Planet Merkurius: Pembentukan, Permukaan, Geologi, dan Fakta yang Harus Diketahui

Halo semua, semoga di berikan kesehatan selalu, aamiin. Sebagaimana yang kita tahu bahwa di Tata Surya kita memiliki 8 planet yang mengorbit sebuah bintang, yaitu Matahari. Dari ke 8 planet ini, kita akan membahas salah satu planet di antaranya, yaitu planet Merkurius. Sebuah planet dengan lokasi terdekat dengan bintang induknya Matahari. Bagaimanakah fakta-fakta tentangnya? Simak ya.

blank

Halo semua, semoga di berikan kesehatan selalu, aamiin. Sebagaimana yang kita tahu bahwa di Tata Surya kita memiliki 8 planet yang mengorbit sebuah bintang, yaitu Matahari. Dari ke 8 planet ini, kita akan membahas salah satu planet di antaranya, yaitu planet Merkurius. Sebuah planet dengan lokasi terdekat dengan bintang induknya Matahari. Bagaimanakah fakta-fakta tentangnya? Simak ya.

Mengenal Planet Merkurius

Merkurius merupakan sebuah planet yang paling dekat dengan Matahari. Walaupun terdekat, Merkurius tidak memiliki suhu tertinggi di Tata Surya. Ini adalah planet terpadat kedua di Tata Surya, tapi juga planet terkecil. Struktur Merkurius menjadikannya planet yang paling mirip dengan Bumi. Nama Merkurius diambil dari nama dewa pembawa pesan Romawi. Hal ini karena pergerakannya yang begitu cepat dalam mengelilingi Matahari.

Karena Merkurius dapat dilihat tanpa memerlukan teleskop, banyak peradaban kuno yang melihat planet ini. Hal ini membuat tidak mungkin menentukan siapa yang pertama kali menemukannya. Namun pertama kali di amati dengan bantuan teleskop pada awal abad ke-17 oleh Galileo Galilei. Walaupun teleskop kasar Galileo tidak berhasil menangkap fase Merkurius. Beberapa waktu kemudian, planet tersebut di amati oleh astronom Giovanni Zupi pada tahun 1639, dengan hasil bahwa planet tersebut memiliki fase yang mirip seperti Venus dan Bulan.

blank
Merkurius. Nineplanets.org

Pembentukan

Terdapat sebuah teori yang mengatakan bahwa Merkurius terbentuk sekitar 4,5 miliar tahun lalu ketika gravitasi menarik gas dan debu yang berputar-putar untuk membentuk sebuah planet kecil. Ukurannya yang kecil dengan inti yang sangat besar di teorikan sebagai hasil tumbukan dengan benda raksasa lain yang menghilangkan sebagian besar permukaannya.  Seperti planet bebatuan lainnya, Merkurius terdiri dari inti pusat, mantel berbatu, dan kerak padat.

Jarak, Ukuran dan Massa

Merkurius berada dalam jarak sekitar 57,91 juta kilometer atau 0,4 AU dari Matahari. Cahaya Matahari memerlukan waktu sekitar 3,2 menit untuk menempuh jarak ini. Dengan radius sekitar 2.439 kilometer dan diameter mencapai 4.879 kilometer, Merkurius memiliki luas sekitar sebesar benua Amerika Serikat, sedikit lebih besar. Massa planet ini sekitar 3,285 × 10^23 kilogram, atau sekitar 5,5% dari massa Bumi.

Meskipun Merkurius merupakan planet terkecil di Tata Surya, ia menempati posisi sebagai planet terpadat kedua dengan kepadatan 5,43 g/cm³, setelah Bumi. Ini berarti, dibandingkan dengan Bumi, Merkurius memiliki ukuran sekitar sepertiga dan kepadatan yang hampir serupa, yaitu 5,51 g/cm³.

Orbit dan Rotasi

Merkurius memiliki orbit yang sangat eksentrik dan berbentuk telur, yang menjadikannya sangat dekat dengan Matahari di satu titik dan jauh dari Matahari di titik lainnya. Pada titik terdekatnya, Merkurius berjarak sekitar 47 juta kilometer dari Matahari, sementara pada titik terjauhnya, jaraknya mencapai sekitar 70 juta kilometer dari Matahari. Untuk menyelesaikan satu orbit atau satu tahun Merkurius, planet ini membutuhkan waktu sekitar 88 hari Bumi.

blank
Efek Eksentrisan Orbit Merkurius. Nineplanets.org

Diagram di atas menggambarkan efek eksentrisitas orbit Merkurius dengan membandingkannya dengan orbit melingkar yang memiliki sumbu semi-mayor yang sama. Resonansi antara orbit tersebut menyebabkan satu hari Matahari di Merkurius berlangsung tepat dua tahun Merkurius, atau sekitar 176 hari Bumi. Hal ini menunjukkan bagaimana perbedaan dalam eksentrisitas orbit Merkurius mempengaruhi periode rotasi relatif planet tersebut terhadap Matahari.

blank

Observasi radar pada tahun 1965 lalu menegaskan bahwa planet ini memiliki harmonisasi putaran-orbit 3:2, berputar tiga kali untuk setiap dua revolusi mengelilingi Matahari. Ketidakreguleran eksentrisitas orbit Merkurius menjaga resonansi ini stabil ketika berada di perihelion, di saat radiasi matahari mencapai puncaknya. Matahari hampir selalu hadir di langit Merkurius. Dalam simulasi, eksentrisitas orbit Merkurius berkisar dari nol, atau melingkar, hingga lebih dari 0,45 dalam jutaan tahun karena gangguan dari planet lain. Pemodelan yang lebih canggih berdasarkan prinsip respons pasang surut yang realistis telah mengungkapkan bahwa planet tersebut mengalami keadaan spin-orbit 3:2 pada tahap awal sejarahnya. Itu terjadi dalam kurun waktu 20 atau 10 juta tahun setelah terbentuk.

Merkurius berputar perlahan pada porosnya dan menyelesaikan satu rotasi setiap 59 hari Bumi. Namun ketika Merkurius bergerak paling cepat dalam orbit elips mengelilingi Matahari (dan paling dekat dengan Matahari), setiap rotasinya tidak disertai matahari terbit dan terbenam seperti di kebanyakan planet lain. Matahari pagi tampak terbit sebentar, terbenam, dan terbit kembali dari beberapa bagian permukaan planet. Hal yang sama terjadi sebaliknya saat matahari terbenam di bagian permukaan lainnya. Satu hari matahari di Merkurius (satu siklus siang-malam penuh) sama dengan 176 hari di Bumi 

Kemiringan aksial nya pun hampir mendekati nol, sekitar 0,027 derajat saja. Ini jauh lebih rendah dibandingkan dengan Jupiter, yang memiliki kemiringan sumbu terkecil kedua di antara semua planet dengan nilai sekitar 3,1 derajat. Dengan rata-rata jaraknya yang cukup dekat, Merkurius merupakan planet terdekat dengan Bumi dan juga dengan planet lain di Tata Surya.

Permukaan dan Geologi

Seperti bulan di Bumi, permukaan Merkurius penuh dengan kawah yang terbentuk akibat tumbukan komet atau meteoroid. Menariknya, banyak kawah ini dinamai menurut nama seniman dan penulis terkenal yang telah meninggal. Selain itu, terdapat dataran luas yang menyerupai kuda betina, dan kawah-kawah ini mengindikasikan bahwa planet ini secara geologis tidak aktif selama miliaran tahun.

Diperkirakan bahwa planet ini mengalami bombardir besar-besaran oleh komet dan asteroid selama dan segera setelah pembentukannya sekitar 4,6 miliar tahun yang lalu. Serta selama peristiwa terpisah yang dikenal sebagai Pengeboman Berat Akhir yang berlangsung hingga sekitar 3,8 miliar tahun yang lalu. Selama periode ini, seluruh permukaan Merkurius menderita karena kurangnya atmosfer yang dapat memperlambat dampak tumbukan. Merkurius diyakini aktif secara vulkanik selama periode tersebut. Cekungan seperti Cekungan Caloris dipenuhi magma, membentuk dataran halus yang mirip dengan maria yang ditemukan di Bulan.

blank

Kawah terbesar yang di ketahui adalah Caloris Basin, dengan diameter 1.550 km atau 963 mil. Sekitar 15 cekungan dampak telah diidentifikasi di Merkurius, dan masih banyak lagi yang akan terungkap.

blank

Dua wilayah dataran yang berbeda secara geologis di Merkurius telah teridentifikasi. Dataran berbukit dan landai di antara kawah merupakan permukaan Merkurius tertua yang terlihat, mendahului daerah yang banyak kawahnya.

blank

Dataran kawah ini nampaknya telah melenyapkan banyak kawah sebelumnya. Berbeda dengan lunar maria, dataran mulus Merkurius memiliki albedo yang sama dengan dataran antar kawah yang lebih tua. Ciri menarik lainnya dari permukaan Merkurius adalah banyaknya lipatan kompresi atau rupee yang melintasi dataran. Sebuah teori menyatakan bahwa ketika bagian dalam Merkurius mendingin, ia berkontraksi dan permukaannya mulai berubah bentuk, menciptakan kerutan dan lobate scarps yang terkait dengan patahan dorong. Ciri-ciri ini menunjukkan bahwa radius Merkurius semakin kecil, menyusut dalam kisaran 1 hingga 7 km atau 4 mil.

Penyusutan dan aktivitas geologis mungkin masih berlanjut saat ini. Meskipun sulit untuk menentukan usianya, sistem vulkanik di Merkurius diyakini sudah ada selama miliaran tahun. Suhu di permukaan Merkurius sangat ekstrem. Pada siang hari, suhu dapat mencapai 800 derajat Fahrenheit atau sekitar 430 derajat Celcius. Tanpa atmosfer untuk mempertahankan panas, suhu malam hari bisa turun drastis menjadi sekitar -290 derajat Fahrenheit atau sekitar -180 derajat Celcius. Perubahan suhu ini merupakan yang paling besar di Tata Surya.

Struktur Planet

blank
Struktur planet

Planet Merkurius adalah planet batuan yang memiliki struktur internal terdiri dari tiga lapisan utama yaitu lapisan inti, mantel, dan kerak. Keraknya tidak memiliki lempeng tektonik seperti Bumi. Inti besarnya, yang mencakup sekitar 85% radius planet, merupakan bagian yang sangat signifikan dari planet ini, dibandingkan dengan inti Bumi yang hanya mencakup sekitar 55% radius planet.

Ukuran inti yang tidak biasa ini mempengaruhi dimensi keseluruhan Merkurius, menyebabkannya menyusut seiring waktu. Inti besinya, yang terbuat dari besi, secara bertahap mendingin dan menyusut selama miliaran tahun. Proses ini menyebabkan permukaan planet tertarik ke dalam, mengakibatkan penyusutan total planet sekitar 1 hingga 7 km atau sekitar 4 mil.

blank

Merkurius terdiri dari logam, yang mencapai sekitar 70% dari komposisinya, dengan sisanya terdiri dari bahan silikat sekitar 30%. Kombinasi ini menghasilkan kepadatan yang tinggi, menjadikannya planet terpadat kedua di Tata Surya. Bahkan, jika efek kompresi gravitasi di hitung, Merkurius diyakini akan menjadi yang terpadat. Kepadatan yang tinggi ini menandakan bahwa intinya sangat besar dan kaya akan logam, terutama besi. Kerak planet ini, yang merupakan bagian terluar planet ini, di perkirakan memiliki ketebalan sekitar 35 km atau 22 mil.

Atmosfer dan Eksofer Planet

blank

Karena kedekatannya dengan Matahari, pengaruh gravitasi Merkurius sangat terasa. Ukurannya yang kecil (sekitar 50% lebih besar dari Bulan di Bumi atau 2 kali Pluto) dan suhu yang panas menyebabkan gravitasinya tidak mampu menahan atmosfer yang signifikan dalam jangka waktu yang lama. Suhu permukaan Merkurius sangat bervariasi, yang berkisar antara 100 hingga 700 K (−173 hingga 427 °C; −280 hingga 800 °F), tetapi di kutubnya, suhunya tidak pernah melebihi 180 K. Hal ini disebabkan oleh absennya atmosfer dan gradien suhu yang besar antara ekuator dan kutub.

Meskipun Merkurius tidak memiliki atmosfer, ia memiliki eksosfer yang tipis. Eksosfer adalah lapisan terluar dari atmosfer suatu planet dan terdiri dari oksigen, natrium, hidrogen, helium, dan kalium yang semuanya dilepaskan dari permukaan planet oleh angin matahari.

Meskipun suhu di permukaan Merkurius sangat tinggi pada siang hari, pengamatan yang kuat menunjukkan keberadaan es atau air beku di planet ini. Bagian dalam kawah di kutubnya tidak pernah terkena sinar matahari langsung, sehingga suhunya tetap rendah, di bawah 102 K. Es air memiliki kemampuan yang sangat baik untuk memantulkan radar, dan pengamatan menggunakan radar oleh stasiun Goldstone Solar System Radar setinggi 70 meter dan Very Large Array (VLA) pada awal tahun 1990-an mengungkapkan adanya area pantulan radar yang tinggi di dekat kutub. Meskipun masih ada kemungkinan lain, para astronom cenderung mempercayai bahwa es adalah penyebab paling mungkin dari fenomena tersebut.

Magnetosfer

Meskipun ukuran planet Merkurius itu kecil dan rotasinya yang lambat, sekitar 59 hari, Merkurius memiliki medan magnet yang signifikan dan tampaknya cukup merata di seluruh planet. Kekuatan medan magnetnya di perkirakan mencapai 1,1% dari kekuatan medan magnet Bumi, dengan kekuatan sekitar 300 nT di ekuatornya. Seperti Bumi, medan magnetnya bersifat dipolar, tetapi berbeda dalam hal orientasi kutubnya yang hampir sejajar dengan sumbu rotasi planet.

Ada spekulasi bahwa medan magnet Merkurius di hasilkan oleh efek dinamo, mirip dengan apa yang terjadi di Bumi. Efek ini muncul dari sirkulasi inti cair planet yang kaya akan zat besi. Efek pasang surut yang kuat, disebabkan oleh eksentrisitas orbit planet yang tinggi, mempertahankan inti planet dalam keadaan cair yang diperlukan untuk pembentukan efek dinamo ini.

Medan magnet Merkurius cukup kuat untuk membelokkan angin matahari ke sekeliling planet, membentuk suatu magnetosfer. Interaksi antara medan magnet planet dan angin matahari kadang-kadang dapat menciptakan tornado magnetik yang kuat. Hal ini dapat mengalirkan plasma angin matahari yang cepat dan panas ke permukaan planet.

Fakta Merkurius Yang Harus di Ketahui

  • Alasan planet Merkurius tidak memiliki satelit karena dipercaya bahwa bulan terbentuk pada waktu yang sama dengan planet induknya dan dalam kasus Merkurius, semua materi di sekitarnya digunakan oleh planet sehingga hampir tidak ada lagi yang tersisa sehingga tidak mungkin bulan dapat terbentuk di Merkurius. Teori lain menyatakan bahwa Merkurius tidak dapat memiliki bulan karena kedekatannya dengan Matahari. Oleh karena itu, gaya gravitasi Matahari yang lebih besar akan mengalahkan gaya gravitasi Merkurius dan menarik benda apa pun di sekitarnya ke arah dirinya sendiri. Secara keseluruhan, kedekatan Merkurius dengan Matahari menghalanginya untuk memiliki satelit.
  • Pesawat luar angkasa NASA Mariner 10 merupakan misi pertama menjelajahi Merkurius pada tahun 1974-1975 silam. Sedangkan Messenger adalah satelit pertama yang mengorbit Merkurius pada tahun 2008 silam.
  • Dari permukaan Merkurius, Matahari akan tampak tiga kali lebih besar apabila dibandingkan jika dilihat dari Bumi, dan sinar matahari pun tujuh kali lebih terang.
  • Diameter Merkurius kira-kira sebesar 50% lebih besar dari Bulan di Bumi atau sekitar dua kali lebih besar dari planet kerdil Pluto.
  • Pada tahun 2024, Merkurius akan terlihat di langit pagi pada tanggal 2 Mei hingga 23 Mei, pada tanggal 30 Agustus hingga 19 September, dan pada tanggal 18 Desember hingga 31 Desember. Pada malam hari, carilah planet tersebut pada tanggal 10 Maret hingga 31 Maret, mulai bulan Juli. 8 hingga 29 Juli, dan kemudian dari 2 November hingga 23 November.
  • Lingkungan Merkurius tidak kondusif bagi kehidupan seperti yang kita ketahui. Suhu dan radiasi matahari yang menjadi ciri planet ini kemungkinan besar terlalu ekstrem bagi organisme untuk beradaptasi.
blank
Kawah Abedin di Merkurius. Nasa.gov

Penutup

Masih banyak lagi hal yang belum terungkap dari planet Merkurius ini dan masih menjadi misteri hingga saat ini. Mungkin suatu saat ada teknologi yang dapat mengungkap berbagai misteri di planet Merkurius ini. Mungkin segitu saja yang dapat kami sampaikan. Mohon maaf bila ada kesalahan kata dan penulisan. Terima kasih dan semoga bermanfaat.

Sumber:

1 komentar untuk “Planet Merkurius: Pembentukan, Permukaan, Geologi, dan Fakta yang Harus Diketahui”

  1. Pingback: POLA PERMUKAAN PLANET TATA SURYA – Pengantar Ilmu Keplanetan dan Kebumian

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *