Apakah Kopi Dapat Menghambat Pertumbuhan Anak?

Ditulis oleh Fikri Nurdiansyah

Salah satu alasan mengapa kopi biasanya tidak diberikan kepada anak-anak mungkin adalah kepercayaan yang dipegang secara luas bahwa minuman berkafein dapat menghambat pertumbuhan anak-anak. Apakah pernyataan itu benar?

Jawabannya adalah “tidak”: Tidak ada bukti bahwa kopi atau kafein menghambat pertumbuhan dan perkembangan anak.

Sebaliknya, tinggi badan seseorang sebagian besar ditentukan oleh faktor lain. Misalnya, ratusan gen yang sejauh ini diidentifikasi dianggap bertanggung jawab atas sekitar 16% tinggi badan orang dewasa.

Kesehatan umum anak juga berperan. Misalnya, infeksi berulang selama masa bayi dapat memperlambat penyerapan nutrisi dan pertumbuhan tulang, seperti yang ditunjukkan oleh sejumlah penelitian berbeda. Selain itu, seorang yang anak memiliki akses ke kebutuhan diet penting, seperti susu, selama tahun-tahun awal mereka juga mempengaruhi tinggi badan, seperti halnya diet ibu selama kehamilan, menurut penelitian di jurnal Nutrition Research Review.

Lantas, mengapa sebagian orang masih percaya bahwa kopi bisa menghambat tumbuh kembang anak?

Tidak ada yang benar-benar tahu, tetapi ada beberapa teori. Pada tahun 1980-an, beberapa penelitian menunjukkan bahwa peminum kopi biasa memiliki peningkatan risiko osteoporosis karena kafein dapat menyebabkan peningkatan ekskresi kalsium (walaupun efeknya kecil). Jika kafein mampu melemahkan tulang maka bisa dibayangkan konsumsi yang lebih tinggi di masa kanak-kanak akan menyebabkan perawakan lebih pendek. Namun, ternyata ada variabel lain yang berperan: peminum kopi juga cenderung mengonsumsi lebih sedikit susu, sumber utama kalsium. Dengan kata lain, kemungkinan bukan kopinya, melainkan kalsium yang tidak mencukupi, yang menyebabkan masalah. Selain itu, penelitian selanjutnya tidak menemukan hubungan antara osteoporosis dan konsumsi kopi, menurut Harvard Health Publishing.

Gagasan lainnya adalah bahwa banyak penelitian telah menghubungkan konsumsi kafein dengan efek kesehatan positif dan negatif, hanya berkontribusi pada kebingungan.

“Ada begitu banyak studi epidemiologi tentang kopi, yang menunjukkan bahaya atau kebaikan, sehingga membingungkan,” kata penulis sains Mark Pendergast, penulis “Uncommon Grounds: The History of Coffee and How It Transformed Our World” (Basic Books, 2019 ).

Teori lain, yang didukung oleh Duane Mellor, seorang ahli diet di Aston University di Inggris, mengatakan bahwa mitos tersebut berasal dari rekomendasi beberapa wanita hamil yang membatasi konsumsi kafein karena beberapa penelitian telah menghubungkan paparan janin terhadap kafein dengan risiko keguguran spontan yang lebih tinggi. Studi-studi ini, masih dibatasi oleh ukuran sampel yang kecil. Dengan bukti tidak meyakinkan saat ini, kelompok kesehatan seperti Organisasi Kesehatan Dunia sekarang menyarankan wanita hamil untuk membatasi (tetapi tidak harus sepenuhnya menghindari) konsumsi kafein untuk mengurangi kemungkinan risiko keguguran dan berat badan lahir rendah pada bayi.

“Di situlah kami mendapatkan gagasan tentang pertumbuhan dan kafein, tetapi biologi janin dan bagaimana nutrisinya didorong melalui plasenta sangat berbeda dari individu yang hidup bebas,” kata Mellor. “Metabolismenya juga berbeda. Anda tidak bisa menggambar paralel.”

Jadi, secara sains jelas : Kopi tidak menghambat pertumbuhan anak-anak. Faktanya, mungkin lebih sehat bagi anak Anda untuk meneguk secangkir kopi yang lemah daripada soda manis yang merusak gigi, kata Mellor.

“Kopi dengan dosis yang kecil mungkin bukan masalah besar,” kata Mellor kepada Live Science. “Beberapa rasa pahit dalam kopi juga dimiliki oleh sayuran, dan Anda bahkan mungkin melihat manfaat membuat mereka [anak-anak] terbiasa dengan rasa itu. Jelas, Anda tidak ingin memberi mereka kopi yang kuat, tapi sungguh saya akan melakukannya. lebih peduli tentang minuman manis.”

Tetapi Mellor juga tidak menyarankan untuk memberi balita espresso ganda setiap pagi. Dan untuk alasan yang bagus: Moderasi adalah kuncinya. Kafein dapat menyebabkan peningkatan kecemasan, tekanan darah tinggi dan refluks asam, dan juga dapat mengganggu tidur, menurut Johns Hopkins Medicine. Kafein dari kopi juga dapat menyebabkan masalah ini pada orang dewasa, tentu saja. Tetapi anak-anak memiliki tubuh yang lebih kecil, sehingga jumlah kafein yang sama dapat memiliki efek yang lebih nyata di dalamnya, juga menurut Johns Hopkins Medicine. Untuk alasan itu, American Academy of Pediatrics merekomendasikan anak-anak kecil untuk menjauhkan diri dan remaja membatasi minum kopi mereka.

Terlepas dari buktinya, mitos kopi ini sepertinya tidak akan hilang dalam waktu dekat.

“Mitos yang tersebar luas bahwa itu menghambat pertumbuhan Anda tidak akan sepenuhnya hilang,” kata Pendergast kepada Live Science. “Begitu mitos kesehatan memasuki budaya kita, sangat sulit untuk memberantasnya.”

Sumber :

.

Setelah selesai membaca, yuk berikan artikel ini penilaian!

Klik berdasarkan jumlah bintang untuk menilai!

Rata-rata nilai 5 / 5. Banyaknya vote: 2

Belum ada yang menilai! Yuk jadi yang pertama kali menilai!

Baca juga:
Warung Sains Teknologi
Artikel Berhubungan:

1 tanggapan pada “Apakah Kopi Dapat Menghambat Pertumbuhan Anak?”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *