Pesawat Ruang Angkasa DART dalam Perjalanan Menabrak Asteroid

NASA telah meluncurkan misi Double Asteroid Redirection Test (DART) untuk menunjukkan cara yang mungkin untuk membelokkan asteroid yang dapat menimbulkan […]

blank
NASA telah meluncurkan misi Double Asteroid Redirection Test (DART) untuk menunjukkan cara yang mungkin untuk membelokkan asteroid yang dapat menimbulkan ancaman bagi Bumi di masa depan. Pada Selasa, 23 November 2021, pukul 01:21 EST (06:21 GMT), wahana robotik itu diluncurkan di atas roket Falcon 9 dari Space Launch Complex 4E di Vandenberg Space Force Base di California.

Peluncuran hari itu terjadi di bawah langit cerah dengan angin sepoi-sepoi dan hanya satu persen tutupan awan. Booster Falcon 9 lepas landas tanpa penundaan berarti, dengan mesin tahap pertama mati pada tanda 153 detik sebelum tahap kedua dinyalakan dan terbakar selama 322 detik. Pesawat ruang angkasa DART kemudian dipisahkan dari tahap kedua 58 menit setelah peluncuran. Sementara itu, tahap pertama melakukan re-entry burn untuk melakukan pendaratan bertenaga di tongkang drone otonom Of Course I Still Love You di Samudra Pasifik.

Fase berikutnya dari misi bersama dengan Johns Hopkins Applied Physics Laboratory (APL) akan melibatkan probe DART yang menyebarkan Roll Out Solar Arrays (ROSA) dan, setelah pemeriksaan sistem selesai, menyalakan Evolutionary Xenon Thruster – Commercial (NEXT- C) sistem tenaga surya-listrik. Berdasarkan sistem propulsi pesawat ruang angkasa Dawn, ini akan mempercepat pesawat ruang angkasa ke kecepatan yang diperlukan untuk mencegat targetnya pada akhir September 2022.


Diagram yang menunjukkan DART dan Didymos A pada skala : NASA

Targetnya adalah sistem asteroid biner Dimorphos yang terdiri dari Didymos A, yang memiliki diameter sekitar 780 meter (2.500 kaki), dan diorbit oleh Didymos B yang lebih kecil dengan diameter sekitar 160 meter (530 kaki). Asteroid ini tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi, tetapi dipilih sebagai laboratorium siap pakai untuk menguji cara membelokkan benda langit yang berbahaya.
Untuk melakukan ini, DART akan diarahkan oleh Didymos Reconnaissance dan Asteroid Camera for Optical Navigation (DRACO) untuk menabrak Didymos B dengan kecepatan sekitar 6,6 km/s (14.764 mph). Ini akan menjadi dampak yang cukup besar untuk menggeser Didymos B dengan sepersekian persen – cukup untuk dilihat oleh teleskop dan radar di Bumi sejauh 11 juta km (7 juta mil), dan dari wahana luar angkasa Hera milik ESA yang akan diluncurkan ke Dimorfo pada tahun 2024.

Tonton video berikut untuk melihat video  pengulangan dari live feed peluncuran DART.

Referensi:

[1] https://newatlas.com/space/dart-spacecraft-asteroid-collision-mission/, diakses pada 28 November 2021

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *