Melacak Jejak Hewan Darat dengan Identifikasi e-DNA pada Perairan

blank
Jumardin Rua

Pentingnya memelihara dan mengawasi keanekaragaman hayati

Keberadaan berbagai jenis hewan di suatu wilayah punya peran penting terhadap ekosistem. Atas fakta inilah menjadikan perlunya melacak atau mengawasi hewan baik yang hidup di darat maupun perairan. Untuk melakukan aktivitas ini kita memerlukan kamera, jejak hewan, sampel kotoran dan lain-lain. Sekelompok ilmuwan memiliki cara lain melacak hewan darat dengan mengidentifikasi e-DNA, materi genetik pada lingkungan perairan [1].

Pengembangan teknik ini perlu untuk dilakukan demi efisiensi dan efektivitas proses monitoring (pengawasan). Selain itu, hal ini juga berkaitan dengan upaya mendapatkan data yang akurat terkait distribusi (persebaran) hewan darat. Para peneliti telah mempublikasikan hasil temuannya di Journal of Applied Ecology yang terbit pada 20 Maret 2020.

Mengenal e-DNA dan perannya dalam proses pelacakan hewan

Asam Deoksiribonukleat atau yang umum kita kenal dengan DNA merupakan materi genetik organisme. Salah satu peran pentingnya adalah dalam hal penurunan sifat. Selain itu juga berperan sebagai pembeda antara organisme yang satu dan yang lainnya secara fisiologi. Misalnya, antara manusia dengan orang utan dan sebagainya.

blank

Walaupun umumnya berada dalam tubuh organisme, tetapi ilmuwan telah mengidentifikasi materi genetik di lingkungan (enviromental) meskipun dalam jumlah yang kecil. Pada hewan liar hal ini dapat terjadi akibat aktivitasnya seperti minum dan membuang kotoran yang kemudian melepaskan sejumlah kecil DNA. Fakta inilah yang akhirnya memunculkan istilah enviromental DNA (e-DNA).

Sekelompok peneliti dari Institut Pertanian Bogor (IPB) mengungkapkan identifikasi melalui e-DNA lebih efektif dan efisien. Didalam air materi genetik tersebut cenderung terikat pada sedimen dan seiring waktu akan terus terakumulasi (bertambah). Proses akumulasi yang telah berlangsung lama memungkinkan untuk menemukan e-DNA dari ribuan tahun yang lalu [1-3].

blank
Gambar 1. Para peneliti sedang mengambil sampel untuk mengidentifikasi e-DNA. Sumber: Allan D. McDevitt (University of Salford)

Para peneliti telah menemukan e-DNA pada sampel tanah, perairan bahkan pada salju sekalipun. Keberadaan e-DNA pada perairan telah membantu ilmuwan untuk mendeteksi beberapa jenis ikan dan hewan air lainnya. Melalui pendekatan serupa, Allan D. McDevitt (University of Salford) bersama timnya telah berhasil melacak hewan darat dengan mengidentifikasi e-DNA pada perairan sekitar [1,3].

Tahapan proses identifikasi

Proses identifikasi dimulai dengan mengambil sampel pada perairan (sungai). Mereka kemudian menyaring sampel dan mengekstraksi (memisahkan) DNA dari bahan organik yang tertinggal di filter (alat penyaring) [1,3].

Baca juga:

Tahapan selanjutnya adalah identifikasi DNA menggunakan instrumen Polimerase Chain Reaction (PCR). Aspek penting pada tahap ini yaitu penggunaan primer (semacam penanda) khusus untuk mamalia. Fungsinya adalah untuk memperjelas bagian DNA mitokondria yang dimiliki hewan. Tahap akhir adalah mencocokkan dengan DNA penanda yang spesifik pada spesies tertentu atau dikenal dengan DNA barcode [1,3].

blank
Gambar 2. 17 spesies diantaranya ada monyet dan kelelawar berhasil dilacak melalui identifikasi e-DNA di kawasan hutan amazon (A-C) dan Atlantik (D-E). Sumber: Chiara Benvenuto, dkk. (2020).

Keberhasilan identifikasi juga sangat bergantung pada teknik pengambilan sampel (sampling) yang baik. ” Hanya dengan 3 hingga 5 sendok air dari total 1,5 hingga 2 liter sampel mereka dapat melacak beberapa hewan seperti rubah merah, luak, dan musang “. Ungkapan kekaguman McDevitt, ahli ekologi molekuler University of Salford [3].

Konfirmasi keabsahan dan tantangan yang dihadapi

Pelacakan hewan darat berbasis e-DNA belum dapat menjadi teknik identifikasi yang berdiri sendiri. Untuk dapat meyakinkan data distribusi satwa tersebut memerlukan validasi dengan metode lain, seperti menggunakan kamera pengintai. Ucap Peter Seeber, ahli genetika lingkungan University of Konstanz (Jerman) [3].

Pada beberapa kawasan tim McDevitt telah menemukan kesesuaian data distribusi hewan yang menggunakan e-DNA dan kamera pengintai. Bahkan dalam satu kasus mereka berhasil mengidentifikasi e-DNA hewan pengerak air di area dimana ilmuwan belum mendokumentasikan spesies tersebut. Kemudian saat memasang kamera pengintai mereka melihat hewan-hewan perairan tersebut, yang mengkonfirmasi bahwa data e-DNA benar [1,3].

Setelah berhasil pada penelitian sebelumnya, kelompok tersebut memutuskan untuk mencoba teknik ini di hutan hujan tropis terbesar di dunia, Amazon. Namun nyatanya mereka belum dapat melacak spesies-spesies hewan darat dengan jumlah yang diharapkan. Pada kawasan ini mereka berhasil mendeteksi beberapa hewan seperti lumba-lumba sungai, trenggiling dan tapir [3].

blank
Gambar 3. Lumba-lumba sungai yang berhasil dilacak di Sungai Amazon dengan identifikasi e-DNA. Sumber: Chiara Benvenuto (University of Salford).

Sampel air memiliki tingkat keasaman (pH) tinggi, radiasi UV, reaksi oksidasi, deaminasi dan enzimatik diduga telah menyebabkan kerusakan e-DNA. Tambah McDevitt menjelaskan tantangan yang dihadapinya di sungai amazon [3].

Kelompok peneliti ini juga menemukan tantangan lain di Amerika Selatan, yaitu tidak tersedianya basis data (DNA barcode) yang memadai untuk spesies tertentu. Ahli ekologi molekuler McDevitt mengungkapkan hal ini tidak terjadi di Inggris dan Skotlandia. Pada kedua wilayah itu ilmuwan telah mencirikan (menyediakan basis data) yang baik [3].

Artikel Lainnya:

Rencana selanjutnya

Tahap selanjutnya para peneliti akan mulai membangun “perpustakaan referensi” untuk hewan yang “tersembunyi” di daerah dengan keanekaragaman hayati tinggi. McDevitt dan timnya berencana akan kembali ke Amazon untuk melakukan penelitian lebih lanjut dalam skala lebih besar mencakup pembuatan basis data baru.

Referensi

  1. Naiara Guimarães Sales, Maisie B. McKenzie, Joseph Drake, Lynsey R. Harper, Samuel S. Browett, Ilaria Coscia, Owen S. Wangensteen, Charles Baillie, Emma Bryce, Deborah A. Dawson, Erinma Ochu, Bernd Hänfling, Lori Lawson Handley, Stefano Mariani, Xavier Lambin, Christopher Sutherland dan Allan D. McDevitt, 2020, Fishing for mammals: Landscape-level monitoring of terrestrial and semi-aquatic communities using eDNA from riverine systems, Journal of Applied Ecology, 57, 707-716.
  2. Vella Nurazizah Djalil, Achmad Farajallah, Yusli Wardiatno, 2018, Aplikasi Teknik Environmental DNA (eDNA) untuk Deteksi Spesies Cherax quadricarinatus (Von Martens 1868) Menggunakan Sampel Air, Jurnal Biologi Tropis, 18, 2, 134-140.
  3. https://www.the-scientist.com/news-opinion/researchers-detect-land-animals-using-dna-in-nearby-water-bodies, mengakses pada 12 Oktober 2020.
Artikel Berhubungan:

Sponsor Warstek.com:

Yuk Ajukan Pertanyaaan atau Komentar