Change” di Berbagai Platform Media Sosial”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *