Studi Menunjukkan Bahwa Kerja 4 Hari dalam Seminggu Dapat Meningkatkan Produktivitas

Setelah menguji empat hari kerja dalam seminggu di 61 perusahaan di Inggris, peneliti menemukan bahwa uji coba tersebut berhasil secara […]

4 Hari Kerja

Setelah menguji empat hari kerja dalam seminggu di 61 perusahaan di Inggris, peneliti menemukan bahwa uji coba tersebut berhasil secara bisnis dan dalam meningkatkan produktivitas. Wah, menarik nih bagaimana bisa waktu kerja selama 4 hari dapat meningkatkan produktivitas kerja.

Sebanyak 61 perusahaan di Inggris mengurangi jam kerja

50 Perusahaan di Inggris Masih Terapkan WFH, Tak Tahu Sampai Kapan

Ilustrasi Perusahaan di Inggris

Sebanyak 61 perusahaan di Inggris mengurangi jam kerja karyawannya sebesar 20% selama enam bulan mulai bulan Juni 2022. Percobaan ini terbukti sukses besar, karena tidak ada perubahan pada gaji, dan sebagian besar perusahaan tetap mencapai target produktivitas penuh waktu.

Uji coba minggu kerja empat hari, yang pertama kali diuji coba di Selandia Baru, dan kemudian di Irlandia, tidak hanya meningkatkan produktivitas di tempat kerja tetapi juga secara signifikan mengurangi tingkat stres dan penyakit bagi karyawan.

Dengan pengurangan 65% dalam jumlah hari sakit, lebih dari 70% karyawan melaporkan tingkat “burnout” yang lebih rendah, dengan hampir 40% melaporkan lebih sedikit stres dibandingkan dengan minggu kerja lima hari tradisional.

Penelitian untuk uji coba empat hari kerja seminggu di Inggris dilakukan oleh Universitas Cambridge, Boston College, dan think tank Autonomy. Uji coba ini diorganisir oleh 4 Day Week Global bekerja sama dengan Kampanye 4 Day Week Inggris.

.

Bagaimana dampak empat hari kerja dalam seminggu terhadap perusahaan-perusahaan tersebut?

Cloud Computing: Penjelasan, Cara Kerja, dan Manfaatnya di Dunia Nyata - TeknosID

Ilustrasi Rutinitas Bekerja

Beberapa organisasi yang terlibat dalam uji coba tersebut meliputi penjual eceran daring, penyedia layanan keuangan, studio animasi, dan toko ikan goreng lokal.

Dari perusahaan-perusahaan yang mengikuti program uji coba empat hari kerja di Inggris, sebanyak 56 dari 61 perusahaan berniat untuk melanjutkan empat hari kerja, dan 18 perusahaan mengonfirmasi bahwa perubahan ini akan menjadi permanen.

Selama masa uji coba, beberapa perusahaan mengalami peningkatan produktivitas yang menghasilkan kenaikan pendapatan sebesar 1,4%. Namun, sebagian besar perusahaan mengalami sedikit perubahan pada pendapatannya selama periode uji coba.

.

Tingkat kecemasan dan kelelahan menurun pada semua karyawan

Overthinking Pemicu Anxiety dan Solusinya Halaman 1 - Kompasiana.com

Ilustrasi Kecemasan

Melalui eksplorasi terhadap dampak dari hari libur tambahan, para peneliti mencatat bahwa tingkat kecemasan dan kelelahan yang dilaporkan oleh karyawan menurun, dan menyatakan bahwa kesehatan mental dan fisik umum telah meningkat.

Banyak responden survei mengatakan bahwa mereka merasa lebih mudah untuk menyeimbangkan pekerjaan dengan tanggung jawab keluarga dan sosial: 60% karyawan menemukan kemampuan yang lebih baik untuk menggabungkan pekerjaan berbayar dengan tanggung jawab perawatan, dan 62% melaporkan lebih mudah menggabungkan pekerjaan dengan kehidupan sosial.

Sosiolog Profesor Brendan Burchell, yang memimpin sisi penelitian Universitas Cambridge, mengatakan: “Sebelum percobaan ini dilakukan, banyak yang mempertanyakan apakah akan terjadi peningkatan produktivitas untuk menutupi pengurangan waktu kerja – namun ini persis yang kami temukan.”

“Banyak karyawan sangat ingin menemukan efisiensi sendiri. Pertemuan yang panjang dengan terlalu banyak orang dipersingkat atau bahkan dihilangkan sama sekali. Para pekerja jauh lebih tidak cenderung membuang-buang waktu, dan aktif mencari teknologi yang meningkatkan produktivitas mereka.”

Hampir semua orang yang kami wawancarai menggambarkan diri mereka kewalahan dengan pertanyaan dari organisasi lain di industri mereka yang tertarik untuk mengikuti jejak mereka.” kata Burchell.

Pada akhir percobaan enam bulan, banyak manajer yang mengatakan mereka tidak bisa membayangkan kembali ke minggu kerja lima hari.

.

Bagaimana perusahaan dapat beroperasi dengan mengurangi jam kerja tanpa mengorbankan target?

 Pertemuan yang lebih singkat dengan agenda yang lebih jelas
 Pengenalan ‘periode fokus’ bebas gangguan
 Mereformasi tiket email untuk mengurangi rantai panjang pada kotak masuk
 Analisis baru dari proses produksi
 Daftar tugas akhir hari untuk serah terima yang efektif atau permulaan hari berikutnya

Beberapa perusahaan dalam uji coba melampirkan string pada pengurangan jam kerja, termasuk lebih sedikit hari libur, perjanjian bahwa staf dapat dipanggil dalam waktu singkat, atau minggu empat hari “bersyarat”: yang hanya berlanjut saat target kinerja terpenuhi.

Ketika karyawan ditanya bagaimana mereka menggunakan waktu istirahat tambahan, sejauh ini tanggapan yang paling populer adalah “admin kehidupan”: tugas sehari-hari yang mungkin mereka lewatkan karena tidak memiliki cukup waktu untuk melakukannya, seperti berbelanja dan pekerjaan rumah.

Banyak karyawan menjelaskan bagaimana hal ini memungkinkan mereka istirahat yang tepat untuk kegiatan rekreasi pada hari Sabtu dan Minggu. Dari olahraga hingga memasak, membuat musik hingga menjadi sukarelawan. Beberapa orang mengembangkan minat baru, sementara yang lain menggunakan waktu untuk mendapatkan kualifikasi profesional.

Bagi beberapa orang tua yang mempunyai anak kecil, hari libur tengah pekan berarti penghematan yang lebih besar untuk biaya pengasuhan anak juga.

.

Kesimpulan

Bisa kita tarik kesimpulan bahwa dengan bekerja 4 hari dalam seminggu ternyata memiliki dampak yang positif dari sisi perusahaan maupun karyawannya. Namun, perlu diingat dengan membuat kebiasaan kerja yang baru tersebut, para karyawan dikhawatirkan akan kaget atau tidak terbiasa lagi untuk bekerja seminggu lebih dari 4 hari, yang pada akhirnya mungkin di masa depan akan ada dampak negatifnya dari sisi karyawannya yang mungkin jadi malas bekerja dan lain sebagainya. Menurut penulis sistem kerja seminggu sebanyak 4 hari ada positif dan negatifnya. Apalagi jika sistem ini diterapkan di Indonesia, pasti harus melalui penyusuaian kembali agar sesuai dengan habbit atau kebiasaan kehidupan sehari-sehari dari masyarakat Indonesia itu sendiri, agar semuanya dapat berjalan dengan baik dan tidak menimbulkan masalah baru yang akan muncul.

.

Referensi

ScienceDaily, https://www.sciencedaily.com/releases/2023/02/230221113132.htm Diakses pada 10 Maret, 2023.

University of Cambridge. (2023, February 21). Working a four-day week boosts employee wellbeing while preserving productivity, major six-month trial finds.

TheSun, https://www.thesun.co.uk/health/21450716/major-four-day-week-change-stress/ Diakses pada 10 Maret, 2023.

Gulf-Insider, https://www.gulf-insider.com/working-four-days-a-week-boosts-employee-wellbeing-according-to-study/ Diakses pada 10 Maret, 2023.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *